Belanja Raina Raifa ais krim

Monday, November 7, 2016

Jalan-jalan main terjah : Cameron Highland

Dua minggu lepas, aku ajak Saiful pergi Cameron Highland. Sebenarnya dari minggu sebelum tu lagi aku ada kabo kat Saiful yang aku teringin nak pergi Cameron. Lama sangat kot aku tak jejak Cameron. Aku pun tak ingat tahun bila aku pergi Cameron. Tapi yang pasti masa tu aku masih sekolah menengah kot. Yang aku ingat aku pernah jejak Cameron masa rombongan sekolah dengan ikut rombongan tempat kerja ibu aku. Masa tu ibu aku masih kerja kat Kolej MARA Banting. Masa ibu aku kerja under Kolej MARA Banting memang merata kot kitaorang satu family berjalan. Tak sesudah ada je rombongannya.

So boleh bayangkan tak betapa lamanya aku tak jejak Cameron. Lama siot tak jejak Cameron. Bila tengok orang upload gambar kat FB ke IG kat ladang teh tu, terus membara-bara aku nak pergi Cameron. Siap screenshoot simpan kat dalam hp tu gambar orang bergambar kat ladang teh. Padahal setakat Cameron je kot Nurul. Tapi tahap terujanya aku tu lain macam sungguh.

Tahun lepas kot, dah planning nak pergi Cameron. Masa tu kemain tengok hotel sana sini. Sekali postpone. Sampai membawa ke tahun berikutnya. Tak jugak pergi Cameron. Tu lah berangan je lebih. Hahaha. Sampailah satu tahap, aku cakap kat Saiful yang aku nak jugak pergi Cameron. Tak payah tidur hotel pun tak pe. Redah je asalkan jadi pergi Cameron. Saiful pun masa tu mood tengah ok. Dia layankan je kerenah aku. Agagaga.





So masa cuti public Deepavali hari tu, terus aku cakap lagi sekali hasrat aku nak pergi Cameron. Saiful terus kata ok je. Aku masa tu debar-debar gak kotlah mamat tu reject hasrat aku. Maklumlah cuti public. Confirmlah jalan macam tin sardin jem teruk kan? Aku dapat tahu kalau cuti public Cameron memang akan jem teruk. Tapi masa tu aku nak jugak pergi Cameron. Peduli apa aku jalan jem macam siput. Aku nak ambik gambar kat lading teh okeh. Kahkahkah.

Berangan nak keluar subuh-subuh dari rumah. Tapi around pukul 7 lebih kot baru gerak. Tapi kira oklah tu kira pagilah jugak kitaorang gerak dari rumah. Aku siap standby bawak baju lebih Raina dengan Raifa. Kotlah gedik kang sampai atas cari hotel nak check in hotel. Aku dengan Saiful ni kekadang suka buat kerja tanpa di rancang.

Alhamdulilah kat highway taklah jem mana pun. Elok je jalan lancar. Tup tup dah sampai kat ladang teh. Masa ni memang elok je jalan tak jem langsung. So aku macam terfikir jugak kenapa tak jem elok je lancar. Bila dah sampai ladang teh tu mulalah aku tergedik lebih nak ambik gambar. Maklumlah aku kan dah kabo memang nak amik gambar kat ladang teh. Sekali baru nak tergedik bergambar, mula hujan renyai-renyai. Terus Saiful kabo tak payah nak ambik gambar sangat kat ladang teh tu. Tapi dalam hati harap sekejap je lah hujan ni. Mak nak amik gambar ni. Alhamdulilah hujan sekejap je pastu elok je. Bolehlah sambung menggedik balik bergambar. Kahkahkah.




Lepas setel bergambar kat ladang teh, kitaorang decided nak terus naik atas pergi je lah memana tempat yang best kat Cameron. Padahal masa ni aku tak puas hati lagi bergambar tapi laki malas nak layan dah mak bergambar. Sebenarnya masa tu aku nak ajak Saiful minum makan kat tepi ladang teh tu. Nak amik gambar aku tengah pegang cawan menikmati air teh panas-panas kat tepi ladang teh. Tapi Saiful mana nak layan. Lagi masa tu macam nak hujan balik je. Memang taklah dia nak melayan.

Dalam masa yang sama dalam kepala otak nak pergi kat tempat warna warni apa entah nama tempat tu. Tapi memang lawalah tempat tu. Tapi entah tak jumpa so malas nak fikir. Yang penting dah pergi amik gambar kat ladang teh.

