Belanja Raina Raifa ais krim

Wednesday, December 30, 2009

Azam bukan sekadar di atas kertas

Aku percaya setiap manusia mempunyai azam. Tiap-tiap tahun ada saja azam baru di buat. Tidak tahu bagaimana orang lain merancang azam mereka. Yang pastinya berbeza-beza.

Untuk aku pula, selalunya aku berfikir dan set di dalam otak. Kemudian aku catatkan di dalam diari mahupun buku. Itu saja. Simple. Tetapi untuk melaksananya bukan semudah merancang azam tersebut.


azam yang ini akan cuba diteruskan. antara idea design aku semasa majlis perkahwinan aku tahun lepas


Azam bukan sekadar di atas kertas. perlu ada usaha melaksanakannya sampai menjadi nyata. Usaha sangat penting. Bukan sekadar di atas kertas dan membiarkannya sampai basi di telan tahun demi tahun. Begitulah seterusnya dalam penghidupan manusia.

Aku?
Aku tidak terkecuali.
Sama seperti manusia yang lain. Aku hanya manusia biasa.
Mempunyai azam, impian dan cita-cita. Jika aku seorang puteri anak kepada raja terkaya di dunia sekalipun, aku tetap akan mempunyai azam.


adik aku : penggerak utama kepada salah satu azam aku itu. kami bergabung untuk azam aku kali ini

Alhamdulilah, azam aku yang paling besar untuk 3 tahun berturut-turut yang lepas telah dapat aku laksanakan. Cuma azam yang kecil-kecil itu saja ada yang tidak dapat dilaksanakan. Salah-satu azam baru aku adalah ini - Business dan mahu kembali membuat freelance editing berkaitan photography, graphic juga printing. Dulu sudah melakukannya tetapi stop seketika sejak aku disahkan pregnant dulu. ahad lepas operasi kami sudah bermula. sudah mula mempunyai customer. harap ianya berterusan. InsyaAllah.


pengantin ahad lepas. customer pertama kami : alif dan hajar


masih gemar bermain warna black and white

cuba bermain warna yang agak terang untuk editing kali ini

Tidak mahu bercakap secara detail tentang apa azam-azam aku yang lain kali ini. kerana kali ini aku mempunyai beberapa azam yang besar sebenarnya. Apa yang penting mahu cuba berusaha melaksanakannya selagi mampu. harapnya aku dapat melaksanakan azam-azam aku ini dengan jayanya. Mudah-mudahan.

Wednesday, December 23, 2009

Di sebalik nama Raina Evaqairina

Raina Evaqairina
Bermaksud puteri kebaikanku

Nama yang di pilih itu ada makna tersendiri. Pada peringkat awal pregnant, aku teringin mahukan baby boy. Sangat teruja mencari nama untuk baby boy ketika itu. Tetapi setelah membuat full detail scan dan aku disahkan doktor bakal mendapat baby girl barulah aku dengan bersungguhnya mencari nama untuk baby girl. Malah aku semakin teruja dan gembira bila mengetahui gender baby aku ketika itu.

Aku mempunyai beberapa syarat semasa pemilihan nama di buat. Nama yang dipilih mestilah unik dan mempunyai maksud yang baik. Gabungan nama itu juga perlulah menarik dan ejaan nama tersebut haruslah mengekalkan ciri kemelayuan walaupun sebutan nama tersebut agak mencirikan sedikit kebaratan.

Pada peringkat awal, nama yang di pilih adalah Raina Rissa Camilla tetapi nama tersebut tidak disukai oleh adik aku. Maka aku menukarnya kepada Raina Evaqairina. Walaupun saiful sangat berminat dengan gabungan nama Raina Qaisara tetapi disebabkan nama Qaisara itu adalah nama kepada anak kawan aku ojel maka aku terpaksa reject nama Qaisara itu.

Saiful tidak kisah dengan pemilihan nama anak, cuma jika boleh nama tersebut mestilah ada berbunyi “na” kerana dia sangat fanatik dengan pelakon bermulut seksi iaitu angelina jolie. Kelakar bukan?

Pendapat aku kepada semua, tidak kisah memilih nama apa pun. apa yang paling penting maksud di sebalik nama tersebut.

Tuesday, December 15, 2009

Kotak hati

zaman berdua

Kotak hati ini rindu.

Itulah perasaan yang terdetik di hati aku ini ketika mula-mula aku menjalani proses berpantang. Perasaan ini terlalu mendalam sehingga ada satu ketika aku menangis keseorangan.

