Belanja Raina Raifa ais krim

Tuesday, September 10, 2013

Keadaan rumah di hujung minggu

Aku tengah rajin nak update blog ni. Makin bersemangat pulak bila aku tengok amount kat account nuffnang aku bertambah. Padahal aku baru je cashout nuffnang hari tu. Bila buka balik account nuffnang, tengok account yang dah zero tu dah ada duit balik. Wow! terus semangat nak update blog. Harap-harap cheque nuffnang tu sampai sebelum aku pergi holiday nanti. Boleh buat shopping atau makan seafood time holiday nanti. Tulis macam banyak benau amount duit nuffnang aku tu kan? Hahaha. Tak banyak pun. Sikit je. Bolehlah kalau nak buat shopping barang yang murah-murah.

Aku selalunya rajin mengemas rumah time hujung minggu je. Itu pun tengok mood aku. Kalau hari bekerja memang jarang-jarang sangat aku kemas rumah. Sampai rumah pun dah lewat. Tak ada maknanya balik kerja tu aku nak mengemas rumah. Kecuali datang mood rajin aku, adalah aku mengemas rumah. Itu pun aku buat gitu-gitu je.

Bila ada anak kecik ni, normallah rumah kita bersepah sana sini. Puaslah aku nasihat Raina, kalau nak main tolong jangan sepahkan semua barang-barang dia. Raina selalunya akan jawab "ok bos" "baik bos" takpun dia jawab "baik cikgu". Apasal entah anak dara aku suka jawab macam tu. Tapi biasalah budak kecik kan. Kita punyalah pesan bersugguh-sungguh tapi sekejap je dia dengar arahan kita. Tak lama tu siaplah bersepah rumah dengan barang-barang dia.

Masa ni, aku kalau tengok keadaan rumah bersepah sangat memang aku akan tegur jugak Raina. Sebab aku memang jenis cepat rimas bila tengok rumah bersepah. Perangai aku kalau Raina nak main-main pun barang-barang mainan dia biarlah bersepah kat satu sudut atau satu tempat je. Tapi Raina punya perangai kadang-kadang dia suka sepahkan barang-barang dia merata-rata tempat. Tapi pandai pulak tu kalau tengok mama dia dah mula membebel, cepat-cepat dia kemas balik. Hahaha.




Gambar-gambar kat atas ni antara contoh bila Raina dapat sepahkan semua barang-barang mainan dia. Selalunya aku suruh dia main dalam bilik dia je kalau dia nak sangat main semua barang-barang mainan dia. Bukan apa senang aku nak mengemas balik. Kadang-kadang kasihan jugak aku kat Raina ni. Aku selalu membebel-bebel kalau dia sepahkan barang. Jadi bila hari minggu tu, selalunya aku bagi kelonggaran untuk dia sepahkan barang-barang mainan dia.

Bila fikir-fikir balik, kita dapat spent time dengan anak lebih masa time hujung minggu atau hari bercuti je selalunya. Time hari bekerja kita sampai rumah dah kepenatan. Selalunya jarang dapat spent time lebih masa dengan anak kita. Tapi itulah, kadang-kadang yang buat aku membebel-bebel dengan Raina ni, sebab sekarang dia dah pandai nak conteng dinding, conteng meja makan, conteng floor lamp Ikea kesayangan aku dan macam-macam.

Memang aku cuak bila aku tengok barang-barang dalam rumah dia nak conteng. Sebab apa, kebanyakan barang dan perabot dalam rumah aku berwarna putih. Bila Raina conteng guna pen atau pensil color memang jenuh aku nak sental bersihkan. Walaupun barang dan perabot aku bukanlah yang jenis mahal-mahal tapi aku tetap cuak bila tengok hasil contengan Raina kat mana-mana barang atau perabot aku tu. Terus rasa macam nak beli baru. Tapi aku bukan orang kaya semua nak beli baru. So gigihlah aku sental bersihkan hasil contengan Raina.