Masa kereta nak keluar dari kawasan ladang teh, masa ni lah jalan dah start jem macam siput. Rasanya kalau naik basikal pun, dah sampai atas tu. Masa ni Saiful ada tanya aku nak teruskan ke naik sampai atas. Aku cakap alang-alang dah sampai kasi redah je lah. Nasib baik mamat tu melayan dan bersabar drive dalam keadaan jalan jem gitu. Lama jugak aku rasa. Berjam jam baru sampai Brinchang. Rasakan. Hahaha.

Lepas dah sampai pekan Brinchang, makan dulu sebab perut dah lapar. Lepas makan, barulah pergi singgah apa tah nama tempat tu yang banyak pokok kaktus tu. Masa tu dah mula hujan renyai-renyai tapi kitaorang redah je. Tapi Saiful macam boring je kat situ sebab dia kabo jomlah cari tempat petik strawberry. Masa tu dah petang. Takut tempat tu tutup so lelaju kitaorang keluar dari tempat pokok kaktus tu.

Cari-cari tempat dalam keadaan jalan licin sebab hujan, akhirnya Alhamdulilah jumpa tempat petik strawberry. Tapi yang kelakarnya, kitaorang punyalah nak kejar masa, sampai tersalah beli tiket pergi beli tiket nak masuk muzium apa tah. Hahaha. Ikut aku ok je layan tengok apa menarik dalam muziun tu. Tapi laki aku mana suka muzium-muzium ni. Aku lupalah nama tempat tu. Rasanya nama tempat tu TimeTunnel kot. Pastu masuk tak sampai 10 minit kitaorang dah keluar balik. Membazir je beli tiket tu.







Tanya-tanya orang rupanya kat sebelah je tempat petik strawberry tu. So bayarlah RM30 kot nak petik strawberry tu punya pasal. Tapi tak rugi. Best sangat. Aku suka je tempat tu boleh dedahkan anak-anak dengan pengalaman petik strawberry. Siap makan lagi strawberry kat situ. Ikutkan tak boleh. Kena petik je. Tapi Saiful Tanya penjaga ladang tu boleh rasa ke tak. Dia kata boleh tapi kena sorok-sorok. Apa lagi kitaorang belasahlah makan strawberry kat situ sambal petik strawberry. Lepas dah setel petik dan makan rasa strawberry kat situ, terus pergi makan kat area situ sebab ada diskaun pakai tiket yang muzium Time Tunnel tu.

Masa keluar dari situ, dah maghrib. Masa tu Saiful cakap nak turun balik ke check in hotel. Tapi time cuti public ni confirmlah susah cari hotel. Kalau ada pun mesti mahal sebab cuti public. Tapi kitaorang try jugak ushar hotel area situ. Jawapannya full. Yang tinggal hotel yang mahal-mahal. Aku nak cari hotel murah je setakat nak tidur semalam esok paginya terus gerak balik. Fikir punya fikir, kitaorang decided turun balik jugak malam tu. Masa tu memang dah malam.

Alhamdulilah kitaorang sampai rumah. Tak ingat pukul berapa sebab aku dah tertidur dalam kereta. Sampai-sampai pun memang otak fikir nak tidur sebab penat. Itulah plan main terjah gini lah. Tapi serius aku happy. Rasa next time nak ajak Saiful naik Cameron lagi nak ambik gambar banyak-banyak. Tak sudah-sudah kau ni Nurul nak amik gambar. Hahaha

Thursday, October 20, 2016

Tiket murah Air Asia

Sejak kebelakangan ni, aku macam rajin je ushar tiket murah bila tiap kali Air Asia buat promo. Kekadang tu saja-saja je ushar tiket murah tapi tak beli pun. Macam satu kepuasan je walaupun tak beli tiket. Kadang-kadang tu, terbeli jugak tiket bila tengok murah sangat. Macam rugi pulak kalau tak rembat beli.

Apa yang aku perasan promo Air Asia sekarang tak semurah promo Air Asia dulu. Kalau dulu, aku pernah grab tiket ke Sabah dan Sarawak dengan harga RM10 je untuk sehala. Sekarang mana ada tiket ke Sabah atau Sarawak RM10. Biasa aku tengok sekarang RM69 ke atas untuk sehala. Mahal kan? Bagi aku mahal sebab pernah rasa beli tiket harga RM10. Hihihi.