Aku rindu mengandungkan raina selama 9 bulan lebih itu.
Aku rindu perut aku yang membulat itu.
Aku rindu memegang perut aku yang membulat itu.
Aku rindu berbual-bual dengan raina ketika raina di dalam perut itu.
Aku rindu layanan saiful ketika aku mengandung itu.
Aku rindu masakan saiful ketika aku mengandung itu.
Aku rindu ketika kami meluangkan masa berdua itu.
Aku rindu bergurau senda, berbual-bual dengan saiful ketika itu.
Aku rindu untuk pergi ke klinik membuat medical check up itu.
Aku rindu layanan semua orang ketika aku mengandung itu.

Sehingga kini aku masih mempunyai perasaan itu. Tidak tahu mengapa. Aku pasti saiful juga rindu detik-detik ketika aku mengandung dulu. ini kerana semalam dia memberitahu aku betapa kami sekarang kurang berkomunikasi dan kurang meluangkan masa berdua seperti dulu sejak kehadiran raina.

Kehadiran raina dalam hidup kami membuatkan kami kurang berkomunikasi dan meluangkan masa berdua. Ini kerana dari siang ke malam perhatian kami hanya untuk raina. mungkin raina masih kecil lagi. Dunianya hanya minum susu, tidur dan menangis. Jadi raina perlukan perhatian yang lebih dari kami. Inilah yang aku katakan di entri yang lepas. Kita perlukan kekuatan fizikal dan mental melayan kerenah anak kita.

Semasa proses mengandung, macam-macam dugaan aku tempuhi. Tetapi aku cuba lalui w/pun sukar bagi aku ketika itu. Tetapi hasilnya alhamdulilah aku diberikan perhatian yang lebih oleh saiful, keluarga juga kawan-kawan. Terima kasih semua.

Ketika mengandung, hari-hari aku berbual-bual dengan baby di dalam perut. Aku berzikir, menyanyi dan bercerita. Itulah rutin aku hari-hari. Alhamdulilah selalunya ketika di dalam perut raina memberikan respon yang baik. Hasilnya sekarang raina masih memberikan respon yang baik apabila aku membuat perkara yang sama.

rindu sungguh dengan perut itu

Ketika mengandung juga aku di layan dengan baik oleh saiful lebih-lebih lagi ketika aku sarat mengandung. Aku tidak pernah memasak sejak aku mengandung. Hari-hari aku makan di luar atau saiful yang akan masak untuk aku. Jika saiful ada di rumah dia melarang aku mengemas rumah atau membuat kerja-kerja rumah. Kecualilah aku curi-curi mengemas rumah ketika saiful tiada di rumah.

kebiasaannya tiap-tiap malam apabila aku sudah lena tidur saiful akan bercakap dengan baby di dalam perut. Selalunya saiful agak malu bercakap dengan baby dalam perut apabila aku belum tidur. Tak tahu kenapa. Tiap-tiap malam juga saiful akan urut dan sapukan minyak di kaki aku. Maklumlah ketika aku pregnant dulu kaki aku membengkak dengan teruk.

Aku rindu meluangkan masa berdua dengan saiful. Sudah menjadi kebiasaan kami melayan menonton VCD sehingga lewat pagi dan kami juga akan berbual-bual sebelum tidur. Kadang-kadang aku selalu kena perli dengan saiful sebab aku mesti tertidur bila saiful sedang rancak bercerita.

Aku rindu untuk melakukan semua aktivti itu. Tetapi dengan kehadiran raina ini, semua aktiviti itu terpaksa kami lupakan. Semua aktiviti itu terpaksa kami hadkan. Ini kerana raina perlukan perhatian yang lebih dari kami sekeluarga.

Tidak sabar rasanya mahu menunggu raina besar sedikit dan aku mahu membawa raina pergi bershopping dan membawa ke kedai buku sambil menghabiskan masa di kedai buku tersebut. Itulah aktiviti yang paling aku gemar dari dulu hingga kini. Harapnya raina mewarisi aktiviti kegemaran aku itu yang suka membaca dan mengumpul novel.

Pada pendapat aku, apabila kita melangkah ke alam perkahwinan, kita perlu merancang dengan teliti untuk mendapatkan zuriat. Jika kita benar-benar sudah bersedia dan sudah puas hidup berdua barulah merancang untuk mendapatkan zuriat. Jangan terikut-ikut kawan dan sebagainya. Tanya diri kita sudah bersediakah? Ini kerana cabarannya amat besar ketika kita menjaga anak kita ketika kecil.

Untuk aku dan saiful pula, di awal perkahwinan memang kami merancang untuk hidup berdua dahulu dan selepas beberapa bulan barulah kami merancang untuk mendapatkan zuriat. W/pun ketika itu saiful benar-benar sudah bersedia dan berlainan pula dengan aku yang ketika itu belum bersedia sepenuhnya.

