Belanja Raina Raifa ais krim

Thursday, June 23, 2016

Persiapan raya aku yang simple


Gambar masa kat Sungai Wang rasanya. Masa ni temankan adik aku Bani buat spek baru dan dia nak shopping raya. Banyak jugak Bani shopping hari tu. Bani kabo dia lately busy so ada masa free hari tu sekali harung shopping. Bukan senang nak jumpa Bani sekarang ni. Asyik busy je. Hari tu berkonvoi satu Malaysia program kerajaan pastu cover news pilihanraya kecil kat Sungai Besar. Pastu dah jarang nampak dia sebab dia jarang balik Banting sekarang

Teruja pulak aku tengok kawan-kawan cerita pasal persiapan raya masing-masing. Tak kisahlah kat facebook, blog mahupun group whatsapp. Lately aku kurang aktif kat twitter dan instagram. Macam instagram tu ada jugak upload gambar kat situ cuba jarang mengodek sangat. Kang terlebih godek terjebak pulak shopping online kat situ. Kohkohkoh. So aku banyak tengok kawan-kawan bercerita berkaitan bersiapan raya biasanya di group whatsapp.

Tahun ni aku tak tahulah kenapa aku tak berapa teruja nak buat persiapan raya macam tahun-tahun lepas. Salah-satunya maybe aku busy berniaga. Tapi tahun lepas pun aku busy berniaga jugak. Sama je busy dengan jual baju Poney dan jual tudung. Walaupun ada sampingan produk lain yang aku jual. Tapi tahap busy jual tudung ni lain macam aku rasa. Maybe itulah salah-satu sebab aku tak teruja nak buat persiapan raya. Bayangkan aku hantar tailor jahit baju raya time dah masuk bulan Ramadhan. Bayar je lah berapa upah yang tailor cas. Itu pun rasa macam malas-malas benau nak hantar tempah baju raya.

Nak beli baju readymade, aku macam kurang berkenan walaupun sekarang dah macam-macam design baju raya ada. Pilih je mana yang berkenan. Sebab apa tau, aku selalu ada masalah baju sentenglah lengan baju terlebih panjanglah, jahitan tak sedap dipakailah dan beberapa isu baju readymade yang jadikan aku tak berapa suka beli baju readymade.

Lagi satu, maybe aku baru pindah rumah. Banyak jugak barang yang belum betul-betul kemas lagi. Banyak barang yang belum berkemas tu semua Saiful letak kat bilik belakang dan bilik anak-anak. Mood mendeco tu dah ada. Tapi tak sepenuhnya datang mood mendeco tu. Tergendala sebab busy berniaga. So aku decided tahun ni aku malas nak mendeco rumah. Plan tu dah ada siap nak buat itu ini berangannya. Tapi hari tu pergi Ikea, ingat nak sambar carpet idaman tapi dah sold out. Pastu ingat nak belilah benda lain. Baru nak ambil, Saiful bising katanya tahun ni tak payahlah semua nak baru. Pakai je apa yang ada kat rumah tu. Terus mak letak balik dengan buat muka sedih. Tapi ok jugak selamat duit boleh berjimat. Oklah lepas raya nantilah kita pikir pasal hal mendeco rumah ni ye. Sekarang ni kita kemas rumah simple-simple je lah dulu.

Tahun ni aku  dan Saiful decided baju melayu Saiful tak beli baru. Bukan tak nak beli baru, kebetulan Saiful dah ada baju melayu warna ikut tema tahun ni. Saiful pun jarang sangat pakai baju melayu. Pakai sesekali je. Pergi masjid pun dia biasanya pakai T-shirt je. Saiful pun kabo janganlah membazir. Baju melayu Saiful tu dah ada macam-macam warna ada. Sebab dari zaman kami bertunang lagi, asal raya je kami pakai baju raya warna sedondon. Sebelum bertunang pun tak silap aku kitaorang dah amalkan pakai baju raya warna sedondon. Sebab tu baju melayu Saiful dah ada macam-macam jenis warna.


Gambar minggu lepas. COD tudung kat customer terus pergi Ikea then pergi Empire Gallary shopping mall. Berbuka kat luar pastu sambung shopping raya. Kat situ Saiful balas dendam shopping baju casual dia

Tapi Saiful lepaskan dendam dia tak beli baju melayu baru, dengan borong baju casual minggu lepas. Beratus jugak habis beli baju dan seluar baru dia. Aku siap kabo, pakailah ikut stail patung tu (Merujuk patung kat butik). Eh eh laju je dia cakap ok boleh dan terus try baju dan seluar macam patung tu pakai dan terus decided beli. Bila dia try pakai tu dah serupa artis Kpop pulak mak tengok. Layan je lah. Kahkahkah.

Untuk anak-anak pulak, tahun ni baju yang beli kat website oversea rasanya tak sampai 10 helai. Entahlah mood nak membeli tu tak ada wei. Ushar punya ushar bila listkan mana nak beli eh ini je ke aku nak beli. Gitulah kekdahnya. Ada yang aku berkenan tak ada saiz. Ada yang ada saiz design tak berkenan pulak. Penyudahnya mohlah anak-anak kita beli kat shopping mall je. Lagi pun, Raifa dah besar ni senang sikit nak cari saiz dia kalau nak pakaikan mereka sedondon. Sedia maklum anak-anak aku ni masih kuat lagi perasaan diaorang untuk pakai sedondon. 