Dulu Raina memang takut nak conteng apa-apa barang. Sebab aku dah pesan awal-awal. Tapi lately dia punya perangai dan meragam dia makin menjadi-jadi. Dah pandai menconteng. Bila kita tegur, Raina dah pandai memberontak pastu nanti menangis. Aku kalau tengok Raina menangis memang terus cairlah hati aku. Hati mak budak kan? Nanti aku pun pujuk.

Tapi bak kata ibu aku, budak-budak kecik macam Raina ni mana lah dia tahu sangat benda tu adalah satu kesalahan. Biasalah budak-budak kan? Jadi aku pun cubalah bersabar dan cuba anggap Raina masih kecil dan masih dalam dunia dia yang suka bermain. Jadi normallah tu kan bila budak-budak bermain sepah sana sini dan kadang-kadang suka menconteng. Jadi aku sebagai mak budak kenalah bersabar

Monday, September 9, 2013

Fesyen untuk perempuan mengandung

Bila aku dah bagitahu umum tentang keadaan diri aku yang sebenar ni, maka senanglah aku nak tulis apa-apa entri tentang kandungan aku dan hal-hal berkaitan dengan ibu mengandung. Sebelum ni, ada je idea nak tulis entri tentang hal-hal macam ni tapi disebabkan kesihatan aku pun masa tu tak berapa stabil dan aku belum bagitahu umum, jadi aku tangguhkan dulu idea menulis tu.

Dulu time mengandungkan Raina, aku rajin update tentang perkembangan baby dalam perut, keadaan aku dan sebagainya kat blog ni. Jadi untuk adik Raina ni, kenalah aku berlaku adil. Cuma rajin dengan tak rajinlah nak menulis tu. Harap-harap aku rajinlah.

Sejak perut aku dah mula ke depan ni, aku selalu terfikir-fikir aku nak pakai baju apa supaya aku tak kelihatan kembang semacam dan aku nak kelihatan bergaya walaupun tengah pregnant. Perghhh kemain aku berangan. Hahaha. Pada hal aku dah mula kembang sana sini okeh. Aku ni dahlah memang sedia maklum kembang taklah kurus mana pun dulu. Jadi bila pregnant automatiklah aku makin kembang.

Yang aku perasan, hidung aku dah mula kembang. Dulu masa mengandungkan Raina, hidung aku memang kembang kemain okeh. Siap ada garisan kat hidung. Kali ni aku perasan bila kandungan aku dah mencecah 5 bulan ni, hidung aku dah mula nak mengembang. Sebelum ni aku perasan jugak hidung aku ni dah mula nak kembang. Tapi aku nak sedapkan hati, aku cakap dalam hati maybe perasaan aku je kot. Tapi bila Saiful pun dah tegur bab hidung aku dah mula kembang, memang sahlah hidung aku dah mula kembang. Bertabahlah Nurul.

Kaki aku pun aku tengok ada potensi nak mula bengkak ni. Masa mengandungkan Raina dulu memang kaki aku membengkak macam belon. So sekarang aku perasan dah ada potensi nak bengkak cuma tak ketara lagi.

Bila dah ada simptom-simptom pembesaran anggota badan, mulalah aku berfikir nak pakai baju cantik-cantik. Kekonon nanti taklah orang perasan aku kembang semacam kalau aku pakai baju cantik-cantik sepanjang aku pregnant ni. Kemain aku berangan. Realitinya aku macam biasa je. Pakai baju biasa-biasa je pun. Tak adalah nak beli baju mahal-mahal. Semuanya pun biasa-biasa saja.

Gambar 1


Gambar 2

Gambar 3

Gambar 4

Gambar 5

Gambar 6

Sebenarnya, aku memang tak suka pakai baju mengandung yang jenis ada tali ikat belakang tu. Kalau ada baju yang cantik kat mata aku, tapi ada tali, aku akan cuba mix dengan cardigan ke, jacket ke atau aku mix dengan seluar yang nampak lebih modern. Begitulah aku. Time mengandungkan Raina dulu aku banyak pakai maxi dress je. Aku suka pakai maxi dress. Sebab lepas bersalin kita masih boleh pakai maxi dress tu so tak ada pembaziran kat situ. Sekarang ni pun aku lebih selesa pakai maxi dress.