Tetapi aku cuba juga bersedia sepenuhnya apabila aku disahkan mengandung. Alhamdulilah rezeki aku hanya datang pada bulan ke 5 usia perkahwinan kami. Tetapi aku bersyukur kepada Allah S.W.T kerana aku diberikan zuriat ini. Jadi, kepada teman-teman yang bakal memasuki alam perkahwinan buatlah perancangan dengan teliti.

Monday, December 7, 2009

Bulan berpantang

Raina tgk apa tu?

Kini tiba masanya aku melalui proses berpantang. Satu proses yang sangat membosankan bagi aku untuk dilalui. Sebelum ini banyak aku dengar cerita dari kawan-kawan tentang proses berpantang yg membosankan ini. Ketika itu, aku kurang percaya akan cerita kawan-kawan aku itu. Bagi aku, bukankah seronok berpantang kerana dapat bercuti lama dari bekerja sambil melayan baby kita.

Dan kini, apabila aku melalui bulan berpantang, barulah aku merasainya sendiri bagaimana peritnya proses berpantang ini disusuli dengan rasa bosan yang perlu aku lalui.serius aku katakan proses ini sangat memeritkan dan membosankan.

Sudah hampir tiga minggu aku berpantang. Ibu aku amat titik beratkan soal berpantang. Bayangkan sehingga kini aku masih mandi dengan air pelbagai jenis daun yang aku kurang ketahui apa nama daun-daun tersebut. Bila aku bertanya kepada ibu bilakah proses mandi air daun ini akan berakhir? jawapan ibu sehingga habis berpantang dan jika boleh teruskan w/pun selepas habis berpantang. Terkesima aku seketika.

Bab makan pula bukanlah makanan yang sedap-sedap yang boleh kita makan. Pada minggu pertama aku berpantang aku hanya dibenarkan makan nasi panas, ikan bilis, lada hitam berserta kicap sahaja. Sampai muak aku dibuatnya. Sehinggalah aku mengeluh meminta ibu menukar menu lain. Mungkin kasihan melihat aku, ibu menukar menu seperti ikan bakar atau ikan dan sayur yang di masak rebus sahaja.

Paling aku tidak suka adalah memakai bengkung. Hingga kini aku memakai bengkung dan berstokin. Kadang-kadang malas juga mahu memakainya. Tetapi siaplah mendengar ibu berleter itu ini. Akhirnya aku akur memakainya siang dan malam. Lagipun aku masih percaya kata-kata orang tua yang menyatakan jika kita rajin memakai bengkung kita akan dapat mengempiskan bahagian perut dan menegangkan kembali bahagian pinggul kita.

Dari segi pemakanan jamu pula, aku memilih jamu buatan orang kampung. Pada awalnya aku mahu menggunakan jamu buatan moden seperti leesa formula atau mustika ratu. Tetapi ibu menyarankan aku menggunakan jamu buatan orang kampung. Sehingga kini aku masih makan jamu tersebut w/pun baunya sangat busuk.

Sekarang, berat badan aku baru turun 9kg. target aku mahu turun 10kg lagi. Maklumlah semasa mengandungkan raina berat badan aku naik mendadak lebih-lebih lagi ketika usia kandungan aku menginjak 7 bulan. Masa tu bulan puasa memang selera makan melampau ketika itu. Jadi, haruslah aku dengan gigihnya berusaha menurunkan berat badan aku kepada berat badan yang asal.

Pendapat aku, kita bukan saja perlukan persediaan mental dan fizikal semasa proses mengandung dan proses bersalin tetapi kita juga perlukan persediaan yang cukup dari segi mental dan fizikal untuk proses berpantang.

Tak tahu ikut perangai siapa, Raina suka sgt bergambar

Ini kerana kita bukan saja berpantang tetapi kita perlu belajar menjaga anak, menyusukan anak, mengorbankan masa tidur kita pada sebelah malam kerana ketika inilah anak kita selalu terjaga dari tidurnya. Ketika itu, kita akan terasa letih dan kurang tidur.

Pada peringkat awal, aku hampir-hampir berputus asa kerana aku mengakui aku kurang persediaan dari segi mental dan fizikal semasa proses berpantang ini, kerana dalam masa yang sama aku perlu menahan sabar dengan kerenah raina yang berjaga malam dan menangis tanpa kita ketahui sebabnya.