Kadang- kadang aku pulak dah bosan tengok diaorang pakai sedondon. Beberapa kali jugaklah aku beli baju sama design warna lain atau design lain tapi warna sama. Saja nak tukar citarasa. Tapi kadang-kadang tu diaorang boleh bergaduh wei pasal benda ni. Rainalah selalu kabo kenapa tak sama dengan adik? Raifa pun dah pandai komplen. Nak sama dengan kakak katanya. So layan je lah.

Macam biasa, untuk anak-anak selalu aku dan Saiful memnag lebihkan. Kami biasa-biasa je pun tak pe. Alhamdulilah kalau campur baju yang shopping kat website oversea, baju yang beli kat shopping mall dan baju yang hantar tempah tailor jahit termasuk gaun yang Dayu (geng blogger) jahitkan, lebih 10 helai sorang. Tapi beli banyak tu sebab beli time sales. Pastu siap ada offer tiga helai RM50. Memang memborong je lah aku kat situ.

Hari tu masa nak beli baju casual Saiful, sajalah gatal masuk butik Guess Kids, Nyaris-nyaris nak sambar kat situ. Dah siap pegang-pegang nak pergi bayar dah. Nasib baik tersedar awal, iman pun kuat lagi terus letak balik. Dulu masa anak sorang bolehlah aku layan beli baju anak  kat Guess Kids tu. Sekarang anak dua orang, rasa macam sayang benau duit nak membeli kat situ. Tak baik membazir. Ewahhhhh.


Ni gambar lagi beberapa hari nak masuk bulan Ramadhan. Masa ni dapatlah beli beberapa helai baju anak-anak sebab tengok ada sales. Jimat dan berbaloi-baloi. Ajak ibu dengan angah keluar. Kitaorang memang macam ni. Kalau tengah bosan ke tengah stress ke ajak ibu, ayah dan adik-adik keluar. Tapi biasanya ayah malas nak ikut. Sebab ayah tahu kitaorang berjalan sana sini sehari suntuk nanti mesti banyak berjalan. Ayah kan tengah sakit kaki. Yang bestnya suami masing-masing tak ikut tau. Diaorang bagi pelepasan kat kitaorang keluar jalan. Biasanya kitaorang jalan dari siang sampai malam baru balik. Ibu aku pun terjebak sama. Siap ajak ibu aku tengok wayang tapi ibu aku kabo tak payah nak wayang-wayang bagai. Kalau jalan-jalan boleh. Layankan aje perangai anak-anakmu ibu. Kahkahkah

Bukan senang kalau shopping bawak anak-anak. Jenis berlari-lari dalam shopping mall. Pastu nanti ada adegan berguling atas lantai. Siapa lagi kalau bukan Raifa. Raifa sekarang kuat merajuk tau. Tapi senang nak pujuk dia. Masa pilih baju anak-anak hari tu, pilih laju-laju. Pilih-pilih lebih kurang tanya pendapat ibu dengan angah terus bayar. Ini anak baru dua orang dah kelang-kabut peluh ketiak mak. Heeeee

Rasanya persiapan raya aku dah settle. Tinggal nak belikan kasut anak-anak je. Nak beli yang murah-murah je kali ni. Sebab bila beli yang mahal-mahal macam tahun lepas, ikut mood diaorang sarung seliper jugak diaorang. Sabau je lah. So tahun ni kita beli yang murah-murah tapi mama mestilah cari yang cantik-cantik untuk korang okeh. Murah tapi cantik. Aku dah aim nak beli kat Pertama Complex je. Sebab situ hari tu, aku belikan kasut boots Raina dan Raifa kat situ murah kemain. Pastu macam-macam jenis kasut ada kat situ. So rasanya memang aku beli kat situ je lah nanti.

Pastu baju basahan anak-anak tahun ni macam malas pulak nak membeli. Kebiasaan tiap tahun asal nak raya je aku memang memborong baju basahan untuk anak-anak. Tapi aku rasa macam lama sangat aku tak beli baju bahasan anak-anak. Tengoklah nanti macam mana. Ada mood shopping bolehlah membeli. Masalahnya mood shopping tu tak ada.Kalau keluar shopping mall pun aku belek-belek tapi tak beli. Macam hari tu pergi Sungai Wang dan Kenanga kat KL, banyak je blouse lawa-lawa, baju budak-budak yang lawa-lawa. Macam-macamlah ada kat situ. Tapi tak membeli sangat kat situ. Belek-belek je lebih. Adik aku Bani pulak yang banyak shopping hari tu. Ibu aku pun macam pelik je tengok aku. Biasa aku yang teruja lebih bab nak shopping-shopping ni.

Tapi bila tengok kawan-kawan upload gambar shopping sana sini teruja mak. Seronok tau. Walaupun hanya tengok gambar. Boleh mendatangkan semangat nak raya gitu walaupun mood nak raya aku ni tak tahu mana hilangnya. Lagi satu aku sebenarnya tengah risau pasal stock tudung Neelofa ni. Tak sampai-sampai lagi. Customer aku dah berderet whatsapp tanya. Itu pun punca aku stress sampai tak fikir pasal nak beraya ni. Harap dipermudahkanlah urusan berniaga aku ni. InsyaAllah

Tuesday, June 7, 2016

Selamat berpuasa geng

Selamat berpuasa geng. Raina dari sebelum bulan Ramadhan dah excited nak puasa katanya. Raifa pun kemain dengar kakak kata nak puasa dia pun nak sama puasa. Hamboi sangat. Macam tahun lepas tak silap aku Raina dapat berpuasa 10 ke 11 hari macam tu. Tahun ni kita tengok berapa hari Raina dapat berpuasa. Time cuti sekolah ni rasanya senanglah Raina nak puasa sebab tak penat sangat pagi petang pergi sekolah

Semalam bermulanya bulan Ramadhan. Aku rasa macam cepatnya masa berlalu. Rasa macam baru je puasa tahun lepas. Tup-tup masuk tahun baru dah masuk bulan Ramadhan. Alhamdulilah masih dapat berpuasa dan semoga puasa di bulan Ramadhan kali ini lebih baik dari sebelumnya. InsyaAllah.

