Belanja Raina Raifa ais krim

Friday, December 23, 2011

Kini aku di Setia Alam

Assalamualaikum

Rasanya hampir seminggu kot aku tak bukak langsung blogger ni. Hari ni baru ada masa free nak log in. Ni pun sebenarnya aku tengah sibuk siapkan report salary untuk bulan December. Tapi diri tu macam tak senang duduk je kalau dah berhari-hari tak log in blogger, twitter, facebook tu semua. Jadi aku selamber kodok log in dan buat-buat macam tak banyak kerja. Padahal budak-budak office semua dok tanya aku :

Nurul, gaji boleh keluar before cuti hari christmas tak?

Kalau budak-budak office ni tanya aku soalan macam tu, aku dengan confident jawab tak boleh je. Gila apa? Minggu lepas sibuk settlekan hal pindah office sampai ada satu hari tu aku sampai rumah dekat pukul 12 malam. Mana boleh gaji keluar seawal tu kan? Minggu ni baru ada masa nak buat report salary tu. Ni pun sebenarnya banyak lagi barang yang tak berkemas dan bersusun.

Sebenarnya masa aku dapat call untuk datang interview kat company ni dulu, head department aku tu dah bagitahu yang company ni akan pindah kat Setia Alam area Meru. Tapi disebabkan aku punya target memang nak cari tempat kerja yang lebih dekat dengan rumah jadi dalam banyak-banyak tempat yang aku pergi interview tu aku pilih company ni yang masa tu terletak kat area Pandamaran, Port Klang.





Kalau ikutkan dari rumah aku kat Shah Alam nak ke Pandamaran tu pun sebenarnya taklah dekat mana pun. Tapi kalau nak dibandingkan dengan tempat kerja lama kat Kelana Jaya tu, Pandamaran area ni dekat sikitlah. Tapi masa tu yang penting bagi aku jalan nak ke tempat kerja tak sesak macam kat Federal Highway. Aku benci Federal Highway. Dulu setiap pagi aku mesti stuck kat area Subang depan Empire Shopping Gallary tu. Menyampah ok!

Jadi aku pun setuju je kerja kat company ni walaupun aku tahu company ni akan pindah kat Setia Alam. Kalau nak tahu dari rumah aku nak ke Setia Alam tu agak jauh ye. Ambil masa lebih kurang 45 minit. Kadang-kadang 1 jam perjalanan kalau jalan sesak teruk. Aku rasa dah macam aku kerja kat area Kelana Jaya dulu. Tempat kerja yang agak jauh pastu jalan sesak teruk. Pelik betul aku dengan bos aku ni. Pindah jauh-jauh. Pindahlah area Shah Alam ke Subang area jalan ke Hicom tu ke? Bestlah jugak kan?





Mula-mula pindah kat sini aku taklah teruja mana pun. Sebabnya aku selalu tertanya-tanya apa yang best kat area Setia Alam ni? Adakah tempat ni macam kat area Pandamaran yang panas terik pastu tak banyak tempat yang menarik? Oh cakap pasal Pandamaran, aku secara jujurnya tak berapa suka tempat ni. Nak pergi bank jauh, tak banyak tempat makan yang best-best, tak ada shopping mall (Eh ada tapi itu pun Econsave je kot), pastu banyak bangunan kedai-kedai yang menakutkan. Serius aku tak suka tempat ni. Aku terpaksa gagahkan jugak ke Pandamaran ni sebab office lama company ni kat situ dulu.

Tapi jangkaan aku meleset. Sebab Setia Alam ni better than Pandamaran. Sini ada Tesco, Giant, nak makan Subway ke Mc Donalds pun sangat dekat. Pastu kalau tiba-tiba nak berubah angin boleh lepak kat Starbucks atau Tutti Frutti. Senang kata kat Setia Alam ni macam-macam ada. Pada pandangan aku Setia Alam ni tengah membangun. Pembangunan kat sini pun tersusun je aku tengok. Sedap mata memandang.

Ok berbalik pasal hal pindah office ni, beberapa minggu sebelum pindah tu aku memang super duper busy. Sebab aku secara tak langsung terlibat nak settlekan hal Kastam, Bomba, Majlis Perbandaran Klang dan macam-macam lagi. Iyelah nak pindah kena dapatkan kelulusan dari semua pihak. Dan yang paling penting kelulusan dari pihak Kastam iaitu kebenaran menduduki bangunan baru. Rupa-rupanya bukan mudah nak pindah bangunan ni.

Dua, tiga hari sebelum pindah, aku balik lewat sesaja. Dok leka packing dan kemas barang sampai tak sedar dah dekat pukul 10 malam. Pernah sekali tu aku sampai rumah dekat pukul 12 malam. Sampai rumah memang dah kebabooo penat. Ni pengalaman pertama aku pindah office. Memang memenatkan dan agak rumit. Sebab nak packing barang pun bukan mudah. Lagi-lagi barang yang jenis kecik-kecik. Tapi apa-apa pun aku selamatkan dulu barang-barang aku. Itu yang penting kan? Hehe.


Kalau nak cerita persekitaran office baru ni banyak sebenarnya. Cuma yang aku boleh cakap persekitaran office ni macam agak scary. Mungkin salah-satu sebab bangunan ni terlalu besar. Jadi bila aku overtime balik malam-malam memang meremang jugaklah. Tapi mungkin ni perasaan aku je kot.

Bila bangunan lebih besar memang berpeluh ketiaklah aku dibuatnya bila aku turun kat bahagian production. Sebab kadang-kadang aku kena turun kat bahagian production kalau-kalau ada aduan dari pekerja berkaitan bahagian pentadbiran. Boleh kurus kot kalau hari-hari turun bahagian production ni. Eh kalau boleh kurus best jugak kan? Heeeee.

Apa-apa pun aku harap aku cepat sesuaikan diri dengan tempat baru ni. Mungkin sekarang ni tempat ni masih baru bagi aku tu sebab aku rasa macam tak teruja. Mungkin lama-kelamaan nanti bila aku dah rasa sesuai dengan tempat ni aku akan rasa teruja macam masa aku kerja kat area Kelana Jaya dulu. InsyaAllah.


Wednesday, December 14, 2011

Kaki filem (2) : Ombak Rindu

Secara jujurnya aku dah lama tak tengok wayang. Sejak ada anak, aktiviti masuk panggung dah berkurangan begitu ketara sekali. Bukan tak nak luangkan masa untuk aktiviti seperti ni dalam kamus hidup aku tapi bila dah ada anak ni, aku rasa aktiviti masuk panggung tak berapa sesuai lagi untuk kami laki bini walaupun hakikatnya aktiviti ni adalah aktiviti favourite Saiful. Lagi-lagi dengan perangai Raina yang jenis cepat bosan. Cerita baru nak mula dia dah meragam. Perkara-perkara macam tu yang aku tak mahu berlaku dalam panggung.

Adalah sekali tu aku dengan Saiful bawak Raina masuk panggung. Masa tu umur Raina baru mencecah setahun kot. Cerita baru nak mula dia dah meragam. Puas jugak nak pujuk dia. Tapi masa tu nasib agak baik sebab tak lama tu Raina terus tidur. Bangun tidur pun masa cerita dah habis. Jadi legalah kami laki bini.