Alhamdulilah, kini aku semakin seronok melayan kerenah raina dan aku seperti sudah terbiasa berjaga malam untuk melayan kerenah raina. Kita perlu tanam azam dalam diri yang anak kita adalah pemberian dan amanah dari Allah S.W.T. jadi kita harus melakukan tanggungjawab kita menjaga amanah Allah S.W.T itu. mudah-mudahan raina menjadi anak yang solehah, mudah menjaganya dan mendidiknya.

P/s : kelakar bila teringat peristiwa malam tadi. Raina pupu (berak) di atas towel apabila selesai jer tok wan mandikan raina. Tok wan minta saiful yang basuh towel tu. Sampai merah-merah muka dan nak termuntah-muntah saiful bila basuh towel tu. Ini mesti kes saiful jijik dengan taik raina. tapi saiful menafikannya. poyo tak saiful tu? :P

Monday, November 30, 2009

Detik itu

raina dalam perut itu :)


Salam semua...

Sudah hampir dua minggu aku tidak menjenguk blog aku ini. Kehadiran raina membuatkan kehidupan seharian aku hampir berubah 100%. Yang pasti, kesibukan melayan kerenah raina membuatkan aku tiada masa untuk membuat entri baru hasil tulisan aku. Ada pun hanya meminta bantuan adik aku untuk membuat beberapa entri terbaru.

Ketika entri ini dibuat, raina sedang tidur. Kebetulan ibu aku sudah mula bekerja. hanya tinggal aku dan raina di rumah. Kebosanan ketika proses berpantang sudah mula melanda jiwa aku ketika ini. Benar kata kawan-kawan aku, proses berpantang adalah proses yang paling membosankan.

Kali ini aku ingin menceritakan sedikit detik-detik ketika proses aku bertarung nyawa melahirkan raina. Sebenarnya aku tidak menyangka raina dilahirkan begitu awal dari tarikh yang sepatutnya. Mengikut due date raina sepatutnya dilahirkan pada 04/12/2009. jika mengikut kata hati aku pun ketika itu mungkin raina dilahirkan seawal selepas hari raya haji. Tidak aku duga raina melihat dunia seawal 15 hari dari tarikh due date. Apa-apa pun aku bersyukur kepada Allah S.W.T kerana selamat semuanya dan Alhamdulilah aku berjaya bersalin secara normal.

Nama baby : Raina Evaqairina Binti Saiful Bahtiar
Tarikh : 19/11/2009
Masa: 9.59 malam
Berat : 2.37kg
Tempat : Hospital Serdang

18/11/2009


aku bekerja seperti biasa. Tiada apa-apa petanda awal proses bersalin. Cuma seingat aku pada hari itu saiful lewat mengambil aku di tempat kerja kerana kesesakan lalu lintas yang agak teruk di kelana jaya. Kebetulan musim hujan, pastinya kesesakan lalu lintas berlaku.

Hampir pukul 8 malam baru saiful sampai di tempat kerja. Ketika itu muncung aku sudah sedepa yeah :P. rasa marah ada, rasa geram ada. Tapi bukannya salah saiful pun. on the way balik ke rumah hati teringin sangat-sangat nak makan KFC. Ooohhh nasib baik dapat makan KFC sebelum bersalin. Iyelah proses berpantang mana boleh makan makanan yang berminyak.

Malam tu selepas mandi, layan tengok tv sekejap, baca novel dan seterusnya biasalah rasa mahu tidur. Selepas 2,3 jam tidur perut sudah rasa tidak selesa. Rasa macam sakit perut biasa. Rasa macam nak membuang air besar pun ada. Tapi boleh relaks lagi layan tidur. Tidak silap aku, area pukul 4 pagi perut aku dah terasa sakit. Pergi toilet tapi perut tetap rasa sakit. Masa nie terfikir dalam hati “adakah aku dah nak bersalin?” tapi aku boleh layan tidur lagi sebab rasa sakit tu taklah sakit seperti rasa contraction.


19/11/2009


6.00 pagi :
Macam biasa aku bangun tidur awal pagi untuk iron baju aku dan saiful. tidak silap aku, sebelum tu aku pergi ke toilet untuk buang air kecil. Dan selepas tu aku mengambil cermin untuk melihat bahagian faraj kerana aku ada meletak sejenis ubat pil di bahagian faraj bagi neutral kan masalah keputihan yang aku alami semasa mengandung. Selepas tu aku lihat ada kuar tanda darah. Tapi tak banyak, sikit saja darah tu keluar. Dalam hati “nie confirm aku dah nak bersalin”. Tapi aku boleh relaks lagi iron baju, mandi dan bersiap-siap untuk pergi kerja.