Hari pertama puasa, aku hanya berdua dengan Saiful bersahur. Berbuka puasa semalam pun berdua je dengan Saiful. Sekolah kan tengah cuti dua minggu kan? Jadi ibu aku nak jaga cucu-cucu dia buat teman-teman ayah dan ibu kat rumah. So aku hantarlah Raina dan Raifa kat rumah atok dan tok wan diaorang. Kebetulan ibu aku pun tengah cuti panjang sebelum buka semester baru.

Kalau tanya Raina dan Raifa, nak pergi rumah atok dan tok wan tak? Mereka akan jawab nakkkkk dengan nada yang tak sabar-sabar. Suka sangat diaorang duduk dengan atok dan tok wan diaorang. Lagipun atok dan tok wan diaorang rajin melayan. Bawak pergi jalan-jalanlah. Pastu kalau nak apa-apa selalu boleh dapat. Lagi-lagi bab makan. Cakap je nak makan apa. Ibu aku mesti masak punya. Aku biasanya dua atau tiga hari sekali akan balik Banting tengok anak-anak. Rindu wei. Nasib baik rumah family dekat. Dalam setengah jam je dah sampai Banting kalau ikut jalan dalam Jenjarom tu dari Shah Alam.

Bulan Ramadhan aku biasa-biasa je. Macam biasa aku jenis jarang terjah bazar. Sesekali je kalau teringin. Biasa masak je. Masak pun simple-simple je. Macam semalam aku balik kerja, tengok Saiful dah siap masak dah. Aku tinggal nak makan je. Hahaha. Ate aku sampai rumah lewat. So kalau Saiful yang sampai rumah awal, dialah masak. Saiful ni sedia maklum memang suka memasak. Bukan aku yang paksa dia masak. Dia sendiri nak masak. Macam semalam dia masak ikan cencaru masak sambal. Masak sekali banyak pulak tu. Katanya untuk sahur sekali. Pagi tadi bangun sahur panaskan aje lauk berbuka semalam. Kitaorang laki bini memang jenis sempoi je bab menu berbuka dan sahur. Asal makan je. Cuma Saiful kena ada air panas macam kopi panas masa sahur. Itu memang wajib ada kalau bersahur. Pagi tadi masa bersahur, Saiful siap tanya aku nak makan apa buka nanti. Itu rasanya confirm dia yang nak masak menu berbuka hari ni. Senang kerja mak kalau hari-hari macam ni. Hahaha. 

Di sini, aku nak ucapkan kat semua pembaca blog aku selamat menyambut bulan Ramdhan. Semoga bulan Ramadhan kali ini lebih diberkati. InsyaAllah

Monday, June 6, 2016

Pengalaman pertama Raifa naik kapal terbang


Raifa jenis suka tiru apa yang Raina buat. Tengok gambar ni. Kakak menongkat dagu dia pun nak buat jugak

Cerita ni cerita dah basi. Tapi nak tulis jugak kat sini. Dalam blog ni jarang sangat cerita pasal Raifa. Dulu time Raina memang sentiasa ada mood nak menulis. Asal tak update blog seminggu tu rasa lain macam je. Sentiasa nak cari bahan untuk menulis. Tapi sekarang berbulan-bulan tak update blog pun rileks je. Hahaha.

Ok kali ni aku nak ceritakan pasal Raifa. Sebenarnya dua minggu lepas aku dan Saiful bawak anak-anak berjalan ke Kota Bharu, Kelantan. Macam biasa pengangkutan menggunakan perkhidmatan Air Asia je. Itu je yang mampu. Beli tiket pun time promo. Rasanya macam tahun lepas kot aku beli tiket tu. Dah lupa pasal dah lama sangat. Hahaha. 

Sebenarnya masa beli tiket masa Air Asia buat promo tu, aku plan nak repeat pergi Sabah. Rindu nak ke Kundasang. Tapi kira-kira bajet macam terlari bajet pulak. Sebab masa tu aku bercadang nak beli sekali tiket untuk ayah dan ibu aku. Saja nak bawak mak bapak berjalan sekali. Ushar lagi tiket plan asal nak ke Sabah terus bertukar nak ke Penang. Tapi date tiket banyak date nak masuk bulan  Ramadhan dan bulan raya. Kalau ada available pun time hujung tahun kot. Aku mencari date before puasa. So ushar punya ushar dapatlah tiket ke Kota Bahru pada bulan Mei bulan lepas untuk 6 orang kesemuanya.