Aku masih sarung seluar. Kalau nak tahu, aku masih sarung seluar jenis jegging yang berwarna-warna. Kadang-kadang selamber je aku pakai seluar warna kuning lah warna hijau lah pergi office. Asalkan aku selesa. Tapi serius aku rasa masih selesa. Kalau dah tak selesa nanti, barulah aku beli seluar jenis palazzo.

Aku sukalah orang pregnant yang pakai  baju berfesyen-fesyen macam gambar-gambar kat atas ni. Cantik dan comel je aku tengok. Kalau aku kurus tak kembang semacam mungkin aku pun akan cari baju-baju macam dalam gambar-gambar kat atas tu. Tapi disebabkan aku pun dah mula mengembang sana sini, aku tak naklah beli baju dan seluar jenis ketat-ketat dan singkat macam tu. Segan okeh. Hahaha.

Aku paling suka gambar yang no 1 tu. Sempoi je pakai kemeja dan jenis seluar legging. Tapi kalau aku pakai macam tu tak sesuailah kan? Pakai tudung pastu nak pakai seluar jenis legging pulak. Macam tak kena dengan konsep orang bertudung pulak. So sekarang aku banyak pakai macam dalam gambar no 6 tu. Pakai maxi dress. Still pakai seluar tapi selalunya baju aku tu jenis labuh tutup punggung.

Kalau boleh nak beli maxi dress dan baju-baju yang cantik dan selesa lagi. Tapi tak nak beli yang mahal-mahal. Kalau boleh nak harga yang berpatutan je. Tapi aku rasa macam payah sangat nak cari yang memenuhi citarasa aku. Atau aku yang cerewet? Mungkin kot. Sebab aku nak cari jenis pakaian yang kelihatan aku tak nampak kembang semacam gituuu.

Ok dah panjang sangat entri ni. Alhamdulilah kesihatan makin okeh tu yang laju je menaip. Nanti kalau rajin aku update lagi ye

Thursday, September 5, 2013

Assalamualaikum, saya dah 5 bulan dalam perut mama saya

Sekarang saya dah berusia 5 bulan dalam perut mama saya


Assalamualaikum
 
Lama aku cuba mengumpul kekuatan untuk menulis tentang hal ni kat blog. Tapi entah kenapa aku rasa macam tak bersedia nak tulis dan bagitahu apa yang aku simpan selama ni. Sebenarnya aku tak pernah pun bagitahu hal ni kat FB mahupun twitter.

Ok, aku nak bagitahu tentang keadaan diri aku. Kini aku pregnant dan usia kandungan aku telah pun genap 5 bulan. Syukur Alhamdulilah kerana Allah S.W.T memberi aku peluang sekali lagi untuk merasa keindahan ibu mengandung dan menambah zuriat.

Aku nak minta maaf kepada sesiapa yang ada bertanya soalan berkaitan hal ni tapi aku tidak pernah nak menjelaskan secara terang. Aku bukan nak sorokkan berita gembira ni. Tapi aku tak mahu menghebahkan berita gembira ni pada usia kandungan aku di peringkat awal dan mahu tunggu kandungan aku betul-betul kukuh. Dan sebab lain, sebelum ni kesihatan aku betul-betul tak mengizinkan. Aku mabuk agak teruk pada awal kandungan. Sebenarnya, sekarang ni pun kesihatan aku masih belum stabil sepenuhnya.

Sebenarnya aku tak sangka jugak aku pregnant. Sebab aku ni kadang-kadang cakap je dah ready tapi sebenarnya dalam hati tak ready lagi. Kadang-kadang teringin sangat nak pregnant bila tengok kawan-kawan sekeliling yang pregnant dan dah tambah anak. Tapi kadang-kadang tu, secara tiba-tiba aku rasa macam tak ready. Tapi sampai bila aku tak nak ready kan? Sedangkan umur aku pun bukan muda lagi pun.