7.00 pagi :
Selepas aku siap make up segala baru aku kejutkan saiful. Masa nie aku terus bagitahu saiful yang aku dah kuar tanda darah. Saiful tak bagi aku pergi kerja time tu. Kebetulan pada hari tu saiful tidak dapat hantar aku pergi kerja kerana ada urusan kerja luar. Jadi semestinya aku terpaksa drive sendiri ke tempat kerja. Saiful menghalang aku berbuat demikian. Tapi aku dengan degilnya mahu juga pergi office pagi tu. Akhirnya saiful akur dengan kehendak aku dengan syarat aku perlu mengambil half day pada hari tersebut.

8.30 pagi :
perut sudah mula rasa tidak selesa. Sudah rasa contraction 2,3 jam sekali. Sampai office aku mula mengemas drawer, meja dan clear file-file yang sepatutnya di dalam komputer. Masa nie aku sudah dapat rasakan yang aku akan bersalin sebelah petang atau malam pada hari tersebut.

1.00 tengahari :
bersiap-siap balik. Masa nie aku tak terus balik rumah. Aku boleh lagi bergayut telefon dengan ojel dan wawa. Masa nie konon-kononnya nak tanya pengalaman mereka semasa bersalin. Masa nie juga aku leka layan sms dengan saiful, angah dan kawan-kawan lain w/pun masa tu rasa sakit contraction sudah terasa sejam sekali.

2.00 petang :
pergi poliklinik kelana jaya untuk medical check up. Kebetulan pada hari tersebut aku ada appoitment check up di poliklinik tersebut. Konon-konon masa nie terfikir dalam hati untuk pergi check up dan melihat suasana klinik sebelum proses bersalin. Boleh tak aku fikir mcm tu?

3.00 petang :
rasa contraction sudah terasa semakin kerap. Semasa check up berat badan aku turun dengan mendadak. tekanan darah juga menurun.

3.30 petang :
terasa nak makan jagung rebus. Boleh singgah gerai tepi jalan beli jagung rebus sebelum balik rumah. On the way balik rumah, masa nie rasa contraction sudah terasa setengah jam sekali. Tapi aku dengan tekad boleh lagi drive kereta balik rumah dari kelana jaya ke shah alam.

4.30 petang :
sampai rumah terus makan jagung rebus dangan air susu. Masa nie, aku boleh lagi dengan gigihnya mengemas rumah.

5.00 petang :
rasa contraction semakin kerap terasa dalam 15 minit sekali. Masa nie rasa sakit contraction sudah semakin kuat terasa. Sampai aku menjerit menahan rasa sakit tersebut. Masa nie aku mula sms ibu, angah dan saiful.

6.00 petang :
ibu dan adik bani datang rumah. Ibu aku punya risau dengar aku sudah mula rasa contraction. Masa nie aku dengan tekad untuk mandi dan bersiap-siap pergi ke hospital. Masa nie teringat pesan orang tua-tua supaya mandi dan makan secukupnya sebelum pergi ke hospital. Tapi, rasanya aku tak makan secukupnya pun sebab masa tu tak lalu nak makan. Cuma makan jagung rebus sebelum pergi ke hospital.

6.30 petang :
saiful sampai rumah dengan muka cemas dan risau terus bersiap-siap untuk bawa aku ke hospital.

7.00 malam :
dalam kereta, rasa contraction semakin kerap terasa. Masa nie cuba tak mahu menjerit w/pun rasa contraction tu sangatlah sakit. Konon-kononnya nak practise tidak mahu menjerit di labour room nanti.

8.30 malam :
sampai hospital terus buat urine test dan disuruh baring untuk check degupan jantung baby dan bp aku. Masa nie bacaan bp aku lemah. Terus doctor nak check bukaan. Masa nie aku dah redha jer. Dalam otak macam-macam aku fikir. Teringat orang cakap check bukaan sangatlah sakit. Pertama kali check bukaan aku dah tarik nafas (petua dari wawa). Dalam hati “eh apasal tak rasa sakit pun?” terus-terang aku katakan pada pendapat aku check bukaan memang tak terasa sakit. Kecuali jika doctor atau nurse check bukaan semasa rasa contraction mula menyerang. masa tu memang terasa sakit.

9.00 malam :
lebih kurang area 9.00 malam aku sudah di tolak ke labour room. Sebabnya semasa kali kedua check bukaan doktor menyatakan bukaan aku sudah 6cm. Dalam hati “ wow cepatnya bukaan dah 6sm”

9.15 malam :
lebih kurang area 9.15 bukaan aku sudah mencapai 8sm. Dan tidak lama selepas itu, tidak sampai 10 minit bukaan aku sudah mencapai 9cm dan seterusnya 10cm. Masa nie dengan automatiknya aku terasa mahu push. terasa macam ada benda nak keluar. Rasa sakit jangan cakaplah. Memang sakitnya hanya Allah S.W.T dan orang yang pernah mengalaminya saja yang tahu. nurse sudah mula panggil saiful untuk masuk ke labour room.