Adik aku dulu pernah grab tiket ke Medan  dengan harga 0.10 sen je. Di ulangi 0.10 sen bukan RM10 okeh. Promo sekarang macam tak ada kot tiket 0.10 sen tu. Iklan je Nampak hebat. Hakikatnya nan ado tiket semurah yang diiklankan tu.

Tiket aku dan geng travel aku untuk tahun ni. Ada tiket yang kita orang beli asing-asing tapi Alhamdulilah dapat sama satu flight

Tiket yang ni pulak aku baru je beli bulan lepas. Masa tu ada promo free seats ke apa entah lupa dah. Aku rembat beli tiket nak bawak anak-anak berjalan. Lagipun Saiful dah suruh cari tiket untuk next year so aku carilah yang murah-murah. Pastu terbeli sekali tiket aku dengan geng travel aku untuk misi backpakers next year. Murah sangat tak boleh tahan wei terbeli jugak tiket

Walaupun promo Air Asia sekarang tak semurah dulu, tapi bagi aku masih lagi murah kalau nak compare dengan syarikat penerbangan yang lain. Kiranya masih mampu lagi aku rembat tiket murah kalau Air Asia buat promo. Bersyukurlah merasa jugak rembat tiket murah. Teringin jugak nak merasa naik MAS tapi belum rezeki lagi. Nantilah kot-kot ada rezeki lebih bolehlah try naik MAS. Atau kita up tinggi sikit naik Emirates Airlines. Wahhh gitu. Hahaha.

Biasanya aku jenis beli je dulu tiket pastu nanti baru bagitahu Saiful. Bertuah punya bini. Hahaha. Biasa Saiful ok je follow je. Atau kekadang Saiful ada jugak cakap try carikan tiket sekian tempat sekian tempat. Tapi kalau ikut aku memang nak beli tiket yang murah je. Kalau murah dan berbaloi memang aku cuba untuk rembat beli.

Teringin nak pergi Aussie. Sebab nak pergi Kmart. Orang pergi Aussie sebab nak berjalan tengok negara orang. Tapi aku sebab nak pergi Kmart. Hahaha. Siapa suka mendeko mesti tahu Kmart tu apa. Barang-barang Kmart lawa-lawa okeh. Kalau mendeko combinekan Ikea dengan Kmart tu kira cun lah bagi aku. Wahhh gitu.

Jom menabung kita beli tiket ke Aussie. Kemain lagi kau Nurul

Wednesday, October 19, 2016

Sesekali lepak berdua


Mata aku bengkak dalam gambar ni, sebab baru lepas menangis. Menangis sebab aku laki bini baru perasan yang gelang emas anak-anak aku hilang ke mana aku lupa letak mana. Laki aku pujuk keluar makan nasi lemak sedap

Aku memang jarang keluar berdua dengan Saiful. Kitaorang kalau keluar mesti nak bawak anak-anak. Adalah sesekali keluar deting berdua tapi bukanlah selalu. Biasanya ibu aku nak jaga Raina dengan Raifa kalau ibu aku tengah cuti panjang masa cuti PLKN. Ibu aku kan kerja kat PLKN. So memang ada time-time tu PLKN cuti panjang. Hah masa ni kalau ibu aku nak jaga Raina dengan Raifa memang keraplah kitaorang keluar berdua. Kekadang best jugak. Layan movie tengah malam, lepak minum makan tengah malam kat luar. Dah serupa macam zaman bujang dulu je. Hahaha.

Biasanya anak-anak aku memang suka duduk rumah atok dan tok wan time cuti sekolah. Ibu aku suka masak sedap-sedap pastu suka layan kerenah cucu-cucu dia. Sama jugak dengan ayah aku. Kalau anak-anak aku kat rumah family aku, biasanya dua hari sekali mesti aku balik Banting tengok anak-anak. Kadang-kadang tu hari-hari aku balik. Tak boleh wei teringat-ingat.

Pernah beberapa kali tu, masa tu bulan puasa baru-baru ni. Ibu aku cuti panjang. Jaga Raifa. Ibu aku selalu kata boring kat rumah kalau tengah cuti. Ada bebudak tu boleh buat teman-teman dia kat rumah katanya. Masa tu Raina sekolah so tak bolehlah duduk dengan atok dan tok wan. So ibu aku jaga Raifa je. Masa berbuka puasa, meleleh air mata aku. Dah Saiful gelabah ayam tengok aku menangis. Lepas solat terawih terus balik Banting. Itu nasib baik rumah family dekat je kat Banting.