Lepas tu Saiful terus bagitahu kat aku yang dia tak nak bawak Raina masuk panggung lagi. Kalau nak tengok wayang tunggu Raina besar sikit. Kalau nak sangat tengok wayang Saiful kenakan syarat iaitu dengan syarat tak bawak Raina. Tapi sedia maklum agak payahlah kan kalau keluar berdua tak bawak anak. Rasa macam kekurangan sesuatu je. Pernahlah sekali dua keluar berdua tak bawak Raina yang kebetulan masa tu Atok dengan Tok Wan Raina nak jaga Raina. Tapi jauh kat sudut hati aku lain macam je kalau keluar berdua tak bawak Raina. Kami laki bini kalau keluar mesti nak bawak Raina. Jadi sejak tu, aku pasrah je lah bila berbulan-bulan tak masuk panggung.

Bila cerita Ombak Rindu ditayangkan dan orang sana sini menceritakan kehebatan filem ni, hati aku meronta-ronta nak tengok. Sampai beberapa kali aku pujuk Saiful nak tengok cerita ni. Bukan mudah ye nak pujuk Saiful. Tapi entah macam mana nasib menyebelahi aku. Babysitter Raina minta cuti. Katanya nak bawak anak-anak dia holiday sempena cuti sekolah. Dan kebetulan ibu aku tengah cuti panjang lepas balik dari Bandung hari tu. Jadi nak tak nak Raina kena duduk dengan Atok dan Tok Wan dia bila aku dengan Saiful pergi kerja kan?

Jadi Ahad minggu lepas aku dan Saiful decided untuk tengok cerita Ombak Rindu ni. Kebetulan hari Ahad tu aku kena pergi office sekejap nak packing barang-barang sebab nak pindah office baru. Balik je kerja terus sms ibu bagitahu aku dengan Saiful nak tengok wayang. Aku tak nak ambil kesempatan kat ayah dengan ibu aku. Mentang-mentang ayah dengan ibu boleh jaga Raina kan? Nasib baik ibu bagi green light. Maybe ibu pun faham yang kami dah lama tak masuk panggung. Thanks ibu.




Jadi aku pun tersengih-sengih macam kerang busuk macam orang tak pernah masuk panggung je gayanya. Pastu siap feeling macam zaman bertunang. Kononnya nak feeling-feeling romantik padahal dah jadi mak budak. Haha.

Nasib aku baik sungguh malam tu sebab tiket tak sold out. Aku siap bagitahu Saiful kalau tiket sold out kat Jusco Klang aku sanggup pergi mana-mana panggung yang lain. Yang penting dapat tengok cerita Ombak Rindu. Saiful layankan je lah kerenah aku. Haha. Tiket kami ngam-ngam dalam pukul 8.00 malam. So lega sikit hati kami laki bini sebab tak payah tunggu midnight punya tayangan. Sebab kami laki bini asyik menyebut nama Raina je sepanjang kami keluar berdua tu. Memang tak boleh lari ingat hal anak kan?






Pendapat aku tentang cerita ni boleh tahan best. Taklah best yang betul-betul boleh mencapai tahap terbaik. Aku rasa cerita ni better dari cerita 'Lagenda Budak Setan'. Dulu masa aku tengok cerita 'Lagenda Budak Setan' tu aku rasa agak kecewa sebab jalan cerita dan penghayatan setiap pelakon tak kena langsung dengan jalan cerita seperti dalam novel.

Jadi bila aku tengok cerita Ombak Rindu ni, aku rasa ada sedikit rasa sedih dan aku boleh rasa kesedihan jalan cerita ni walaupun tak cukup mantap jadi kesimpulannya aku suka cerita ni. Oh ye aku rasa aku dah jatuh cinta dengan Aaron Aziz dan terus tak minat Remy Ishak. Tiba-tiba je terselit nama Remy Ishak kan? Haha.



Cuma dalam cerita ni aku rasa Maya Karin sedikit kaku dan tak berapa mantap. Macam ada rasa takut-takut bila dia lakonkan beberapa babak. Aku lebih suka watak Lisa Surihani tu. Lagi satu aku suka gila dengan make up si Lisa tu. Cantik kan?

Secara jujurnya aku tak ingat sama ada aku pernah baca atau tak novel Ombak Rindu ni. Aku ni memang kaki novel. Bila dah banyak sangat novel yang aku baca jadi aku lupa samada aku dah baca atau belum. Kecuali kalau novel-novel dari Ahadiat Akashah, Zuraidah Othman dan beberapa penulis novel yang menjadi favourite aku tu memang aku akan ingat setiap tajuk dan jalan cerita novel tersebut. Tapi rasanya masa kat UiTM dulu aku pernah baca novel Ombak Rindu ni. Itu pun pinjam dari budak junior. Serius aku dah lupa sebab dah lama sangat kan?

Jadi aku tak boleh nak menilai samada cerita ni betul-betul menepati 100% jalan cerita seperti di dalam novel atau tidak. Cuma aku rasa cerita ni oklah kalau nak ditonton lebih-lebih lagi bersama suami.



Sebab apa?



Sebab aku suka watak Aaron Aziz tu. Jadi aku bagitahu kat Saiful :

'Awak, jadilah macam Aaron Aziz tu. Romantik betul'

Dan Saiful jawab balik :

'Sayang jadilah macam Maya Karin tu, balik kerja suami tertidur pun dia bukakan kasut dan buatkan air. Ni Saiful tengok selalunya sayang yang tertidur dulu depan TV bila balik kerja'

Terus aku terkedu dan bertekad nak jadi macam Maya Karin yang penuh dengan kelembutan. Eh eh boleh ke kau Nurul? Haha :D

Jadi sesiapa yang tak tengok lagi cerita Ombak Rindu ni sila-silalah tengok ye.

Tuesday, December 13, 2011

Dari Hati (6) : Teringin tapi tak berani

Bila buka FB sekarang sana sini orang jual tudung Fareeda. Mula-mula dulu aku buat tak tahu je bila tengok kat home FB aku penuh dengan orang jual tudung Fareeda ni sebab aku memang tak berapa minat tudung jenis owning ni. Sampailah satu hari tu aku tengok Fareeda ada keluar design baru. Design polkadot. Dalam hati 'eh eh cantik gila tudung design polkadot ni'. Masa tu mulalah hati meronta-ronta nak beli. Tapi sedia maklum tudung Fareeda ni bukan calang-calang harga macam harga tudung kat pasar malam atau kat Uptown yang boleh dapat sehelai tudung dengan harga RM10 ke RM20. Harga tudung ni semua mencecah ratusan ringgit. Hebat kan?

Jadi bila harga tudung mencecah ratusan ringgit, aku akan berfikir 2,3 kali sebelum buat keputusan nak beli ataupun tidak. Bukan apa takut nanti dah beli menyesal sebab tak sesuai dengan bentuk muka aku yang tembam kembang semangkuk ni ke atau tak sesuai dengan aku yang tak cukup comel macam model tudung Fareeda ni ke kan? Sebab aku perhatikan kalau orang tu muka comel molek ni kalau pakai tudung jenis owning mesti nampak cantik. Kalau muka tu memang tak comel molek pastu pakai tudung jenis owning sah-sah nampak macam makcik-makcik. Contohnya macam akulah. Haha. Tu yang buat aku tak berani nak beli.

Cuba tengok model tudung Fareeda dalam gambar kat bawah ni. Comel gila kan? Jadi kalu dia pakai jenis tudung owning ni memang sah-sah nampak cantik. Lagi-lagi dengan muka dia yang kurus dan mempunyai tulang rahang pipi yang terbentuk. Lagilah nampak menyerlah bila dia pakai tudung jenis macam ni.