Tapi nak dijadikan cerita, ibu aku tak dapat cuti. Hotel semua aku dah book awal. Lagi beberapa hari nak ke Kota Bharu tu, aku tanya betul-betul dengan ibu aku boleh cuti ke tak? Macam tak puas hati pulak ibu aku tak boleh cuti kan. Hahaha. Bila ibu aku confirm kata tak dapat cuti, maka musnahlah impian aku nak bawak ayah dan ibu aku bercuti sama-sama naik kapal terbang. Ayah aku confirm tak nak ikut kalau ibu aku tak boleh pergi bercuti sama. Nasib baiklah before ke Kota Bharu tu, aku ada bawak ayah dan ibu aku jalan-jalan ke Melaka dan Port Dickson. So taklah ralat sangat tak dapat bercuti sama ayah dan ibu.


Masa ni dia main lipstik pastu paksa kakak dia pakai lipstik. Aku suruh Raina layankan aje apa adik dia nak buat asalkan jangan dia menangis lega hati mama korang. Hahaha

Macam biasa yang excited nak naik kapal terbang ni Raina. Dah banyak kali naik pun, kemain excited aku tengok. Kalau tengok Raifa excited jugak. Tapi tak excited mana. Raifa jenis suka buat hal dia je. Main lipstik lah. Berdiri tengok gelagat orang pastu main tegur-tegur orang seat belakang. Sabar je lah aku. Alhamdulilah Raifa tak menangis. Aku risau dia menangis je. Anak dara sorang ni bukan boleh di jangka ragam dia.

Masa kat airport, Raifa jenis tak reti duduk diam. Jenis semua orang pun dia nak say hai pastu tetiba nanti dia bye bye orang. Sampaikan minah dan mat salleh pun melayan kerenah Raifa. Ate semua orang dia nak lambai say hai pastu bye-bye orang sekeliling. Aku pun nak cover malu sengih-sengih sambil control ayu layan kerenah anak-anak dara. Dalam hati perghhh geram jugak. Dah kenapa semua orang awak nak tegur adik? Pastu plus dengan kerenah anak-anak yang suka berlari-lari. Penat mak korang nak kejar. Nampak tak betapa excitednya anak-anak dara aku ni nak naik kapal terbang.

Kakak dia pakai beg. Dia pun nak pakai beg. Nasib baiklah ada beg sandang lama Raina punya masa Raina kecik-kecik dulu. Bagi Raifa pakai baru dia tersengih-sengih. Masa ni dia asyik menegur orang keliling. Hai hai pastu bye bye sambil lambai kat orang. Sabau je lah aku dengan Raifa ni

Masa ni berebut memasing macam jakun nak naik troli ni. Raina pun tak padan dah besar nak jugak naik. Tapi aku rasa lagi bagus diaorang berdua duduk kat troli ni dari asyik berlari-lari je kat airport. Letih aku nak kejar. Kalau boleh kurus macam model tu takpe gak. Ni dah penat kejar aku rasa lapar. Macam mana tu? Hahaha

Tapi bila tengok anak-anak happy dan excited tu, aku rasa happy semacam. Sebenarnya salah-satu sebab aku beli tiket ke Kota Bahru ni pun sebab aku dah berjanji pada diri aku sendiri dan Saiful jugak, yang aku akan cuba spend time bercuti dengan family dan bawak anak-anak bercuti sebelum dua misi aku hujung tahun ini. InsyaAllah. Semoga dipermudahkan.

InsyaAllah ada rezeki lagi mama akan bawak anak-anak mama berjalan dan kita tidur hotel ye. Anak-anak aku ni memang jenis suka tidur hotel. Kadang-kadang bawak diaorang tidur hotel area dekat-dekat dengan rumah je pun, tapi diaorang punya excited kemain lagi. InsyaAllah ada rezeki lebih mama akan bawak Raina dan Raifa jalan-jalan lagi ye

Wednesday, May 18, 2016

Busy ketika ini

Assalamualaikum

Lamanya tak update blog. Sekarang pun jarang-jarang sangat nak jenguk blog. Tengah busy sangat-sangat ni. Rasa macam terkejar-kejar masa. Ok hari ni aku update blog. Kasihan blog aku ni lama tak update. Hahaha.

Apa yang kau sibukkan sangat Nurul? Aku sekarang tengah sibuk uruskan group kutu. Now ada lebih kurang 17 batch kutu yang aku handle. InsyaAllah now tengah cari player untuk batch 18 pulak. Macam mana aku boleh terjebak dengan semua ni? Kisahnya aku sebelum ni join kutu yang aku kategori sifu aku sebab diaorang ni semua kebanyakan tokeh emas dan tokeh bisnes dari pelbagai aliran bisnes. Dari situ aku kenal diaorang tengok cari diaorang handle bisnes then tetiba aku jadi mak kutu. Macam tokeh emas Kak Yanty ni aku rasa dia hebat dalam uruskan group kutu emas. Batch group kutu emas dia pun dah beratus-ratus okeh. Trusted admin. Sebab aku dah join beberapa kali kutu emas dengan dia dapat je emas aku. Dah serupa makcek-makcek dah ni terjebak beli emas. Agagaga.

Ada yang tanya tak pening ke handle banyak batch? Pening jugak tapi setakat ni Alhamdulilah masih boleh handle. Aku ada buat jadual khas untuk group kutu aku ni untuk memudahkan aku handle setiap batch. Dan aku bersyukur sebab ada jugak player-player aku yang ingatkan aku due payment setiap batch. Sebab kadang-kadang mak kutu terlepas pandang.

