Belanja Raina Raifa ais krim

Tuesday, December 30, 2014

Semuanya tentang tahun 2014

Masing-masing cerita perihal perjalanan tahun 2014. Aku pun nak tulis jugak perihal perjalanan aku untuk tahun 2014 ni. Bagi aku tahun 2014 adalah tahun yang biasa-biasa saja bagi aku. Sama macam tahun-tahun sebelumnya.  Ada cerita-cerita yang tak best. Dan ada cerita-cerita yang best.

Bagi aku, cerita paling best untuk tahun 2014 mestilah perihal kehadiran Raifa dalam hidup aku. Sejak hadirnya Raifa, aku rasa hidup aku lebih happy walaupun ada hal-hal lain yang buat aku sedih tapi aku tetap rasa happy dengan kerenah anak-anak aku. Kehidupan aku berubah sama sekali. Dari anak sorang dan sekarang dah ada anak dua orang. Rasa hilang penat tengok anak-anak ada depan mata. Walaupun rasa penat lain macam tapi aku happy. Sungguh aku happy. Terima kasih Ya Allah atas kurniaMu ini.

Lepas tu, datang lagi berita gembira dalam hidup kami sekeluarga. Saiful dinaikkan pangkat, gaji dan elaun. Walaupun pangkat biasa-biasa saja tapi aku tetap rasa macam magic dalam kehidupan kami sekeluarga. Aku percaya semua ni rezeki anak-anak. Alhamdulilah berita gembira ni memberi kesan yang baik dalam aliran kewangan kami. Sekali lagi aku nak berterima kasih Ya Allah atas kurniaMu ini.

Bila ada cerita yang best mana mungkin semuanya akan best sentiasa sepanjang tahun. Mesti ada cerita yang tak best jugak bukan? Cerita paling tak best untuk tahun 2014 ni, berkaitan hal kerjaya aku. Baru-baru ni aku ada sedikit krisis dengan president kat company aku. Aku anggap isu ini adalah isu paling terburuk sepanjang aku join company ni. Sebenarnya dah lama aku pendam hal-hal tak best ni sejak aku join company ni dari tahun 2011. Tapi aku cuba bertahan sehingga sekarang. Tabah jugak aku ni harung macam-macam hal tak best sampai boleh bertahan hingga sekarang kat company ni. Aku tak tahu sampai bila aku boleh bertahan dengan corak dan cara kerja orang Korea yang aku boleh kategorikan "sangat teruk" ini. Aku selalu fikir aku kat sini agak mewah dengan elaun yang di beri. Offer gaji pun lebih baik dari company sebelum ni. Mungkin sebab itu aku bertahan kot. Tapi sejujurnya aku dah tak happy kerja kat sini. Hari-hari datang kerja rasa macam terpaksa je. Misi aku untuk tahun 2015 adalah untuk mencari hala tuju baru untuk kerjaya aku yang tak seberapa ini. Semoga dipermudahkan. InsyaAllah.

Tahun 2014 jugak Raina jejak kaki ke sekolah tadika sepenuhnya. Teringat aku dengan  perut sarat tunggu masa nak bersalin je masa tu ambil cuti beberapa hari semata-mata nak pantau Raina kat sekolah dan pantau Raina naik van sekolah. Mak budak sangat aku ni semua benda pun aku nak risau. Alhamdulilah Raina suka pergi sekolah. Aku tak banyak masalah melibatkan perangai Raina sejak Raina ke sekolah ni. Kecuali sesekali Raina malas bangun pagi. Tapi tak selalu. Kadang-kadang. Hahaha. 

Tahun 2014 jugak target aku untuk beberapa barang yang lama aku nak sangat dapat aku beli. Walaupun lepas beberapa tahun, baru dapat beli tapi aku bersyukur sebab akhirnya aku dapat apa yang aku nak. Tak payahlah aku mention kat sini barang apa yang aku dapat beli  tu. Kemain kau Nurul. Hahaha.