Tudung polkadot color grey ni buat aku termimpi-mimpi


Cantik model ni kan? Pakai apa pun nampak cantik

Sebenarnya aku pernah beli tudung jenis owning ni. Masa tu terpengaruh dengan keadaan sekeliling. Tengok orang lain pakai cantik je terus rasa nak beli. Kebetulan masa tu nak raya. Tak silap aku raya tahun 2010. So memang masa yang sesuailah memborong tudung. Hampir 10 helai tudung jenis owning aku beli. Tapi pakainya adalah 4,5 kali. Tu pun tak semua tudung yang aku beli tu aku pakai. Yang selebihnya aku peram tak pakai-pakai pun.

Aku akan pakai bila aku betul-betul rasa malas nak iron tudung. Contohnya kalau terlewat bangun tidur nak siap-siap pergi kerja ke. Jadi jalan penyelesaian adalah tudung jenis owning ni. Sebab tudung ni mudah di pakai. Sarung je dan kalau tak iron pun tak pe. Mudah bukan?

Tapi ada sekali tu adik bongsu aku, Bani komplen pasal aku kat ibu aku. Dia cakap aku tak sesuai langsung pakai tudung jenis owning ni. Nampak macam orang tua. Ibu aku terus bagitahu aku. Tengoklah budak-budak zaman sekarang pandai komplen kakak sendiri. Jadi sejak adik sendiri dah keluarkan statement yang tak best macam tu terus aku dah kurang-kurangkan pakai tudung jenis owning ni. Tersentap beb. Haha.


Gambar raya 2010. Muka aku nampak macam makcik-makcik tak? Tapi yang pasti muka macam mak budak tu menyerlah kan? Haha


Gambar raya 2010. Muka control ayu. Konon-kononnya nak nampak lebih muda

Aku rasa aku lebih sesuai pakai tudung jenis shawl. Memang payah sikit sebab nak kena belit-belit tudung bagai. Tapi aku lebih serasi pakai tudung jenis macam ni. Sebenarnya dari dulu lagi aku memang suka tudung jenis shawl ni. Dari zaman masa aku study kat UiTM lagi.

Jadi kalau pergi mana-mana sekarang tak kisahlah pergi kerja ke, pergi rumah orang kahwin ke, pergi pasar ke, aku akan pakai tudung jenis shawl ni. Kecuali kalau aku betul-betul malas barulah aku pakai tudung jenis owning ni. Cuma kalau pakai tudung jenis shawl ni kita kena bersabar sikit bila mendukung anak. Macam anak aku ni, Raina dia kalau tengah mengamuk memang tudung aku ni jadi mangsalah.


Shawl kesayangan aku


Percubaan menggabungkan color biru dan hijau. Masa ni belasah je pakai. Haha

Tapikan, tudung Fareeda design polkadot tu memang cantik gila. Aku rasa nak beli satu tapi tak berani. Muka ni dahlah bertambah bulat. Mesti nampak kelakar kot. Huh payah macam ni tau. Buat aku termimpi-mimpi.

Beli atau tak?
Berbaloi-baloi atau tak?
Aku sendiri tak ada jawapannya.

Monday, December 5, 2011

Dua tahun Raina Evaqairina

Nampak gayanya blog aku ni makin terabai. Bukan tak sudi nak update tapi nak cari masa yang betul-betul free sekarang ni bukan main payah lagi. Aku pulak jenis orang kalau nak update tu kena betul-betul ada mood menulis. Kalau mood menulis tu setakat acah-acah ayam je jangan harap aku nak menulis walaupun idea tu dah ada dalam kepala otak. Sekarang ni mood menulis aku asyik ke laut je. Asyik fikir kerja, kerja kerja. Jadi mood yang ada sekarang cuma mood membaca blog orang lain.

Ok hari ni aku cuba jugak nak update sesuatu kat blog cap ayam ni. Update demi anak tercinta. Cewahhh. Ayat bukan main lagi ye. Oklah aku nak update pasal Raina. Tak cerita banyak pun cuma cerita mana yang best je. Hehe.

Untuk pengetahun korang, dua minggu lepas anak dara aku genap dua tahun. Sekejap je kan? Kalau Raina kat depan mata aku, selalu terdetik dalam hati :

'Eh eh anak aku dah besarlah. Sekejapnya masa berlalu.' (Tiba-tiba rasa sebak pulak taip ayat ni. Ecececeh).

Kali ni aku tak plan langsung nak buat sebarang birthday party untuk Raina macam tahun lepas. Sebab aku dah plan nak bawak Raina pergi holiday pada awal Januari depan. Jadi masa hari istimewa tu cuma ada acara potong kek kat rumah Atok Raina. Cuma masa tu Ummie Ngah Raina je tak ada sebab dia tak balik Banting. Atok dan Tok Wan adalah orang yang paling teruja nak tengok Raina potong kek. Dan kek pulak di sponser oleh Pak Usu Raina. Tapi apa kan daya Raina masih tak reti nak potong kek dan tiup lilin. Raina cuma tahu nak hempuk kek tu dengan pisau plastik ala-ala kungfu silat mana entah gayanya. Amboi dah tunjuk skill nampaknya kamu Raina. Aduhai. Mungkin tunggu Raina besar sikit nanti baru dia pandai potong kek dan tiup lilin kot.


Ambil gambar dulu sebelum potong kek. Aku yang over nak tiup lilin. Raina macam biasa tiada perasaan teruja langsung dengan hari kejadian

Masih tak pandai tiup lilin. Letak lilin ni pun untuk suka-suka pasal orang kedai tu dah bagi. Berlakon je tu sebab nak ambil gambar punya pasal

Perkembangan Raina sekarang bagi aku memuaskan. Alhamdulilah sekarang dia tengah kemaruk bercakap. Dah kurang guna bahasa German, Jepun tu semua. Haha. Raina dah boleh bercakap gabungkan 4,5 patah perkataan jadikan satu ayat. Contoh macam ayat ni :

-Mama, ne papa? Papa wok? (mama, mana papa? papa work?)
- Mama nak air cejuk no no air nas (mama nak air sejuk no no air panas)
- Fog tido laa. cam ne ni (Frog tidur lah. Macam mana ni) - Masa ni tengok frog kat Zoo.

Jadi sekarang ni kalau nak bercakap depan dia kita kena control apa yang kita nak cakapkan. Sebab anak aku cepat faham dan kadang-kadang dia akan ikut apa yang kita cakapkan.

Raina dah boleh hafal numbering dari nombor 1 hingga 10 dalam versi bahasa melayu dan bahasa inggeris. Kalau bab huruf ABC tu dia baru hafal separuh tu pun dia ada skip beberapa huruf. Kalau bab mengaji Alif, Ba, Ta tu pulak Raina baru tahu sikit-sikit. Masih dalam proses pembelajaran lagi.


Tengok animals kat Zoo

Kalau cerita pasal hobi pulak, Raina ada hobi baru. Hobi baru Raina sekarang adalah menyanyi. Antara lagu kesukaan dia Kisah Hati dari Alyah dengan Kisah Dongeng dari Stancy. Raina taklah hafal semua part seni kata lagu-lagu tu. Dia cuma hafal beberapa part je lagi-lagi part yang ada perkataan 'cinta'. Itu memang dia hafal. Pernah sekali tu aku tengah sibuk nak beli barang dapur kat Econsave, Raina boleh bantai menyanyi. Bayangkan dia duduk dalam troli pastu melalak menyanyi. Terus aku tersegan sendiri. Orang tengah ramai pulak tu. Sabar je lah. Dan ada sekali tu Raina bangun pukul 4 pagi tiba-tiba je dia menyanyi. Suruh tidur tak mahu tidur. Dia dok menyanyi melalak sambil buat gaya.