Dalam masa yang sama, aku busy meniaga tudung. Macam-macam tudung ada. Ada Neelofa, ada shawl Keknis, ada instant Kate by The Grandahlia dan macam-macam. Sebenarnya meniaga tudung dah lama cuma dua tahun lepas kalau tak silap, aku dan adik aku stopkan dulu. Pastu kami tumpukan meniaga kain cotton tapi tak larat nak handle lagi satu kain cotton ni biasa bermusim so kami stop meniaga kain cotton. Sampailah kami busy meniaga kat booth. Dalam setahun tu, biasa 4,5 kali pun ada meniaga kat booth. Kat booth kami suka berniaga dalam bentuk makanan dan minuman yang nampak rare. Sebab sales lagi laju dari meniaga tudung atau baju biasanya. Itulah pengalaman aku dan adik aku dalam berniaga di booth.

Sekarang ni kami slowkan berniaga kat booth. Nak berniaga kat booth ni modal bukan sikit-sikit ye. Paling murah satu tapak booth normal RM500. So boleh bayangkan tak sales kami kena lebih dari itu untuk keuntungan berniaga. Kadang-kadang kami ambil dua tapak booth dan pecahkan slot by vendor. Kami yang jualkan produk vendor. Ni semua idea adik akulah ni. Alhamdulilah ada sales tapi kena bekerja keras. Balik rumah pun pagi-pagi okeh. Aku dah biasa sangat kalau berniaga kat booth drive balik rumah pukul 1,2 pagi sesorang. Saiful dulu bising jugak tapi sebab aku minat berniaga sekarang dia banyak jugaklah bagi aku support.

Entahlah aku dari dulu memang suka berniaga. Kalau diingatkan balik, dulu masa sekolah rendah aku dah mula berniaga menjual penanda buku. Aku beli kertas manila card tu then aku potong kecik-kecik bersaiz empat segi dan aku lukis. Dulu aku suka melukis dan mewarna. Pastu aku tebuk penanda buku tu then aku letak tali atau reben. Pastu aku jual kat kawan-kawan kat sekolah. Harga tak ingat rasanya 0.20 sen je setiap penanda buku tu. Masa tu aku darjah 2 atau darjah 3 kot aku dah mula berniaga. Percaya tak? Sebab tu sampai sekarang ni pun aku suka je ambil peluang berniaga secara kecik-kecik. Nak meniaga secara besar-besaran tu tak bersedia lagi. Itulah sejarah aku berniaga.

Dan lagi best sekarang aku dapat ramai dapat kawan baru. Ada cikgu, ada doktor praktikal, ada dari rangkaian agensi pelancongan eh senang kata sekarang macam dah ramai kawan baru. Kebanyakan mereka ni player yang join kutu group aku pastu kami kerap borak-borak dalam group atau personal whatsapp terus rasa macam serupa kenal lama. Agagaga. Ada yang aku kenal sebab mereka borong beli tudung dari aku. Ada sorang ni asal dari Brunei. Dia memborong shawl Keknis dan Neelofa dalam kuantiti yang sangat banyak. Katanya ada yang akan dihantar ke Brunei utnuk kakak dia berniaga. Aku baru je kenal dia ni tapi kami dah berborak macam dah lama kenal. Siap borak topik macam-macam lagi. Seronok jugak dapat luaskan social networking ni.

Sesiapa nak join group kutu aku atau nak beli tudung dari aku meh lah add Facebook aku : Nurul Jamian

Ini gambar baru aku dengan shawl Keknis warna coffee. Banyak lagi warna ada. Nak order meh tengok kat facebook aku ye. Hamboiii promote nampak kau Nurul. Agagagaga

Wednesday, April 13, 2016

Perangai

Aku suka warna biru. Warna biru kan cool. Gittewww

Perangai orang ni kadang-kadang kita tak boleh nak jangka. Walaupun kita dah kenal seseorang bertahun-tahun sekali pun, boleh jadi ada satu hari kita rasa dia macam buat perangai lain dari kebiasaan. Ada orang perangai suka gigit kuku (macam akulah tu. Huehuehue). Ada orang suka termenung sebelum tidur. Ada orang suka melabur dalam jamban dulu tiap-tiap pagi sebelum mandi. Ada orang suka cium ketiak suami untuk tunjukkan kesetiaan dia. Eh? Hahahaha. Apa pun perangai kita, itu dah memang hakikinya sikap dan perangai kau. Biasanya perangai yang memang dah sebati dari kecik ni payah sikit nak berubah. Kecuali memang kau rasa nak berubahlah.

Kalau perangai tu molek je tak payahlah nak berubah apa-apa demi orang lain. Jadi diri-sendiri sudahlah. Lainlah kalau perangai kau haprak, (guna ayat ni lepas baca entri Husna Hadzarami) memang kalau boleh tu cubalah berubah demi kebaikan orang sekeliling. Kalau kau rasa tak nak berubah, pastu tertanya-tanya kenapa orang menyampah dengan kau. Kat situ, kau bolehlah scan balik keseluruhan diri kau kenapa orang menyampah dengan kau. Ada faham?

Aku ada satu perangai. Boleh dikatakan perangai aku ni dah sebati dalam diri aku. Sebabnya ini memang perangai dari aku masih dari zaman hingusan sampai sekarang dah jadi mak budak pun kadang-kadang aku buat perangai ni. Kau pernah tak rasa down sampai satu tahap tu kau rasa malas nak ambil tahu pasal hal kat sekeliling kau? Masa tu kau akan memencilkan diri kau. Kononnya 'me time'. Masa tu kau buatlah apa-apa cuba sibuk-sibukkan diri walaupun hanya sibuk basuh kasut sekolah dan iron baju sekolah anak mungkin. Hahaha. Masa tu kau rasa baik jaga hati sendiri dari nak ambil tahu hal sekeliling kau. Perangai sangat kan? Inilah salah-satu perangai aku.