Tak sangka saiful masuk ke labour room. Sebabnya sebelum nie saiful memberitahu aku yang dia tidak sanggup masuk labour room. Maklumlah saiful takut tengok darah. Yang kelakarnya pada peringkat awal, saiful memang takut nak pandang ke arah aku. Aku dapat melihat dengan jelas yang saiful hanya memandang ke arah dinding dan siling saja.

Sampailah satu tahap, nurse di situ menyuruh saiful melihat sendiri bagaimana keadaan kepala baby yang baru keluar sedikit. Oleh kerana aku tidak pandai push, kepala baby tersebut secara automatik termasuk balik. Sampai satu tahap nurse di situ ckp “puan tak kasihan ke tgk baby puan nie. Dah nampak kepala dah lagi sikit jer lagi. Cuba curi nafas dan push betul-betul. Kasihan hidung baby dah tersepit di situ.”

Serius aku memang tidak pandai push. Mungkin anak pertama. Tiada pengalaman. Puas aku push dan push tetap tidak boleh. Sampai satu tahap aku sudah terangkat punggung. Masa tu memang tak perasan langsung. Tapi nurse dan doctor di situ cakap aku sudah terangkat punggung.

Sampailah aku boleh termarahkan nurse-nurse kat situ. Aku ckp “saya tak boleh. Sakit sangat nie.” Nurse kat situ menjawab “puan boleh jangan cakap tak boleh”. Serius masa tu rasa sakit teramat sangat jadi secara automatik memang rasa nak marah. Sampai nurse di situ menyuruh saiful memberi kata-kata semangat kat aku. “suaminya bagi kata-kata semangat kat isteri awak. Kasihan anak awak nie. Kepala anak awak dah nampak. Cuba tgk rambut anak awak dah nampak dah”.

Nasib baik ada saiful di sisi. Serius aku katakan saiful banyak membantu aku ketika itu. “sayang, lagi sikit je lagi. Demi anak kita sayang boleh. Saiful tahu sayang boleh.” (sambil usap-usap rambut aku). Masa tu aku dah termengah-mengah kepenatan.

Sampailah satu tahap nurse di situ menyuruh saiful meletakkan kain di mulut aku dan aku di suruh gigit kain tersebut. “puan gigit kain tu macam puan marahkan kain tu. Marah kain tu sambil curi nafas dan push”. Masa tu aku dah tekad aku mesti push dengan cara yang betul.

Dengan tenaga yang ada aku tarik nafas panjang-panjang dan aku push sekuat hati w/pun ketika itu aku tidak reti curi nafas tapi aku cuba push semahu-mahunya. Sampailah aku terasa macam ada benda keluar dengan lajunya.

9.59 malam :
raina selamat dilahirkan. Masa tu aku terasa lega dan kepenatan. Paling terharu, saiful cium dahi aku dan berbisik di telinga aku “terima kasih sayang sebab melahirkan anak kita”. Masa tu automatik aku menangis. Rasa terharu dengan tindakan saiful.

Kepada bakal-bakal ibu, mama, mummy dan yang seangkatan dengannya bersiap sedialah dari segi mental dan fizikal. Dengan persediaan yang rapi dari segi mental dan fizikal InsyaAllah segala-galanya akan menjadi lebih mudah.

P/s : petua dari aku ialah apabila terasa betul-betul sakit contraction mula menyerang sehingga tidak tahan dengan kesakitan contraction itu barulah pergi ke hospital. Mungkin ketika itu bukaan sudah buka separuh dan tidak payah menunggu lebih lama di hospital untuk mununggu bukaan.

Dan jangan terlalu percayakan bacaan scan. Ini kerana mengikut bacaan scan berat raina adalah 2.6kg tetapi bila raina selamat dilahirkan berat raina hanyalah 2.37kg. w/pun hakikatnya aku sangat kuat makan terutamanya makanan western food ketika pregnant.