Kalau bab makan pulak, aku tengok Raina dah kurang sikit nak makan nasi. Tapi kalau susu, dia memang juara. Satu hari 8,9 kali minum susu. Tak pe yang penting sihat kan? Lagi satu sekarang ni Raina belasah je kalau bab makan. Apa yang aku dengan Saiful makan dia pun nak makan jugak. Kalau aku makan coklat dia pun nak makan coklat. Kalau aku makan aiskrim dia pun nak makan aiskrim. Kalau aku makan Nandos dia pun nak makan Nandos. Eh eh Nandos pun masuk dalam senarai? Oh oh yang nak makan mama dengan papa dia. Raina ikut je. Hehe. Sampai kamu pecahkan piring kat Nandos tu Raina. Sabar je lah. Senang kata apa kitaorang makan Raina pun nak makan. Pedas pun dia bedal jugak. Cuma taklah aku bagi selalu. Masih dalam kawalan dan pemerhatian jugaklah.

Apa lagi ye nak tulis? Oh ye sekarang ni aku tengah cuba sedaya-upaya pisahkan Raina dengan soother kesayangan dia tu. Rasanya dah seminggu lebih dia tak hisap soother dia. Mula-mula memang payah sikit. Tengah malam mesti Raina terjaga dari tidur pastu menangis melalak-lalak nakkan soother dia. Tapi aku terpaksa kebalkan hati. Selalunya aku pujuk dengan cara bagi Raina susu. Memang tak sampai hati tapi terpaksa beb. Tak lama lagi konon-konon plan nak hantar Raina masuk school. Tak kan pergi school hisap soother kan? Hehe.


Nak makan sendiri. Tak mahu orang lain suapkan dia

Bila umur anak dah dua tahun ni, aku rasa dah macam senang nak handle Raina. Cuma kadang-kadang Raina adalah buat perangai manja mengada-ngada dia tu. Tapi biasalah budak-budakkan? Paling best sekarang ada teman berborak. Jadi tak boring sangat kalau Saiful kerja tinggal berdua je dengan Raina kat rumah. Raina pun macam reti-reti je layan aku berborak. Kelakar kalau fikir-fikir balik.

Contoh macam aku tanya hal aktiviti dia kat rumah babysitter dia.

Aku : Raina tadi kat rumah ibu buat apa? Ramai tak friend?
Raina : num shushu. Mah ibu fen mai. (Minum susu. Rumah ibu friend)
Aku : Siapa nama friend Raina?
Raina : kah, ifa, aish, kak yah (Ika, Ifa, Aish, Kak Dayah)

Orang cakap anak ni harta kita paling bernilai sekali. Yeah Raina adalah harta aku paling bernilai sekarang. Aku harap bila besar nanti dia jadi doktor. Ni aku punya impian je. Kot-kot ada rezeki anak aku jadi doktor bila besar nanti, aku bersyukur. Tapi kalau dia minat bidang lain tak pe. Asalkan dia jadi lebih bagus dan lebih berjaya dari mama dan papa dia. InsyaAllah.


Anak dara yang dah dua tahun umurnya

Untuk Raina,
Selamat ulangtahun kedua untuk kamu. Jangan nakal-nakal okeh. Semoga jadi anak yang solehah untuk mama dan papa.

Wednesday, November 16, 2011

Terapi untuk diri

Aku rasa dah lama aku tak manjakan diri-sendiri. Asyik kerja, kerja, kerja. Sampai ke sudah pun kerja tak akan pernah siap. Kalau dah siap satu kerja datang lagi 2,3 kerja yang lain. Kerja kuat macam mana sekali pun percayalah kerja tak akan pernah siap. Lainlah kalau aku ni bos duduk goyang kaki dan kerja aku bagi arahan kat staff je kan?

Alahai.

Ok ni kira macam entri mengeluh kat diri-sendiri. Aku tahu bukan elok sangat mengeluh. Sebab ibu aku sendiri selalu pesan kat anak-anak dia jangan selalu mengeluh. Tak baik untuk diri-sendiri. Ibu aku paling pantang kalau anak-anak mengeluh depan dia. Sorry ibu. Kaklong mengeluh sekali-sekala je. Boleh kan? Hehe.

Ok berbalik kepada tajuk entri berkenaan tentang terapi untuk diri ni, sebenarnya aku nak bagitahu yang aku memang dah lama tak manjakan diri aku macam shopping untuk diri-sendiri, pergi bercuti tenangkan fikiran dan pergi keluar berseronok dengan kawan-kawan. Lebih-lebih lagi sejak aku ada anak ni. Segala aktiviti yang aku lakukan semasa zaman anak dara dulu dah jarang-jarang sangat aku lakukan sekarang.

Serius aku rindu.

Dulu aku memang kaki shopping. Aku sanggup shopping sorang-sorang tanpa ada orang teman pun. Aku buat buka tak malu je pergi MNG, Zara, Topshop, Dorothty Perkins test baju itu, test baju ini sorang-sorang. Dulu aku kurus sikit jadi ada keyakinan kalau nak shopping sorang-sorang macam tu. Sekarang ni aku kalau nak shopping mesti nak bawak Raina temankan aku.Maklumlah dah gemuk. Bawak anak nanti orang akan tahu 'ohhh dia ni mak budak patutlah gemuk'. Hehe.

Satu hari tu, aku terfikir yang aku dah lama sangat tak shopping untuk diri-sendiri. Jadi aku rasa alangkah baiknya aku shopping untuk diri aku ni. Kebetulan baru-baru ni Saiful konon-konon nak buat suprise. Dia ambil aku balik kerja pada hari Sabtu yang lepas dan bawak aku dan Raina pergi shopping. Masa tu Saiful macam tak kisah aku nak beli apa pun. Dia sendiri cakap yang aku dah lama tak beli baju dan keperluan diri aku sendiri. Jadi aku pun menjadi seorang isteri yang jakun tak ingat dunia. Memang melepaskan gian shopping sakan masa tu.

Apa-apa pun terima kasih buat suami.

Sebelum tu aku ada jugak shopping online. Aku order sehelai maxi skirt. Aku memang suka pakai skirt atau dress kembang-kembang ni. Memang dasar tak sedar diri tu dah gemuk nak jugak ada hati pakai maxi skirt. Hehe. Jadi tanpa fikir panjang aku order je maxi skirt dari RnR Collection. Aku order bulan September hari tu dan baru minggu lepas aku dapat. Lama kan aku tunggu maxi skirt aku siap? Tapi tak pe yang penting aku puas hati.


Maxi skirt dari RnR Collection

Dalam masa yang sama aku teringin nak pakai dress macam dalam gambar kat bawah ni. Puas aku cari bisnes online yang ada jual dress macam ni. Aku minat gila dengan dress dari Ammara Hijabi ni. Tapi tiap kali aku nak order mesti sold out punya. Tension betullah.

Tak tahu kenapa sejak ada anak ni aku memang suka sangat pakai dress macam ni. Aku automatik jadi kurang gemar pakai seluar. Agaknya sebab aku dah gemuk kot. Kalau pakai dress macam ni bolehlah tutup mana yang patut lemak-lemak yang ada tu kan? Itu pendapat aku lah.


Dress dari Ammara Hijabi

Lagi satu aku teringin nak pakai longsleeve jumpsuit macam dalam gambar kat bawah ni. Keinginan ni dah lama aku pendam. Tapi bila aku nak beli je aku mesti teragak-agak. Aku takut kot-kot bila aku pakai nanti nampak macam kartun dan kelihatan kelakar kat mata orang lain.

Kan best kalau kurus tinggi lampai. Pakai apa pun nampak cantik kan? Tapi kot-kot nanti aku terbeli jugak longsleeve jumpsuit ni, bolehlah aku melaram pakai dan buat muka tak malu je walaupun nampak kelakar. Hehe. Yang penting keyakinan diri kita bila sarung sesuatu pakaian tu kan?