Dulu masa zaman hingusan, aku suka memencilkan diri aku bawah katil ayah dan ibu aku. Kan katil tu saiz besar saiz king ke queen mak pun tak pasti. So aku akan baring senyap-senyap bawah katil tu. Maybe masa tu kena marah dengan ayah atau ibu aku ke? Atau berselisih faham dengan adik-adik pastu aku sebagai kakak sulung kena mengalah ke? Memang bawah katil tu port aku biasanya. Pastu aku kumpul segala kekuatan keluar dari tempat persembunyian aku then aku akan diam diri tak peduli pun keadaan sekeliling aku. Huh perangai sangat ni. Memberontak ke apa entah? Hahaha.

Kalau sekarang ni sebab aku pun dah jadi mak budak pun dan bukanlah muda remaja macam dulu, so bila aku rasa down biasanya aku akan banyak diam dan akan kurang bercakap. Kalau ada member ajak borak dan buat lawak depan aku pun, nanti aku acah-acah gelak. So member tu kena faham kalau tengok reaksi muka aku kelat semacam pastu kau nak jugak buat lawak, lu fikirlah sendiri. Dan biasanya bila keadaan aku down aku tak akan aktif dalam sebarang social networks tak kisahlah whatsapp ke Facebook ke Instagram ke dan seangkatan dengannya. Biasanya facebook pun aku deactivate sementara waktu. Bagi aku facebook ni paling berserabut kalau kau hadap time kau tengah down. Hahaha.

Part paling kelakar, aku pernah diamkan diri kat belakang bakul kain tau. Aku menyorok kat situ. Masa tu down pasal apa entah. Lupa dah. Saiful dengan anak-anak aku cari aku. Tapi boleh pulak mamat tu jumpa port baik aku menyorok tu. Masa tu masing-masing bantai gelakkan aku termasuk anak-anak aku. Adoiii. Hahaha. Itu yang selalu Saiful kabo ke aku. Ada masalah suka pendam sorang-sorang. Aku rasa perangai aku yang satu ni taklah teruk mana. Boleh dikategorikan bagus jugak. Hamboi hamboi hamboi. Hahaha. Bukan apa dari kita down pastu buat perkara yang bukan-bukan, baiklah kita diam je. Istiqhamah dan muhasabah diri namanya ni. Cewahhh. 

Oklah dah nak masuk waktu lunch. Mak nak makan nasi impit dengan kuah lontong. Sedap wooo. Belum rasa dah kabo sedap. Mak beli je pagi tadi. Harap-harapnya sedaplah seperti ibuku masak. Gittuwww. Jom lunch

Monday, April 11, 2016

Raina dah sekolah darjah satu

Raina semasa di perhimpunan di sekolah kebangsaan

Tak tahu nak letak tajuk apa. Itu yang jadi tajuk kedengarannya agak skima : 'Raina dah sekolah darjah satu'. Tak kisahlah letak tajuk apa pun. Yang penting entri ni aku nak cerita pasal Raina yang dah pun melangkah masuk ke sekolah rendah beberapa bulan lepas. Orang lain dah lama update pasal anak sekolah. Aku baru terhengeh-hengeh nak update. Maklumlah mood menulis tu macam biskut. Kehkehkeh.

Anak aku dah darjah satu wei. Rasa macam tak percaya. Kadang-kadang bila aku belek-belek gambar Raina masa dia baby, tersentuh jiwa raga. Terdetik dalam hati yang anak aku cepat sangat membesar. Tup-tup sekarang dah darjah satu. Kalau tengok muka Raina sekarang ni pun dah terserlah muka anak dara. Ramai cakap muka Raina sekarang dah ke arah muka aku tak ikut muka papa dia macam masa dia kecik dulu. 

Seperti yang aku jangkakan, hari pertama persekolahan Raina ke sekolah rendah agak mudah. Alhamdulilah dipermudahkan. Raina tak menangis atau meragam. Dia lagi excited nak pergi sekolah. Sebelum sesi persekolahan bermula, boleh dikatakan hari-hari Raina tanya bila nak pergi sekolah. Tak tahulah Raina ni ikut perangai siapa sebab dia memang jenis tak takut dan tak menangis bila ke sekolah. Dari zaman dia ke weekend class iaitu kelas Elmo kat Bangi dulu then ke sekolah Pusat Asuhan Tunas Islam (PASTI) dan seterusnya ke Genius Aulad, Alhamdulilah Raina tak menangis. Lagi dia suruh aku balik adalah. Padahal dia tak tahu mama dia kemain risau siap ambil cuti beberapa hari nak monitor dia pergi balik sekolah dan nak tahu keadaan dia kat sekolah.

Raina sekolah agama di sebelah pagi dan sekolah kebangsaan di sebelah petang. Cuma Raina biasanya meragam bila balik sekolah petang. Sebab dia selalu kabo kat aku dia penat sangat. Kasihan jugak sebab Raina tak biasa sekolah dari pagi sampai petang. Biasa aku balik kerja ambil anak-anak kat rumah babysitter, mulalah Raina buat muka nak tunjuk kat aku yang dia penat. Kadang-kadang masa aku nak ambil Raina dan Raifa kat rumah babysitter, Raina dah tertidur. Biasanya balik sekolah Raina mandi siap-siap kat rumah babysitter tu yang lepas mandi syok terus tertidur sementara tunggu aku ambil dia dan Raifa.. Itu yang terjadi kes buat homework waktu subuh. Hahaha. Ateee malam kejutkan buat homework meragam. Bangun pagi, baru terhengeh-hengeh kabo ada homework. Aku pun malas nak paksa sangat sebab faham dia belum dapat sesuaikan lagi diri dia sekolah pagi sampai petang. Penat sangat gayanya. Aku percaya lama-kelamaan Raina dapat sesuaikan diri dia dengan waktu persekolahan dia ni.