Bagi aku kalau sesekali spend time keluar berdua tu elok jugak. Kot-kot ada benda nak bincang ke. Masa tu lah kita boleh cakap macam-macam topik. Pastu masa ni biasanya Saiful suka melayan je apa aku nak. Aku ajak pergi mana-mana dia ikutkan je. Hihihi.

Aku ni sejujurnya bukanlah lembut dan romantik orangnya nak berkasih sayang bagai dengan laki. Sebab perangai aku macam kasar sikit orangnya. Macam tak best pulak guna perkataan kasar. Senang kata aku ni orangnya jenis selamber. Biasanya kalau keluar berdua, laki aku yang beriya-iya tarik tangan aku nak pegang tangan ke suapkan aku makan. Kekadang datang perangai kelakar dia, memang tak jangka apa dia buat. Contoh pernah Saiful tinggalkan nota selit letak dalam purse aku. Terharu je kalau baca nota tu. Hah itu kalau datang perangai ala-ala romantik dia lah tu kekononnya. Itu lah perangai laki aku yang aku kenal. Kalau ikut aku sempoi je orangnya. Tak payah nak acah-acah lembut kalau dah memang bukan diri kau macam tu. Ye dak? Hahaha.

Sejak kebelakangan ni, aku macam cukup terharu dengan Saiful. Lately dia rajin ajak aku solat jemaah dengan anak-anak. Pastu lepas solat baca doa pastu doakan aku dan anak-anak macam-macam. Makin rajin masak. Kekadang aku basuh baju tapi penat tertidur kat sofa. Nanti terjaga dari tidur tengok Saiful dah sidaikan baju semua siap. Lately aku perasan perangai dia macam rajin semacam. Bukan nak puji sebab perangai aku tak sukalah nak puji laki sendiri bukan dapat apa pun. Tapi apa yang aku perasan perangai dia banyak berubah sekarang. Tak tahu macam mana aku nak gambarkan dengan penulisan. Tapi ini yang aku rasa yang laki aku banyak berubah.

Untuk awak Comel,

Hari Isnin hari tu awak ada tanya saya, kenapa saya jarang sangat sekarang panggil awak Comel macam dulu-dulu.

Walaupun saya jarang panggil awak Comel sekarang, tapi saya tetap panggil awak Comel jugak kan walaupun tak sekerap dulu. Saya pernah cakap kat awak, yang awak tetap Comel kat mata saya. Senyum sikit. Senyum sampai telinga tau (Pinjam ayat laki aku kalau pujuk aku)

Ewahhh. Gedik tak jawapan aku. Tapi inilah realitinya aku memang panggil Saiful dengan panggilan Comel dari zaman kami belum bertunang lagi. Cuma sekarang sejak dah ada anak-anak tu, kekadang rasa segan nak panggil Comel sebab anak-anak suka mengikut apa aku cakap. Hahaha

Tuesday, September 20, 2016

Rambut baru Raina dan Raifa

Rambut dua beradik sebelum di potong

Sebenarnya dah lama Raina berzikir nak potong rambut. Katanya dia rimas rambut kena kat mata. Dah panjang rambut dia pun ye jugak lagi-lagi bahagian depan tu sampai kena mata dia. Pastu selalu ada adegan pepagi nak pergi sekolah menangislah, membebel kat aku kabo rambut Raina dah panjang. Susah nak pakai tudung pergi sekolah katanya. Suruh ikat rambut pun kemain payah Raina sekarang ni. Ibu aku cakap potong je lah rambut Raina tu senang nak urus pergi sekolah kalau rambut pendek. Sebab tu aku nak potong rambut Raina biar nampak kemas sikit. Asyik postpone je sebab biasa aku kalau nak potong rambut memang balik Banting potong rambut kat saloon Banting je. Kat Shah Alam tu macam tak biasa pun ye. Lagi selesa potong rambut kat saloon tempat kelahiran aku sendiri.