Bila aku perasan period aku lambat pada bulan May yang lepas, aku boleh rileks lagi. Sebab memang selama ni period aku tak berapa teratur. Kadang-kadang lambat. Kadang-kadang cepat. Tapi bila aku perasan hampir seminggu period tak datang-datang, aku pun jadi cuak.

'Eh aku pregnant ke?' 

Kebetulan memang ada UPT test kat rumah. Jadi masa cuti hujung minggu tu, aku pun test. Hasilnya sah aku pregnant. Agak terkejut jugak. Tapi bila fikir-fikir balik Alhamdulilah Allah S.W.T nak bagi aku rezeki anak. Raina pun dah besar. Memang sesuai sangat aku menambah anak. Saiful orang paling happy sebab dia memang nak aku pregnant dah lama kot. Tapi aku je kadang-kadang tu rasa tak ready lagi. Tapi sekarang aku happy sangat dan automatik jadi ready nak beranak lagi walaupun ada rasa takut nak beranak.

Pregnant kali ni agak berbeza sikit. Dulu time aku mengandungkan Raina, aku punyalah cergas dan agak lasak. Kali ni aku agak lembik. Pening kepala tahap yang boleh buat aku menangis. Boleh dikatakan aku kerap menangis sebab tak tahan sangat dengan rasa sakit pening kepala ni. Rasa loya yang agak teruk sampai entah berapa kali aku muntah teruk. Dulu time mengandungkan Raina, aku rileks je tak muntah. Tapi kali ni boleh tahan jugak aku muntah teruk cuma taklah hari-hari aku muntah. Sebab kadang-kadang tu aku jenis suka tahan-tahan nak muntah. Paling teruk aku mudah rasa nak pitam. Entah berapa kali aku hampir jatuh nak pitam masa beli barang dapur dan bawak Raina shopping raya hari tu.

Aku jugak tak ada selera nak makan. Masa bulan puasa hari tu, paling merundum selera makan aku. Ambil suku nasi letak kat pinggan pun belum tentu aku boleh habiskan. Masa tu memang sedih sebab kita  bersungguh-sungguh nak puasa tapi tak ada selera nak makan. Tapi bila time raya hari tu tiba-tiba aku dah ada selera makan. Happy sangat wei sebab dah ada selera makan. Hahaha. Oh ye, Alhamdulilah bulan puasa hari tu aku dapat puasa penuh. Walaupun aku muntah teruk, loya, pening dan rasa nak pitam yang agak teruk tapi Alhamdulilah dapat jugak aku puasa penuh.

Pregnant kali ni jugak aku ellegic nak hadap FB. Twitter boleh lagi aku hadap. Kalau FB memang ellegic. Tiba-tiba rasa mual, loya nak muntah. Baru-baru ni je aku perasan aku dah boleh nak hadap FB semula. Lagi satu aku ellegic shopping mall. Masa aku mabuk teruk hari tu, siapa yang ajak aku pergi mall, jangan harap aku nak pergi mall. Aku kan peminat IKEA. Tapi siapa ajak aku pergi IKEA pun aku tak ingin nak pergi time mabuk hari tu. Masa bawak Raina shopping raya hari tu, aku masih ada lagi rasa tahap menyampah nak jejak mall tapi aku gagahkan jugak pasal nak bawak anak shopping raya. Tapi lepas raya ni, aku perasan aku dah boleh jejak mall. Yeahhh rindu nak pergi IKEA wei.

P/s : Semoga Allah S.W.T memudahkan aku mengalami proses mengandung kali ni dan melahirkan bayi di dalam kandungan ini dengan cukup sifat , sempurna, comel, beriman juga dipenuhi dgn sifat-sifat yang terpuji. InsyaAllah

Monday, September 2, 2013

Dari Hati (8) : Hati mak budak


Sejak aku menjadi mak budak, hati aku memang cepat tersentuh. Benda atau hal yang kecik-kecik pun aku boleh cepat tersentuh. Aku mengaku dulu aku memang seorang yang cukup sensitif. Mudah menangis. Tapi selalunya aku menangis secara sorok-sorok. Menangis dalam bilik air atau dalam bilik aku contohnya. Kecuali kalau dah tak tahan sangat memang aku akan menangis kat mana-mana je pun. Sebab itu ahli keluarga aku atau Saiful sendiri cakap aku ni cepat terasa hati. Sikit-sikit nak menangis. Sejak jadi mak budak perangai aku makin menjadi-jadi. Tengok drama sedih pun aku boleh teresak-esak menangis. Muka je nampak garang tapi hakikatnya hati aku lembut macam tisu.