Raina dalam kelas di sekolah agama

Bila dah masuk ke sekolah rendah ni, kita memang kena double pantau keadaan anak kita. Sebab anak kita bukan lagi sekolah tadika yang boleh cikgu tengokkan itu ini. Jadi part paling aku risau adalah part Raina nak membeli kat kantin waktu rehat, part Raina nak ke toilet, part Raina naik transport ke sekolah dan banyak lagi hal yang remeh-temeh pun aku risau. Mak budak biasalah kan. Tapi perlahan-perlahan aku ajar satu-persatu kat Raina. Walaupun ambil masa sebab kadang-kadang Raina tak ingat arahan dan pesan aku, tapi bila dah hari-hari aku cakap benda yang sama, InsyaAllah Raina dapat uruskan diri dia kat sekolah.

Sebenarnya, Raina biasanya bawak bekal ke sekolah. Walaupun Raina bawak bekal ke sekolah, aku tetap bagi duit belanja hari-hari kat Raina. Ada sebab kenapa aku buat macam ni. Sebabnya aku tak nak anak aku meminta-minta duit kawan. Manalah tahu kot-kot anak kita teringin nak beli sesuatu kat kantin bila tengok kawan dia beli. Jadi sama ada Raina bawak bekal atau tak bawak pun duit belanja tetap aku bagi hari-hari. Kalau ada baki duit biasanya aku ajar Raina masuk tabung dia. Aku saiko Raina. Kalau nak naik kapal terbang, kena rajin simpan duit dalam tabung. 

Kadang-kadang, Raina bagitahu aku dia gunaka duit belanja dia beli barang kat book shop. Pernah jugak Raina request duit belanja lebih sebab nak beli barang kat book shop sekolah. Nanti balik sekolah dia tunjuk kat aku barang apa dia beli. Kadang-kadang beli tali pengikat bukulah pastu beli apa alatan sekolah yang sebenarnya tak perlu pun beli tapi dia terikut-ikut kawan beli. Hahaha.

Raina sebenarnya masih kompius lagi dalam urusan membeli sesuatu di kantin atau book shop. Dia biasanya hanya faham nilai duit kertas macam seringgit, dua ringgit contohnya. Kalau duit syiling, Raina masih tak berapa faham. Boleh tu bolehlah tapi kadang-kadang dia kompius jugak. Ok part ni aku dah start ajar urusan membeli dari zaman dia sebelum masuk sekolah rendah lagi. Aku dedahkan seawal mungkin urusan membeli dalam persediaan dia untuk masuk ke sekolah rendah. Caranya, kadang-kadang kat kedai runcit, aku bagi Raina duit then aku bagi kebebasan kat Raina nak beli apa dan Raina sendiri yang bayar barang yang dia pilih. Biasanya aku saja bagi duit kertas lebih dan baki duit mesti dalam duit syiling. Dari situlah aku ajar Raina. Kadang-kadang kat rumah pun aku praktikkan dengan Raina. Kami saja main jual beli barang pakai duit kertas dan syiling. Cara ni membantu serba sedikit Raina untuk gunakan skill dia membeli di kantin mahupun book shop.

Pada awal sesi persekolahan bermula, untuk sekolah kebangsaan, Raina pakai tudung. Kalau sekolah agama tu memang wajiblah pakai tudung kan. Tapi untuk sekolah kebangsaan, pelajar diberi pilihan samaada nak bertudung atau tidak. Mula-mula dulu aku tak tahu tau. Aku ingatkan pelajar-pelajar muslim sekarang ni wajib bertudung. So memang aku dah beli berhelai-helai tudung untuk sekolah agama dan sekolah kebangsaan. Tapi masuk minggu ketiga kot, Raina makin kerap request kat aku yang dia tak nak pakai tudung. Ini semua terikut-ikut kawan. Tak silap aku dalam kelas Raina, memang ramai jugak rakan sebaya dia tak bertudung. Pada asalnya aku memang tak berapa setuju. Saiful dan ibu aku pun tak benarkan dan pujuk Raina untuk bertudung di sekolah kebangsaan. Tapi aku tak suka nak paksa anak. Sebab aku percaya tiba masa dia ready dengan ikhlas hati dia akan pakai. Itu macam aku dulu lah. Aku dulu memberontak protes masa sekolah rendah dan menengah tak nak pakai tudung. Belakang ibu ayah, sorok-sorok bukak tudung. Sampailah ibu ayah aku tahu sendiri. Tapi lama-kelamaan mereka dah tak paksa aku sebab diaorang tahu sampai masanya aku sendiri ikhlas nak berubah pakai. Biasanya budak yang sedang membesar ni lagi kita paksa lagi dia memberontak. Aku tak suka macam tu. Aku suka pujuk slow-slow sampai anak tu ikhlas sendiri nak buat sesuatu. Dalam masa yang sama kita cuba sekerap mungkin terapkan bagitahu kenapa kita suka sangat dia bertudung contohnya.