So last week kebetulan balik Banting, terus ajak Saiful pergi pekan Banting nak potong rambut Raina. Kemain sekarang dah pandai nak pilih potongan rambut macam mana. Nampak dah besar sangat anak dara aku ni dah ada citarasa dia sendiri.
Kemain budak kecik ni nak potong rambut jugak macam kakak dia
Rambut baru Raina
Masa amoi cina tengah potong rambut Raina tu, Raifa asyik cakap kat papa dia adik nak potong rambut jugak. Bukan tak nak potong rambut Raifa. Tapi rambut Raifa ni nipis dan pendek sejak lahir lagi. Nak potong macam mana. Budak kecik tu dah pandai merayu-rayu kat aku dengan Saiful. So kami decided potong je lah sikit rambut Raifa. Sebab nampak Raifa excited nak potong rambut bila tengok kakak dia potong rambut. 

Rambut baru dua beradik. Raifa tu sebab rambut memang dah sedia pendek so tak lah nampak ketara beza pun lepas potong rambut. Raina lepas potong rambut aku rasa ketara macam anak dara sangat


Hari ni sampai dua entri aku update. Sebab tengah tak ada mood nak buat kerja hari ni. Tu yang kemain rajin update blog hari ni

Mood bekerja makin merundum

Stress buat report


Lately apa yang aku perasan, mood bekerja aku makin merundum. Paling teruk aku rasa start bulan Julai hari tu. Masa tu company aku decided tukar semua sistem baru untuk department aku. Sistem payroll, sistem HR record dan sistem thumb print. Bayangkan sekali serentak tukar sistem. Masa tu bila manager aku tanya aku boleh atau tak boleh aku control dan handle. Aku cakap aku cuba. Sebab perangai aku suka jugak belajar benda dan perkara baru. Sekurang-kurangnya aku dapat ilmu baru.

Tapi dalam pada aku kata boleh dan cuba tu, aku gelabah ayam jugak wei. Pastu macam menyesal pulak cakap kat manager aku yang aku boleh dan cuba buat. Kenapa aku tak cakap tak naklah tukar sistem. Pakai sistem lama je senang. Kahkahkah.

Walaupun aku ada assistant baru untuk new staff yang banyak jugak tolong kerja-kerja aku lately, tapi segala report semua atas tanggungjawab aku jugak. Aku bukan buat bahagian HR saja. Tapi aku bertanggungjawab dalam payroll system. Kalau setakat 10-20 pekerja aku rasa aku boleh duduk rileks je kot. Ini beratus-ratus pekerja yang mana aku kena bertanggunjawab segala kaitan report payroll sebelum di hantar ke bahagian account. Serius aku benci sistem baru ni. Bagi aku, sistem ni agak payah untuk aku. Puas dah aku study dan explore, hasilnya sama je. Aku jadi give up.

Dan dalam sejarah masa bulan Julai yang lepas, aku kena marah teruk dengan manager aku. Bayangkan apa perasaan korang kalau seorang manager kata report aku macam 'sampah'! Meleleh air mata wei. Tapi aku tak macam dulu menangis depan orang. Aku tahan-tahan nak keluar air mata. Dalam kereta atau kat rumah baru aku menangis. Sistem semua sistem baru, report aku tak sama dengan report manual aku. Gaji dah set nak kena keluarkan sebelum 7hb. Tak ke kau menggelabah ayam. Berpeluh nak check satu-persatu mana silapnya report aku tu. 

Dalam masa yang sama, aku banyak audit nak kena settle kan. Korang ingat kerja macam aku tak ada audit. Terlalu banyak audit okeh. Audit berkait-kait semuanya. Audit pasal HR lah pasal EHS lah pasal overtime pekerja lah bla bla bla. Serius aku stress.

Memang aku dah buat kerja ni bermain dengan sistem hampir 10 tahun dari company lama. Tapi bila mana kau dah biasa dengan sistem lama dan alih-alih tukar sistem baru, pastu orang atasan akan push kau tak kiralah alasan kau  apa pun, tak ke kau jadi stress tahap tertinggi. Dalam sejarah aku rasa sepanjang aku bekerja dalam bidang ni, aku stress sampai macam ni sekali.

Dengan aku nak handle bisnes online, nak handle group kutu lagi. Aku kadang-kadang tak tahu mana aku boleh kumpul kekuatan aku, bangkit semula untuk aku terus kuat. Ikutkan aku tak kuat mana nak hadap semua benda-benda ni. Tapi nak tak nak aku kena hadap jugak. Dah namanya kehidupan.