Longsleeve jumpsuit dari Ammara Hijabi


Oh ye aku nak bagitahu jugak yang aku dah lama gila tak beli handbag baru. Terus-terang dulu aku ni gila kumpul handbag lebih-lebih lagi handbag dari Guess. Tapi sejak ada anak ni aku macam jenis tak kisah beg tu dari brand apa pun janji nampak cantik kat mata aku. Aku terperasan yang aku dah lama tak ada beg baru sejak aku kerja tempat baru ni.

Ada sorang kakak kat office aku ni kalau pergi office dia mesti bawak handbag dia yang cantik tu. Aku selalu bandingkan handbag dia dengan handbag aku. Pastu dah termalu-malu dengan diri-sendiri pasal aku kalau pergi office asyik pakai handbag yang sama je. Handbag tahap cap ayam pulak tu yang aku bawak hari-hari. Padahal handbag kat rumah tu banyak. Masa tu lah aku terperasan yang sebenarnya aku dah lama tak shopping handbag baru. Aku dok berangan nak grab handbag Coach macam dalam gambar kat bawah ni. Tapi harga dia buat aku telan air liur je kot. Haha. Dah ada anak ni nak shopping barang mahal-mahal sikit kena fikir 4,5 kali. Sebab tak mahu pembaziran berlaku. Tapi hati dok meronta-ronta. Apa kes?




Lagi satu, aku teringin nak beli kasut baru lagi-lagi pattern macam dalam gambar kat bawah ni. Sebenarnya aku memang gila kumpul kasut. Kat dalam kereta aku je bersepah-sepah kasut. Sampaikan satu hari tu Saiful pergi kemas kereta aku dan dia pergi humban kasut-kasut aku tu masuk dalam satu beg plastik besar. Dia siap perli aku, kalau tak nak pakai kasut-kasut ni pergi buang atau bakar je. Buat apa letak dalam kereta? Hehe.

Sejak aku kerja tempat baru ni banyak perkara yang aku perasan. Aku tengok sorang kakak kat office ni hari-hari pergi kerja pakai kasut yang berlainan. Hari ni pakai color pink esok pakai color hitam lusa pakai color coklat. Yang aku pulak dok pakai kasut yang sama hari-hari padahal kasut banyak dalam kereta aku tu. Tapi aku macam dah tak berkenan dengan pattern kasut-kasut yang sedia ada tu. Sebab kebanyakan kasut-kasut tu aku beli entah zaman bila aku pun dah lupa. Ada sepasang kasut ni aku beli masa zaman aku study kat UiTM dulu. Kasut ni memang kasut favourite aku dari dulu. Kasut tu lah yang aku dok pakai hari-hari walaupun dah nampak buruk benar kat mata aku. Hajap betul kan?



Secara kesimpulannya aku rasa memang patut kot aku manjakan diri aku ni. Asyik kerja je letih satu badan aku ni. Rasanya tak salah aku spend sedikit duit aku ni beli apa yang patut. Oh ye aku pun dah lama tak pergi holiday. Aku ni laki bini asyik ingat kerja je. Lagi-lagi sekarang ni hujung minggu pun Saiful ada buat kerja part time catering dan PA sistem. Saiful ni memang jenis tak suka duduk rumah. Ada je kerja yang dia nak buat walaupun hari ahad. Tak pe lah kalau dia larat badan.

Jadi aku terfikir-fikir sebelum atau selepas percutian aku ke Sabah nanti, aku ingat nak bercuti pergi mana-mana. Ada terfikir nak ke Johor sebab teringin sangat nak jumpa kawan-kawan blogger di Johor. Tapi tak pasti jadi atau tak. Sebab ni baru perancangan je. Apa-apa pun kena bincang dengan Saiful dulu.

Harap terapi untuk diri ni dapat hilangkan stress bekerja. Mudah-mudahan. InsyaAllah.

Thursday, November 3, 2011

Jangan kutuk suami anda

Sejak aku bekerja kat tempat baru ni, macam-macam orang yang aku jumpa yang aku boleh simpulkan kat sini lebih hebat dan lebih teruk dari segi perangai, sikap dan cara bekerja. Bukanlah aku nak kata aku ni bagus. Tidak sama sekali. Aku pun masih tahap belajar dan baru mempunyai pengalaman bekerja lebih kurang 5,6 tahun. Baru lagi kan? Aku konvo untuk dapatkan degree aku pun masa umur aku 26 tahun. Dah lewat sangat. Sebab tu pengalaman kerja aku baru 5,6 tahun. Itu pun kalau di campur dengan pengalaman kerja kilang sementara tunggu result SPM dan STPM dulu.

Ok berbalik kepada tempat baru aku ni, ada sorang perempuan ni agak suka bercerita tentang perihal suami dan kehidupannya kat orang lain. Dan pernah sampai satu tahap dia bercerita tentang keburukan suami sendiri. Aku selalu terfikir apa motif dia bercerita semua hal peribadinya kat orang lain. Dia mempunyai satu prinsip yang bertentangan dengan prinsip aku sendiri. Dia berpendapat bahawa tak salah kita kongsikan segala cerita suka, duka, buruk, baik kat orang lain bagi meringankan masalah yang dihadapi.

Pada pendapat aku, walau macam mana buruk pun seorang suami tu, janganlah kita kutuk dan memburuk-burukkan suami sendiri. Dalam islam pun di larang bukan? Nak cerita dan kongsi masalah boleh tapi perlu berpada-pada. Aku yang jadi seorang pendengar pun rasa meluat dan muak bila secara terang-terangan dia bercerita tentang keburukan suami sendiri.

Tolonglah, Aku pun bukanlah baik sangat tapi sekurang-kurangnya jagalah sikit hal perihal berkaitan peribadi sendiri. Bila orang lain tegur perempuan ni tak mahu terima. Pada dia semua yang dia buat betul walaupun ada salahnya. Kadang-kadang aku kasihan dengan perempuan ni. Bukan kasihan dengan cerita dia semata-mata tapi kasihan dengan perangai dan sikap dia.

Tapi disebabkan aku masih baru bekerja kat sini, jadi aku terpaksa relakan jugak telinga aku ni untuk mendengar keluhan dia walaupun hakikatnya aku tak rela langsung. Tapi aku ingat aku nak jugak test power tegur sikap dia ni. Kot-kot dia nak mendengar kata ke?

P/s : Hal dalam 'kain' tak perlu di canang. Kalau nak cerita jugak cerita depan cermin :D


Tuesday, November 1, 2011

Entri Pendek (5) : Perbualan si anak

Satu hari sedang aku sibuk mengadap cermin membetulkan shawl, aku ditegur oleh anak dara aku Raina Evaqairina.

Raina : Ma ni lambatlah.
Aku : Kejaplah Raina.
Saiful : Kan Raina? Mama ni lambatlah kan?
Raina : Ma ni lambatlah. pat lah ma. 1,2,3,4,5,6,7,8,9,10 (sambil kira-kira dengan jari)

Aku yang tengah terkebil-kebil membetulkan shawl depan cermin hampir nak bantai gelak dengar Raina cakap macam tu.

Amboi Raina, bukan main lagi kamu kan.


Penghibur untuk diri aku

Monday, October 31, 2011

Dari Hati (5) : Bertahan atau lepaskan?