Semalam aktiviti aku agak padat. Pagi tu, hantar Raina pergi weekend class. Lepas tu ikut Saiful pergi open house. Petang aku baru balik rumah. Tapi Saiful still kat open house belah family dia. Dia kalau bab makan memang agak rajin. Tolong apa yang patut kat open house family dia. Sambil tolong sambil makan. Hahaha. Itulah perangai Saiful. Aku je balik awal sikit pasal tak larat nak tunggu sampai malam. So aku balik rumah berdua dengan Raina.

Bila sampai rumah, Raina bagitahu aku yang dia lapar. Pada hal masa kat open house dia dah makan. Aku bagitahu dia lepas maghrib baru bawak dia keluar makan. Jadi lepas maghrib, selesai solat dan bersiap-siap terus aku bawak Raina keluar makan. Makan KFC je pun. Banyak Raina makan. Nampak sangat anak dara aku tu kelaparan. Lepas makan, aku ajak Raina pergi Giant. Saja window shopping. Malas nak balik rumah awal-awal.

Sampai Giant, Raina macam biasa dia mesti tanya aku soalan cepumas.

'Mama, nak belikan Nena baju baru ye?
'Mama,tak nak belikan Nena baju baru ke?'

Aku tengok Raina ni boleh tahan jugak suka bershopping. Sebijik ikut perangai aku. Kalau bawak dia pergi shopping mall atau mana-mana sekali pun selalunya mesti ada barang atau benda baru untuk dia. Selalunya baju ke kasut ke mahupun buku baru. Tak kisah apa-apa pun. Sebagai mak budak, soalan macam ni pun dah cukup buat aku tersentuh. Automatik aku teringat janji-janji aku semasa Raina masih dalam perut aku lagi. Aku selalu bagitahu dia yang aku akan cuba buat yang terbaik untuk dia. Kalau aku mampu aku cuba tunaikan permintaan dia. Bukan nak manjakan anak tak tentu pasal. Tapi perangai aku selagi aku terdaya dan mampu, aku akan cuba tunaikan apa yang anak aku minta. Hati mak budak memang macam ni kot. Tak sampai hati aku nak biarkan anak aku teringin sesuatu tapi aku tak cuba usaha untuk dapatkan untuk dia. Kalau aku tak mampu nak tunaikan permintaan Raina, aku akan terus-terang je dengan dia.

Jadi semalam semasa kat Giant, bila Raina minta belikan baju baru, aku sebagai mak budak mestilah bersetuju dengan permintaan dia. Selalunya kalau kat Giant, aku belikan baju basahan Raina untuk kat rumah je.  Sebenarnya boleh dikatakan tiap-tiap bulan memang aku belikan Raina baju basahan untuk kat rumah. Tapi Raina ni jenis perangai cepat jemu dengan sesuatu barang. Memang ikut perangai aku lah tu. Sebab itu dia selalu tanya soalan cepumas hal-hal berkaitan dengan shopping. Bila aku tengok Raina happy, aku pun turut rasa happy. Rasa happy sangat bila tengok Raina tersenyum-senyum happy.

Dalam kereta, on the way nak balik rumah, Raina betul-betul buat aku tersentuh dengan kata-kata dia.

'Mama, terima kasih beli baju baru Nena'

Kata-kata Raina tu betul-betul buat hati aku terharu. Ucapan terima kasih dari anak untuk mamanya memang aku hargai sangat-sangat. Tiba-tiba aku rasa nak menangis sebab terharu sangat. Tapi aku kawal perasaan aku. Semoga Raina sentiasa hargai dan ingat jasa-jasa orang yang membesarkan dia dengan penuh kasih sayang