Wednesday, November 25, 2009

puteri hati

mama + raina ♥♥♥

cemekom kwn2 mama
ramai yg sudi memberi komen bagi entri2 raina. owner blog sekali lagi memohon maaf kerana tidak dapat membalas semua komen2 anda. insyaallah komen2 anda akan dibalas selepas berpantang nanti. segala tugas mengemaskini blog ini diambil alih secara kontrak olh saya tanpa bergaji or berupah oke...huhu. sehingga blog sendiri pon saya dah malas nk sentuh. atas permintaan ramai saya upload lagi pic si kecik ni... raina sekarang mengalami demam kuning. so saya dengan ini mohon jasa baik anda doakan raina cepat sihat kerana sebagai makciknye saya x senang hati bila dgr raina x sihat. saya sgt sedih..:(

pada yg sudi drop komen di FB tentang petua2 untuk demam kuning tu saya ucapkan terima kasih daun keladi..saya amat hargai jasa murni anda. tak lupa juga yang sanggup menelefon saya semata2 bertanyakan kesihatan raina.

disini saya sertakan pic raina bersama mama nya..ade kelapangan nanti saya uploadkan lagi yeh..

p/s: Nurul sampaikan salam rindu buat sume pembaca blognya...

Monday, November 23, 2009

TEASER


Our lil' princess
Raina Evaqairina


Tukang update:-
Ummi ngah a.k.a dhila

Friday, November 20, 2009

syukur alhamdulilah :)

salam sume..
on behalf my sis , sy ingin sampaikan salamnye pd kalian sume dan terima kasih atas doa kalian yg x putus-putus mendoakan kakak sy. alhamdulillah nurul dah selamat melahirkan seorang baby girl malam tadi di hospital serdang. berat baby cume 2.37 saje.walaupon beratnye agak kecil tetapi kami sekeluarga amat bersyukur kerana nurul dan babynya sihat2 saje. Nurul selamat bersalin secara normal pada pukul 9.59 mlm pd 19/11/2009. baby telah diberi nama Raina Evaqairina yg bermaksud puteri sepanjang kebaikan.

nurul masih di hospital serdang tika ini dan insyallah jika tiada aral dia akan discharge petang nanti.nurul akan menjalani proses berpantang di rumah ibu di banting. pada sume rakan2 blog, FB dan yg mengenalinye, nurul sampaikan salam rindu wat anda.

insyallah nanti sy akan updatekan blog nurul n upload sekali pic2 baby yeah..
tukang taip:

Thursday, November 19, 2009

9 bulan kandungan

Aktiviti ahad lepas - Kami :)

Kejap saja masa berlalu. rasanya baru semalam aku dan saiful mendapat berita gembira ini termasuk seluruh ahli keluarga aku. cepatnya masa berlalu. kini kandungan aku sudah berusia 9 bulan lebih. sungguh... inilah pengalaman yang paling manis buat aku dan saiful. Syukur kepada Allah S.W.T di atas kurniaan rezeki yg diberikan kepada kami.

tengah malam tadi aku sudah merasa sakit2 perut sampai sekarang. paling terkejut sudah keluar darah seperti period. tetapi aku gagahkan juga bersiap-siap ke office. aku berkeras mahu ke office walaupun dilarang oleh saiful. tujuan utama mahu ke office, adalah mahu mengemas meja dan kemas kini segala kerja-kerja aku sebelum aku bercuti panjang nanti.

perut itu :)

kepada semua pembaca blog aku yang tak seberapa nie, doakan keselamatan aku sekeluarga yeah. semoga aku mudah melahirkan baby dalam perut nie. InsyaAllah aku akan update blog aku nie secara berperingkat-peringkat. sebabnya banyak lagi entri tentang info perkahwinan yang belum aku buat lagi di blog aku ini.

kepada mereka yang bertanya tentang info-info tersebut harap bersabar ye. mereka juga boleh direct email kepada aku then aku akan sertakan number telefon. bolehlah nanti direct call atau sms aku. jangan malu-malu kerana aku suka berkawan. dan akan menjawab segala pertanyaan itu. emailkan kat aku di : ainiee_overmars@yahoo.com. oklah doakan aku dan baby selamat dan dipermudahkan segalanya ye. mudah-mudahan.

Tuesday, November 17, 2009

Kisah pelamin dan deco katil

Pelamin : Zaifie Zainal Creation (Cheras)
Deco katil : Zaifie Zainal Creation (Cheras)

Lama aku tak update blog aku nie kan? ramai yang ingat aku dah bersalin. aku belum bersalin lagi tp masih menunggu masa untuk proses bersalin. harap2 baby dalam perut nie keluar selepas raya haji nanti. sebabnya? antara sebabnya aku mahu makan sepuas-puasnya. ibu aku selalu masak sedap2 time raya tidak kiralah raya aidilfitri mahupun raya haji :). so aku mahu makan sedap-sedap sebelum proses berpantang nanti. mudah-mudahan.

kali nie entri tentang pelamin dan deco katil semasa hari perkahwinan aku. janji tetap aku cuba tunaikan sebelum aku bersalin. sebab ramai dah bertanya. jadi malam tadi selepas balik check up di UMRA aku gagahkan juga mencari gambar2 lama ini. sebenarnya sebelum nie aku pernah membuat entri tentang pelamin dan deco katil nie. tetapi secara ringkas jer. jadinya kali nie aku terangkan secara detail.