Sekali lagi blog aku bersawang tanpa entri baru. Bukan tak nak update tapi masa untuk berblogging tu agak terhad buat masa sekarang ni. Sejak aku kerja kat tempat baru ni, aku agak busy. Balik kerja pun kadang-kadang dah malam. Tempat kerja memang dekat dengan rumah dan tak payah nak tempuh jalan sesak setiap hari. Tapi kali ni tanggungjawab aku terhadap kerja lebih berat berbanding kerja sebelum ni.

Sebelum ni aku selasa buat kerja-kerja berkaitan akaun, bermain dengan nombor sampai muak. Ada macam-macam kursus khas sampai aku boleh mahir dengan bidang tersebut. Tapi bila bekerja kat tempat baru ni, head department aku offer aku buat kerja-kerja berkaitan admin dan HR. Dalam masa yang sama aku kena handle jugak buat kerja-kerja akaun. Sebab kat sini manpower kurang. Jadi aku kena tolong staff yang lain. Bayangkan kerja aku macam mana? Yang paling berat untuk aku adalah kerja-kerja berkaitan HR.

Aku suka je belajar benda baru. Aku akan jadikan perkara ni macam satu platform untuk diri aku seperti untuk demand gaji dan kumpul pengalaman bekerja yang boleh aku gunakan kat tempat lain nanti. Tapi bila kita dipertanggungjawabkan kena handle dan control banyak kerja, lama-kelamaan aku macam rasakan benda ni dah di luar kemampuan diri aku. Aku kena settlekan payroll, KWSP, SOCSO, Income tax, overtime untuk staff. Aku jugak kena handle cuti tahunan, hal kebajikan untuk staff. Aku jugak nak kena settlekan report untuk salary. Aku jugak nak kena handle dan control hal-hal pentadbiran company. Pastu ditambah lagi nak kena tolong staff lain handle bab akaun company. Gila ke apa?

Memang aku tak nafikan gaji yang aku dapat kat sini double dari tempat lama lebih-lebih lagi jika aku rajin overtime stay kat office sampai malam. Tapi aku bukan saja-saja nak stay kat office sampai malam macam tu. Tapi memang kerja aku melambak. Aku terpaksa jugak balik lewat yang kadang-kadang aku tak sedar sebenarnya dah malam. Kadang-kadang tu kalau aku dah tension sangat aku tinggalkan je kerja-kerja aku tu. Baik aku balik rumah layan anak aku. Tenang sikit jiwa aku.

Kat tempat baru ni internet tak kena block macam tempat lama aku. Jadi bila-bila masa je aku boleh nak online. Tapi sejak aku kerja kat sini, percaya tak aku jarang online. Sebab aku dah dibebani dengan kerja yang banyak jadi aku dah tak ada hati nak online waktu bekerja. Kalau aku online pun sekejap-sekejap je. Itu pun selalunya masa waktu lunch ke atau masa sebelum nak balik rumah. Balik rumah pun dah penat. Nak makan pun kadang-kadang aku boleh lupa atau aku sendiri yang malas nak makan. Sampaikan Saiful sendiri kejutkan aku suruh aku makan. Inilah salah-satu sebab kenapa masa aku terhad untuk berblogging sekarang ni.

Baru-baru ni aku ada pergi interview kat satu company ni. Dekat jugak dengan rumah aku. Dan yang bestnya dekat dengan office Saiful. Aku di offer bekerja untuk buat kerja-kerja akaun. Account department kat company tu pun ramai. So aku dah boleh agak kat situ mesti ramai manpower macam company lama aku. Tapi gaji yang mereka offer tu kurang sikit dari apa yang aku minta. Tapi elaun banyak. Jadi sekarang aku berbelah bahagi samada nak terima offer tu atau tidak? Kalau aku terima offer tu bermakna aku akan lepaskan jawatan aku kat tempat kerja sekarang ni.

Sebenarnya aku sayang nak lepaskan jawatan sekarang ni sebab gaji memang dah cantik sangat. Bayangkan aku baru kerja kat sini lebih kurang dua minggu, tapi gaji aku untuk bulan ni dah hampir sama dengan gaji sebulan aku kat company lama dulu. Tapi bila fikir bab kemampuan aku nak handle dan control kerja-kerja aku tu, aku rasa aku nak je lepaskan jawatan yang ada sekarang ni. Tapi kadang-kadang tu aku fikir macam nak stay kat sini sampai tahun depan. Pastu aku akan cari kerja lain.

Selain tu aku ada je dapat panggilan interview sana sini. Tapi ada yang aku terpaksa reject sebab position yang mereka offer tu aku tak berkenan. Jadi aku dalam kekeliruan sekarang ni. Samada nak teruskan bekerja kat sini atau lepaskan apa yang ada pastu cari lain?

Tension aku wei

Wednesday, October 12, 2011

Terima kasih Tuhan

Pada bulan Ramadhan yang lalu, aku sanggup membuat keputusan meletakkan jawatan aku di company yang aku anggap cukup kukuh pada pandangan mata aku. Ramai yang tak percaya dengan keputusan mengejut aku tu.

Eh Nurul betul ke ni? Kenapa? Kenapa?

Banyak sebab kenapa aku sanggup buat keputusan besar macam ni. Kadang-kadang aku terfikir jugak kenapa aku nak berhenti kerja kat situ sedangkan aku dah cukup selesa dengan kerja-kerja aku kat situ. Ada kerusi meja yang best dan selalu dapat makan tempat yang best-best. Sebab bos aku ni selalu belanja makan. Tapi aku tetap nak berhenti kerja.

Seperti entri aku yang lepas-lepas, salah-satu sebab kenapa aku sanggup berhenti dan melepaskan jawatan aku tu adalah diskriminasi yang melampau. Dan lagi satu, aku gaduh besar dengan bos aku. Masa tu aku tekad aku akan letak jawatan walaupun bos aku pujuk rayu sekali pun. Sebab lain tempat kerja aku tu jauh. Selalu dapat warning dari pihak management. Orang lain datang lambat tak kena apa-apa pun tindakan. Tapi aku selalu je kena warning. Macam yang aku cakapkan kat situ diskriminasi melampau. Dan sebab terakhir adalah aku nak pastikan tahun-tahun akan datang aku dapat mencapai misi tangga gaji yang aku idam-idamkan.

Aku tak nafikan selama aku berkerja kat area Kelana Jaya ni, aku selalu mengeluh traffic jam, thumb print lewat, terpaksa travel dari Shah Alam ke Kelana Jaya. Aku tak nafikan itu semua. Tak baikkan mengeluh? Tapi aku selalu mengeluh. Haih. Tapi jauh di sudut hati aku, sebenarnya aku sanggup travel jauh-jauh kalau sesuatu offer yang aku dapat tu berbaloi-baloi untuk diri aku. Tapi kalau dapat tempat kerja yang lebih dekat tu, aku rasa itu satu bonus buat aku.

Sebelum aku letak jawatan, aku secara besar-besaran dah mencari kerja sana sini. Dan aku selalu berdoa supaya ada rezeki aku dapat kerja yang lebih dekat. Senang balik rumah awal boleh ambil Raina kat rumah babysitter pun awal. Tapi kebanyakan offer yang datang kat aku semuanya jauh-jauh. Kalau ada yang dekat-dekat pun offer tak berapa cantik. Jadi, aku terus ubah pendirian. Ok tak pe kot kalau dapat kerja jauh tapi offer mesti cantik dari company lama aku tu. Dan lagi satu aku nak cari sebuah company yang boleh bagi banyak benefit untuk staff.

Sebenarnya banyak target aku untuk tahun-tahun akan datang. Jadi bila aku mengambil kira semua perbelanjaan dan target aku tu, terpaksalah aku mencari offer yang betul-betul yang boleh mendatangkan kepuasan bagi diri aku. Alhamdulilah akhirnya berkat kesabaran dan doa aku selama ni, akhirnya penantian yang aku tunggu-tunggu selama ni tercapai.