Sejujurnya sekarang aku tengah tak happy. Semuanya berkaitan hal kat tempat kerja. Itu je yang aku boleh cakap. Apa-apa pun, aku rasa aku kuat demi anak-anak. Anak-anak adalah kekuatan aku. Semoga tahun 2015 tahun yang buat aku happy di tempat kerja. Tahun yang happy dalam kehidupan. InsyaAllah semoga dipermudahan

Kekuatan aku

Wednesday, December 17, 2014

Entri ketika busy melampau : Holiday 2014

Perghhh dah bulan December wei. Berabuk blog aku. Mana semangat aku yang hari tu kemain aku kabo nak rajin update blog ni?. Sorry, kebelakangan ni aku betul-betul busy. Tak tipu ni. Memang busy melampau. Maklumlah hujung tahun memang banyak report nak kena closing. Nak appraisal, nak siapkan report untuk increment dan bonus bla bla bla. Macam-macam lagi. 

Hari ni tiba-tiba aku terasa nak layan blog dan baca blog kawan-kawan seperjuangan. Kawan seperjuangan tu. Hamboiii ayat kemain lagi. Hahaha. Aku tengah stress pun ye jugak ni. Asyik mengadap computer je. Itu yang layan blog. Ok ambil masa sikit nak update blog secara laju-laju okeh. Group whatsapp pun tengok sambil lalu then tiba-tiba aku menyelit menyampuk geng blogger borak. Kadang-kadang aku terpaksa skip apa kawan-kawan aku borak. Tak boleh nak lepak lama sangat dalam group waktu kerja sekarang ni. Sebab kan dah nak keluar bonus dan increment. Kenalah aku jadi baik sikit. Tak bolehlah nak pegang hp je kan? Hahaha. Sekarang tiap-tiap hari ada meeting. Bos nak tahu progress kerja kita setiap hari. So kenalah aku jadi pekerja yang berdidikasi. Hahaha.

Ok aku nak cerita ni, minggu lepas aku pergi Johor. Saja ambil cuti pergi bawak anak-anak berjalan. Sebenarnya ini plan last minute bagi aku. Sebab plan asal, patutnya aku dan Saiful dah setuju nak pergi Cameron Highland. Tiba-tiba beberapa minggu sebelum gerak ke Cameron Highland, time tu aku tengah lunch, Saiful whatsapp ajak pergi Johor. Apalagi aku pun setuju lah. Aku okeh je asalkan pergi jalan-jalan. Lagipun boleh pergi Danga Bay dengan JPO. Aku suka okeh. Hoi aku kena bahan dengan adik-adik aku okeh sebab nak pergi Johor, salah-satu tempat aku nak pergi sangat ialah Danga Bay. Lawak okeh. Bukan apa dari pregnant time Raina aku teringin nak jejak kaki kat Danga Bay. Padahal masa pregnant time Raina tahun 2009 tu, aku pergi Johor jugak. Aku pergi ikut Saiful dan family dia masa tu ada nak uruskan hal apa entah. Tapi masa tu kitaorang tak singgah Danga Bay pun. Lantaklah situ kena bahan dengan adik-adik aku. Yang penting aku dah jejak Danga Bay. Gittewww. Dan aku dah jejak kaki kat JPO. Akhirnya jejak jugak aku kat JPO. Terus aku jakun bila sampai JPO. Orang lain dah berkali-kali jejak JPO tak hairan pun Nurul. Hahaha.

Nak bawak anak-anak naik kapal terbang tahun ni macam agak payah sikit. Sebab Raifa kecik lagi. Aku macam tak confident nak bawak Raifa yang masih kecik lagi naik kapal terbang. Walaupun Raina asyik berzikir nak naik kapal terbang. So dah kabo Raina awal-awal, tahun ni kita holiday tak naik kapal terbang macam tahun-tahun lepas ye. Nasib baik Raina faham. Lagipun Raina dah teruja bila aku dan Saiful dah janji nak bawak dia pergi Hello Kitty Town kat Nusanjaya, Johor tu.