So now, Raina dah tak pakai tudung di sekolah kebangsaan. Tapi kalau pergi mana-mana sekarang ni kadang-kadang Raina nak jugaklah pakai tudung. Taklah kerap mana tapi kiranya Raina nak jugaklah sesekali tu pakai tudung. Contohnya macam malam tadi nak pergi Giant, Raina sendiri nak pakai tudung.  Dengan Raifa sekali ikut pakai tudung. Padahal aku cuma tanya je :  'Raina dengan adik tak nak pakai tudung ke? Pakai tudung kan cantik Allah mesti suka'. Terus laju je dua beradik tu cari tudung masing-masing. So pada aku jangan paksa anak. Biar anak buat ikut ikhlas hati dia.

Ni sebenarnya gamabr masa Raina balik dari orientasi di sekolah kebangsaan. Nampak macam anak dara sangat Raina dalam gambar ni

Baru-baru ni, Raina ada ujian awal tahun di sekolah agama dan sekolah kebangsaan. Untuk sekolah kebangsaan, result boleh tengok secara online di website pendidikan Selangor kalau tak silap aku. Aku masa tu jakun jugaklah sebab sekarang dah canggih nak tengok result peperiksaan anak tengok melalui online je tak macam zaman aku dulu semua manual. Hahaha. Result Raina biasa-biasa je. Tak teruk sangat dan taklah cemerlang sangat. Sederhana. Aku puas hati untuk result Raina kali ni. Sebab aku nampak ada kemajuan berganda berbanding masa dia di peringkat tadika dulu. Tapi aku tengok Raina ni macam ikut jejak aku je. Subjek berkaitan pemahaman dan membaca dia dapat A. Bila tanya Raina, dia cakap dia suka subjek tu. Yang lain-lain kebanyakan berderet dapat B. Ada satu je kot C. Subjek apa entah aku dah lupa. Untuk sekolah agama pulak rata-rata keputusan untuk setiap subjek memuaskan. Alhamdulilah.

Baru-baru ni, Raina dapat hadiah dari cikgu dia. Bila tanya Raina, kenapa cikgu bagi hadiah? Dia jawab sebab Raina dah boleh membaca dan cikgu minta Raina ajar kawan-kawan membaca kat kelas. Bila ada parent dalam group whatsapp sekolah tanya cikgu kenapa ada antara anak mereka dapat hadiah. Cikgu pun bagi jawapan lebih kurang yang sama macam Raina bagitahu aku. Tiba-tiba aku rasa sebak pulak sebab bukan senang aku nak ajar Raina. Dulu dia huruf pun tak kenal. Aku sendiri berusaha sampai Raina boleh membaca walaupun kadang-kadang ada part yang Raina tak lancar lagi. 

Raina semasa di minggu awal persekolahan di sekolah kebangsaan. Masa ni minggu orientasi so kena pakai baju sukan

Bila dah sekolah rendah ni, kita sebagai mak bapak memang kena sentiasa pantau perihal anak. Kalau anak kita mengadu hal kat sekolah cuba tanya sebaik mungkin tapi jangan cepat naik angin. Cuba personal whatsapp cikgu ke tanya hal sebenar. Jangan tanya dalam group whatsapp. Lebih manis personal whatsapp. Kalau berkaitan kawan-kawan sekolah, try bagi solution kat anak. Kalau anak boleh control lagi keadaan tu kita biarkan dia belajar selesaikan hal tu. Kalau makin melarat baru kita ambil tindakan. Aku tak nafikan sejak Raina dah masuk sekolah rendah ni, ada macam-macam cerita Raina mengadu. Selalunya aku suruh Raina bersabar dan aku bagi solution kat Raina. Contoh kes kawan cubit Raina. Kawan ejek Raina. Aku biasanya suruh Raina tegas dalam hal ni. Kalau kawan tu buat sekali lagi, aku suruh Raina tanya kawan tu :

- Kenapa nak cubit saya? Mama saya bagitahu Allah tak suka orang macam ni
- Terima kasih sebab ejek saya. Semoga Allah balas apa awak buat kat saya (aku suruh Raina senyum) 

Biasanya aku suruh Raina guna pendekatan cara macam ni. Kalau Raina kata kawan dah tak cubit atau ejek dia lagi. Alhamdulilah. Kalau melarat masih buat perkara yang sama kita cuba solution yang lain pulak.

Sebab tu salah-satu alasan kenapa aku masukkan Raina ke kelas tekwando. Aku nak Raina kuat dan belajar sikap tegas dengan keadaan sekeliling dan ada pendirian. Dan aku plan lepas ni nak masukkan Raina ke kelas swimming. Ada sebab kenapa aku nak masukkan ke kelas swimming. Bukan untuk suka-suka. Tapi maybe bukan dalam masa terdekat ni. Sebab jadual Raina sekarang agak padat dengan kelas mengaji dia lagi. Tunggu slow-slow Raina dapat sesuaikan diri dengan keadaan baru sesi persekolahan dia ni baru aku pertimbangkan untuk kelas swimming ni. Awal tahun hari tu, dah jumpa kelas swimming yang sesuai dekat dengan rumah pulak tu. Tapi masa tu macam kelang-kabut sebab masa kelas swimming tu hampir dengan masa kelas tekwando Raina. So aku holdkan dulu wishlist aku ni.

Oklah dah panjang sangat entri ni. Nanti ada mood update blog aku update lagi