Pagi tadi, aku dapat panggilan dari minah cina yang tegur aku gemuk tempoh hari. Yeahhh aku dah dapat offer yang aku idam-idamkan. Terima kasih minah cina. Walaupun kau tanya aku soalan cepumas yang menjengkilkan hati aku, tapi kau sanggup terima apa yang aku minta tempoh hari. Aku harap, tempat kerja baru aku ni lebih baik dan selesa dari company lama aku tu. Tak pe yang penting aku cuba dulu.

Terima kasih Tuhan. Terima kasih kerana Kau sudi makbulkan permintaan aku. Syukur Alhamdulilah.

Tuesday, October 11, 2011

Membesar bagaikan juara


Perkahwinan aku dengan Saiful belum pun mencecah tiga tahun usianya. Tapi lihat sajalah pembesaran kami laki bini. Kami membesar bagaikan johan. Aku tengok pun gerun lebih-lebih lagi bahagian perut. Bukan saja perut aku tapi perut Saiful pun dah sama level macam perut aku. Apa kes?

Ini baru anak sorang tapi dah kembang sana sini. Scary kan? Tapi silap aku jugak sebab berpantang koboi dulu. Tak boleh nak salahkan sesiapa. Salahkan diri-sendiri. Aku nak kurus cepat tapi malas diet. Jadi macam mana nak kurus-kurus macam ni?

Hari tu aku pergi interview untuk sebuah company. Dan minah cina tu tanya aku,

Dulu awak kurus ye? Dalam resume ni gambar awak nampak lain.

Bila soalan itu yang ditanyakan kat aku, terus aku moody sepanjang interview tersebut dijalankan. Nampak sangat aku dah gemuk kan? Sampai minah cina tu pun tegur aku.

Tension aku wei.

Friday, October 7, 2011

Aku hanyalah seorang pekerja makan gaji

Kenangan lama. Tiba-tiba rasa rindu. Alahai

Ini lagi satu entri lama yang aku peram. Hari ni sedaya-upaya aku cuba jugak publish entri lama ni.

Banyak sebab kenapa aku resign secara tiba-tiba walaupun hakikatnya aku sayang sangat dengan kerja aku sekarang ni. Ini adalah keputusan paling besar yang aku buat pada bulan Ramadhan yang lalu. Memang menguji tahap kesabaran aku. Walaupun aku di pujuk atau di rayu, aku tetap dengan keputusan aku tu.

Sebenarnya aku dah banyak sangat makan hati tapi aku masih boleh lagi bertahan hampir 4 tahun kat sini. Aku tak tahulah kalau orang lain macam mana. Entah-entah dah cabut lari kot. Sebab situasi staff cabut lari memang biasa kat tempat kerja aku ni. Aku rasa orang yang betul-betul hati kental je boleh bertahan kat sini. Kiranya aku ni seorang yang hati kental kot kat sini. Kental tak kental sangatlah. Hehe.

Apa yang aku buat untuk bertahan kat sini cuma satu je yang aku amalkan. Aku tak pedulikan apa yang orang lain nak cakap. Yang aku tahu datang kerja macam biasa punch card dan buat kerja yang di beri. Jam 5.30 cabut balik. Dulu masa mula-mula kerja kat sini aku memang rajin sikitlah nak balik lewat tapi sekarang ni tepat jam 5.30 aku memang dah ready nak balik. Tak sabar nak jumpa anak. Hehe. Aku tak suka nak bergosip sana sini walaupun aku tahu ada yang kutuk dan mengata belakang aku. Bagi aku buat hal sendiri lebih baik. Biarlah orang nak cakap aku sombong sekalipun asalkan aku tak kacau hidup orang.

Time ni tengah tunggu turn nak thumb print. Masa ni aku baru lepas habis cuti maternity. Gemuk kan aku?

Dengan Dato' my big bos

Aku join company ni dari awal tahun 2008. Paling aku ingat ibu aku sanggup temankan aku pergi interview ni. Bos aku siap jumpa ibu aku bagitahu yang aku dah diterima bekerja. Masa tu aku bajet bos aku ni baik gila wei. Tapi tak sangka rupa-rupanya bos aku ni seorang yang sangat cerewet dan agak poyo.

Aku rasa aku adalah orang yang bernasib baik sebab lepas je aku habis belajar aku dah dapat offer kerja. Dan sebelum majlis konvo aku dah dapat beli kereta hasil titik peluh dan usaha aku. Semuanya bermula di tempat aku bekerja sekarang ni. Masa tu gaji aku kecik je. Dengan status fresh graduate berapa sen sangat gaji aku dulu. Tapi aku tetap mahu terus kerja kat sini dengan target nak cari pengalaman. Alhamdulilah lama-kelamaan tu adalah naik sikit gaji aku tu. Berkat kesabaran aku kot.

Tapi untuk bertahan kat sini bukan mudah seperti yang di sangka. Macam-macam aku tempuh. Kena marah, kena maki, dan pernah jugak kena hina dengan bos. Kadang-kadang tu kena marah atas perkara yang tak logik di terima akal. Aku jugak adalah mangsa diskriminasi! Aku tak pernah menangis depan bos. Aku akan tahan dulu rasa sebak aku dan selalunya aku akan masuk dalam toilet. Dalam toilet baru aku akan menangis sepuas-puas hati aku.

Contohnya hari tu, aku ada selisih faham dengan bos aku. Puas aku pertahankan diri. Tapi dah namanya pun bos kalau dia salah pun dia tetap cakap diri dia betul. Pastu bila dah marah aku kaw-kaw, tiba-tiba dia nak buat baik dengan aku pulak. Siap tanya kawan aku ‘Nurul marah saya ke Joanne?’ Motif? Aku tak sukalah kalau dah terang-terang aku tak salah tapi ada orang nak cari pasal dengan aku. Terus mood kerja ke laut. Sejak tu aku tak nak pandang muka bos aku. Agaknya bos aku pun perasan. Lantaklah situ. Ada aku kisah ke bos? Eh eh dah jadi bekas majikan aku lah. Haha.

Inilah manager department aku yang baik gila, Mr Tong

Bukan mudah kalau kerja di sektor swasta macam aku ni. Lagi-lagi kalau dapat bos yang cerewet macam bos aku ni. Eh tapi manager department aku baik gila. Salah-satu sebab aku masih bertahan kat sini pun sebab adanya seorang manager yang baik. Cuma bos besar je yang cerewet. Semua kerja kena perfect. Macamlah staff dia ni robert dan ada kuasa magik. Semua kerja kena siapkan dalam masa yang cepat. Tak ada istilah nak mengular atau nak tangguh-tangguhkan kerja. Datang lewat sikit dah kena warning letter. Buat salah sikit pun dah kena warning. Pagi-pagi masuk kerja bukak komputer terus kena buat kerja. Kadang-kadang tu dah tapau breakfast nak makan kat office tapi makan pun dalam keadaan kelang-kabut. Sebab tak mahu dikatakan ambil kesempatan melengah-lengahkan masa bekerja. Kadang-kadang tu aku rimas jugak situasi bekerja macam ni. Tak ada kebebasan langsung. Tapi inilah protokol cara kerja di tempat aku ni.