Secara keseluruhannya aku berpuas hati dengan servis zaifie zainal creation nie. kak zaifie pun memang baik dan sabar melayan kerenah aku. sebabnya ada citer tersendiri di sebalik pelamin perkahwinan aku ini. sebenarnya aku menggunakan servis kak zaifie ini last-last minit menjelang hari pernikahan aku. ini kerana aku kurang berpuas hati dengan servis di butik d'renjis itu. maaf diminta untuk pihak butik d'renjis. tetapi...itulah hakikatnya. kerana pelamin yang aku harapkan tidak seperti yang diharapkan. jadinya aku terpaksa cancell pelamin di butik d'renjis itu dan menggunakan pelamin di zaifie zainal creation.


Tema warna untuk pelamin dan deco katil memang aku mahu menggunakan color white dan off white. Ini kerana aku mahu gabungkan warna gold brown berserta white dan off white. design pelamin tersebut pun aku memilih dalam keadaan kelang-kabut memandangkan masalah yang berlaku di butik d'renjis itu. rasanya design pelamin begini sudah melambak sekarang right? tetapi aku masih boleh berpuas hati dengan hasil kerja butik zaifie zainal creation ini. Alhamduillah kak zaifie sangat memahami kehendak aku. Anyway thanks kepada kak zaifie dan suami. keep up your work :).

Pelamin






Katil






Wednesday, November 11, 2009

Kisah juru solek

Make up nikah : Kak Za (Banting)
Make up outdoor shoot blue theme : Kak Za (Banting)
Make up malam berinai : Fifi Omar (Kajang)
Make up bersanding : Fifi Omar (Kajang)

Sambungan entri minggu lepas seperti yang aku janjikan. aku akan cuba menunaikan janji-janji itu sebelum aku melahirkan baby dalam perut nie. iyelah skrg nie kandungan sudah memasuki usia 9 bulan bersamaan 36 minggu. debaran makin terasa tp sudah mula mengumpul kekuatan dari segi fizikal dan mental. semoga dipermudahkan segalanya.

make up untuk nikah dan outdoor shoot blue theme itu, aku telah hired kak za dari idaman jelita. in fact, aku amat selesa bekerjasama dgn kak za ini sejak aku cuba menggunakan sentuhan beliau semasa pre wedding shooting. dan sedia maklum aku berasal dari banting, selangor. jadi agak molek juga aku amik salah-satu butik dari daerah aku itu.

make up bagi malam berinai dan bersanding pula aku hired fifi omar dari d'renjis kajang. memang aku mahu menggunakan service seperti fifi omar ini kerana sgt teruja dengan hasil sentuhan beliau. w/pun harga untuk hired fifi omar agak mahal tetapi aku sgt berpuas hati dgn hasil sentuhan beliau. keep up ur work yeah.

Kak Za




Fifi Omar







Wednesday, November 4, 2009

Full entry - our pre wedding

Lokasi : MARDI, Ladang UPM dan Putrajaya
Photographer : Capturing Emotion (Faiz)
Make up : Idaman Jelita (Kak Za)
Tema: bebas

Sepatutnya entri ini di buat pada tahun lepas lagi. Oleh kerana sifat kemalasan aku yang melampau entri ini tertangguh begitu lama. Ramai kawan-kawan rapat aku yang agak bising kerana aku tidak menunaikan janji ini. Pada awalnya aku berjanji mahu menunaikannya di laman friendster. Tetapi disebabkan friendster aku yang kurang aktif kini kerana sudah beralih ke dunia facebook dan blogger jadi aku tunaikan janji aku di laman blog aku ini. Kali ini aku tunaikan w/pun sudah lebih kurang setahun lamanya. Maaf di pinta atas kelewatan ini.

Saat aksi gambar-gambar ini di rakam, suasana adalah sangat panas terik.Keadaan ini hampir-hampir mematahkan semangat aku dan saiful untuk bergambar. tetapi aku seronok berkerjasama dengan faiz semasa sesi bergambar ini dijalankan. thanks kepada faiz atas hasil kerja beliau.

Part 1















Part 2







P/s : hanya sebahagian gambar saja di sini sbb terlampau banyak gambar. tak larat mahu upload. maaf di pinta.