Ada satu tahap, aku rasa aku nak berhenti kerja pastu nak cari kerja yang senang-senang yang tak banyak fikir. Tapi nak kerja apa? Kerja mana-mana pun ada tahap stressnya. Cuba banyak dengan tak banyak je lah kau rasa stress tu. Tapi dalam keadaan aku ni, aku rasa tahap stress aku dah paras hidung ni. Kahkahkah.

Aku rasa aku nak beralih angin. Tapi masih terfikir-fikir. Aku tak naklah buat keputusan terburu-buru. Harapnya aku boleh serasi dengan sistem baru tu dan masih bertahan kat sini. Kalau tak tahan sangat moh lah kita cuba beralih angin. InsyaAllah rezeki ada kat mana-mana. Yang penting usaha. Ewahhh gitu

Thursday, September 8, 2016

Entri baru setelah lama tak update

Assalamualaikum

Hai korang. Lamanya aku tak update blog. Patutnya ada entri raya ni. Biasa tiap tahun aku rajin update entri raya. Tapi ni raya pun dah habis. Dah berbulan-bulan dah lepas raya Nurul. So macam tak best je nak update entri pasal raya. Hahaha. Kita update cerita lainlah ye.

Sebenarnya aku busy sangat. Sejak aktif niaga tudung pastu aku handle group kutu cash ni kehidupan aku memang agak busy. Handle group kutu cash bukan sikit-sikit. Tapi berpuluh group whatsapp tau. Pastu entah macam mana dapat idea buat kutu perabot Ikea pulak. Sebelum buat kutu perabot Ikea tu aku dah mula aktif jadi personal shopper untuk barang Ikea dan Kaison. Nak cerita macam mana aku boleh terjebak dengan semua ni panjang sangat kisahnya. Nak taip mak malas. Nantilah kalau aku rajin aku cerita. Kalau aku tak rajin aku tak cerita sini. Kahkahkah.

Dahlah busy berniaga, kat office pun busy jugak. Sejak tukar sistem baru ni, aku memang busy sangat. Bukan setakat satu sistem kena tukar. Tapi dua sistem kena tukar sekaligus. Busy siap stress tahap tak boleh nak cakaplah. Bulan lepas aku hampir-hampir letak surat. Sebab dah tak tahan sangat dengan tahap stress yang aku hadap kat office ni. Tapi bila keadaan tu dah tenang sikit aku tak jadi letak surat. Boleh gitu? Hahaha.

Salah-satu sebab aku aktif berniaga sekarang sebab semua ni back up plan aku. Sebab aku ada plan nak letak surat jugak dari company ni. Aku rasa aku tak boleh nak adapt lah dengan sistem baru yang betul-betul menguji tahap potensi aku sepanjang aku bekerja ni. Kerja makin banyak. Audit makin banyak sejak ada sorang staff ni resign. Ada kerja dia aku kena ambil alih. Mana aku tak stress. Dahlah bukan bidang aku, pastu aku nak ambil alih kerja dia. Aku tak kisah nak belajar benda baru. Tapi bila salah aku kena marah, aku dipersalahkan, mana-mana manusia pun stress wei. Ya Allah permudahkanlah kerja aku selagi aku bekerja kat company sekarang ni.

Raina dan Raifa

Kalau nak cerita pasal anak-anak pulak, mereka macam biasalah. Raina Alhamdulilah dah mula serasi dengan hal sekolah dia. Cuma setiap kali balik sekolah petang tu dia mesti letih sangat sebab sekolah pagi dan petang kan? Macam Raifa pulak dah makin banyak mulut. Makin peramah. Dari dulu pun budak ni memang terlebih peramah. Semua orang pun dia nak hai hai. Sabau je lah aku.

Kalau ada trip ke Ikea, kadang-kadang diaorang ni ikut aku, dah faham sangat mama dia bekerja sampingan jadi personal shopper. Memula tu buat jugak perangai. Sekarang dah kurang dah. Malah diaorang rajin tolong sesama angkat barang yang ringan-ringan atau tolak sesama tolak troli. Nanti aku bagilah upah kat diaorang. Heeeee.

Ok nanti rajin aku update blog lagi ye. Aku nak siapkan report  nak submit kat HQ Samsung Malaysia ni. Target hari ni aku nak kena siapkan. Ini entri carca marba namanya ni. Janji update blog. Gittewww