Hari sabtu kami bekerja. Masa ni sibuk nak ambil gambar sebab bos tak ada kat office

Tempat kerja aku ni kaum melayu dan india tak ramai. Paling ramai kaum cina. Jadi bahasa komunikasi kat tempat kerja aku ni 70% adalah dalam bahasa inggeris. Mula-mula tu kekok jugak. Lama-kelamaan tu dah biasa. Itu adalah satu cabaran dan peningkatan buat diri aku. Tapi nasib baik dalam department aku ni ada sorang kawan melayu. Jadi aku dengan kawan aku ni bantai cakap melayu je kalau berborak. Cuma secara rasminya kalau dengan bos, orang atasan dan kawan-kawan seangkatan yang lain kami banyak berkomunikasi dalam bahasa inggeris berbanding bahasa melayu. Sebenarnya seronok jugak kerja bercampur dengan pelbagai kaum ni. Agak meriah. Cuma kadang-kadang tu teringin nak kerja dalam suasana yang ramai staff melayu. Rasanya lagi meriah kot lagi-lagi kalau nak raya. Feel nak raya tu rasa lebih sikit kot.

Kalau bekerja di sektor swasta, pengiraan bonus dan pemberian increment bergantung pada prestasi kerja seseorang. Tapi kat tempat aku ni agak diskriminasi sikit. Jadi agak berat sebelah dalam bab pemberian bonus dan increment. Tapi Alhamdulilah walaupun tahun ni nama aku tak tersenarai dalam pemberian bonus dan increment tapi aku merasa jugak duit bonus dan increment beberapa kali. Sekali bonus kat tempat aku boleh sampai 3,4 bulan setahun. Ada sekali tu aku dapat bonus sampai dua kali dalam setahun. Masa tu memang masyuk gila lah. Itulah salah-satu kelebihan kalau kerja swasta.

Bila dah beberapa tahun aku bekerja di sektor swasta ni, kadang-kadang hati tu teringin jugak nak beralih angin kerja kat sektor kerajaan pulak. Cuma aku tak tahu macam mana cara kerja dan tahap tension bekerja kerajaan ni. Tapi bagi aku yang dah bertahun-tahun bekerja dalam situasi kerja yang sangat protokol dan menghadapi tahap tension yang agak tinggi, jadi agak biasa bagi aku nak tempuh keadaan yang agak mencabar dalam situasi bekerja ni. Nasib baik aku tak kerja banking line macam adik aku. Hampir setiap hari adik aku mengamuk mengadu hal kerja. Macam susah je kerja bank ni ye? Orang cakap gaji besar, tanggungjawab terhadap kerja pun tentulah besar. Nak pergi toilet pun fikir 2,3 kali wei kalau kerja tengah melambak.

Konon-konon je buat busy. Sebab bos ada time ni :D


Masa ni tengah busy sebenarnya. Tengok muka aku pucat gila kan?

Kalau kerja kerajaan ni tak boleh demand gaji kan? Itu yang sebenarnya buat aku rasa berat hati nak kerja kerajaan ni. Tapi jauh di sudut hati aku ni kadang-kadang tu teringin jugak sebab ibu aku cakap kerja kerajaan akan dapat pencen bila kita dah tua nanti. Tapi sekarang ni bukan mudah nak kerja kerajaan. Aku dah beberapa kali pergi exam kat putrajaya tu tapi tak lulus-lulus pun. Susah gila exam tu. Apa nama exam tu pun aku dah lupa.

Tapi bagi aku tak kisahlah kerja swasta mahupun kerajaan. Janji kita dapat income tu cara halal. Mana-mana kerja ada je tahap tension dalam bekerja. Cuma aku berharap suatu hari nanti aku dapat jugak merasa bekerja di sektor kerajaan. Sebab aku dah letihlah nak menempuh tahap tension yang tinggi dalam bab bekerja ni. Lagi satu aku teringin nak kerja yang ramai staff melayu. Aku nak cuba beralih angin. Itu pun kalau rezeki berpihak kat diri aku.

Ada tips tak macam mana nak kerja kerajaan?
Syok tak?

Alhamdulilah, sekarang ni aku dah bebas dari cengkaman bos aku tu. Dan hidup aku lebih happy dari dulu. Aku beryukur. Terima kasih ya Allah.

Thursday, October 6, 2011

Entri basi : Birthday party Mya Myiesha



Assalamualaikum,

Ini entri basi. Memang cerita ni dah lama sangat aku peram. Sebenarnya aku dah lama tulis entri ni tapi asyik tertangguh-tangguh je nak publish. Sebab hari tu aku agak busy dengan hal kerja dan uruskan bisnes kecik aku tu. Sekarang ni ada masa terluang jadi aku cuba jugak publish mana-mana entri yang dah terperam lama tu. Wish me luck. Ok kali nie aku nak ceritakan tentang birthday party Mya Myiesha anak seorang rakan blogger. Sejak ada anak nie, aku dapat banyak jemputan birthday party dan majlis cukur jambul mahupun aqiqah. Aku memang suka pergi majlis-majlis macam ni. Sebab boleh bawak Raina jumpa kawan-kawan dia. Aku akan cuba hadirkan diri jika ada kelapangan.












Terima kasih Azie atas jemputan majlis ni.

Untuk majlis Mya ni, aku memang agak teruja sikit. Sanggup ambil time off waktu kerja pastu pergi The Curve sorang-sorang nak cari hadiah untuk Mya. Aku jugak nak carikan hadiah untuk Imaan anak si Fad dan baju baru untuk Raina. Sibuk set otak aku nak cari hadiah untuk Mya dan Imaan sampai lupa nak belikan hadiah untuk Cha anak si Dayu. Maafkan aunty ye Cha. Maklumlah tarikh lahir anak-anak diaorang nie dekat-dekat je.









Aku adalah orang terawal sampai kat majlis Mya ni. Datang awal pun sebab adik aku Bani diamanahkan oleh Azie mengambil gambar untuk majlis Mya ni. Jadi memang kena sampai awal. Disebabkan kejar masa, aku pergi pun berasingan kereta dengan Saiful. Nasib baik Saiful jumpa rumah Azie ni. Mula-mula tu Saiful cakap sesat jugak. Tapi Alhamdulilah sebab Saiful dah biasa dengan area Shah Alam, cari-cari akhirnya jumpa jugak.

Aku jumpa ramai blogger kat majlis Mya ni. Tapi ada yang segan aku nak tegur. Takut diaorang tak kenal aku pulak. Aku bukannya popular pun. Hehe. Aku jumpa Diah dan Amy. Aku baca blog diaorang yang terkenal dengan blog hal persiapan perkahwinan dulu. Tapi segan nak tegur. Jadi aku cuma sengih-sengih macam kerang busuk je kat diaorang.











Eh ada jugak tegur Amy. Itupun sebab Raina nak ambil soother si Anya. Kebetulan soother MAM Anya tu sama macam soother lama Raina. Jadi Raina ingat itu soother dia. Menangis-nangis Raina nakkan soother Anya.

Akhirnya aku dapat jumpa dengan Hanie. Aku baca blog Hanie nie dari dia belum kahwin rasanya. Oh Hannah sangat putih melepak. Geram tengok Hannah. Aku jugak jumpa dengan Nadd. Baru kenal dan baca blog Nadd sebenarnya. Tapi macam dah lama kenal. Sebab Nadd ni peramah orangnya. Siap dukung si Khadra yang tembam tu. Nasib baik Raina okeh je bila tengok mama dia dukung baby lain. Hehe.

Aku tengok Mya happy sepanjang majlis berlangsung. Jadi aku tahu Mya mesti tahu semua orang sedang meraikan sambutan hari lahirnya. Walaupun Mya dah besar nanti mesti dia tak ingat tentang majlis sambutan hari lahir yang pertama dia. Tapi aku pasti apabila dia melihat gambar-gambar ni, dia mesti tersenyum. InsyaAllah.