So ke Johorlah kami anak-beranak berholiday tahun ni. Oklah nanti aku rajin aku update cerita panjang lebar ye. Eh tapi tak janjilah. Kot aku pemalas nak update ke? Macam kisah holiday yang lepas-lepas sampai ke sudah hah aku tak update. Punyalah pemalas kan? Hahaha.

Ok aku nak sambung buat kerja ni. Meh aku belanja satu gambar kami anak-beranak kat Hello Kitty Town ni. Tapi tak nampak muka Raifa pulak. Sebab Raifa duduk dalam carrier. Tapi still gambar kami anak-beranak. Kesimpulannya aku laki bini rasa seronok bila anak-anak hepi bila kami bawak pergi holiday ni walaupun holiday dalam Malaysia je. Lepas ni bolehlah plan nak pergi USS kalau ada rezeki. InsyaAllah. Dah lama okeh aku plan nak pergi USS ni. Tahun lepas plan macam nak pergi USS ni tapi aku tengah pregnant so tukar pergi Langkawi. So kena postpone. Tahun ni tiba-tiba Saiful ajak pergi Johor pulak. So postpone lagi plan ke USS tu. Harap lepas ni plan impian aku ni menjadi. InsyaAllah. Takpe aku memang suka berangan dulu. Berangan tu kan free. So mari kerja sekuat-kuatnya kumpul duit boleh pergi holiday lagi. Ok nak sambung buat kerja. Nah gambar kami anak-beranak.

Taraaaaaaa

Hello Kitty Town
Nusanjaya, Johor Bahru

Monday, November 17, 2014

Persediaan solid food Raifa Evaqaleefa


Walaupun Raifa puteri kedua aku, keterujaan menyediakan solid food untuk Raifa tetap sama dengan tahap keterujaan masa aku menyediakan solid food Raina dulu. Bezanya dulu aku kurang ilmu jadi tak banyak sangat menu yang aku pelbagaikan untuk Raina. Aku jugak tak beli satu pun food processor semasa zaman Raina mula makan solid food dulu. Semuanya aku pakai menual dengan melenyek guna penapis. Sejujurnya aku lagi suka tekstur yang terhasil dengan cara melenyek guna penapis. Aku rasa lebih cantik tekstur food yang terhasil. Tak percaya? Cubalah.

Tapi, untuk Raifa, aku memang beli baby food processor. Memandangkan aku terkejar-kejar masa sejak menjadi mak beranak dua ini, jadi aku memang memerlukan baby food processor. Pagi-pagi aku kena kejar masa nak siapkan Raina ke sekolah, nak siapkan Raifa, nak siapkan bekalan susu EBM Raifa dan banyak lagi kerja yang membuatkan aku terkejar-kejar masa nak buat semua tu. Aku jenis masak solid food Raifa setiap hari sebab aku suka yang fresh. Jadi food processor memang penting untuk aku sekarang ni dalam penyediaan solid food Raifa. Cuma sesekali je kalau aku rajin memang aku lenyek guna penapis. Sebab aku suka penghasilan tekstur yang terhasil tu.

Aku beli baby bullet kat Lazada sebagai baby food processor pertama yang aku guna. Aku akui memang best baby bullet ni cuma baby bullet ni tak ada function steamer. Tapi untuk pengetahuan, baby bullet aku sekarang ni dah sengal-sengal ayam. Tak tahu mana silapnya. Aku laki bini pakai ganas sangat atau sebab lain. Tapi ada kenalan di FB bagitahu baby bullet memang tak tahan lama. Baby bullet bukanlah baby food processor yang tahan lasak. Memang cepat rosak atau sengal-sengal ayam. Hahaha. Jadi aku ni jenis malas fikir, aku terus beli food processor baru iaitu shake and take blender. Ok shake and take blender ni pun best. Ringan je macam baby bullet. Ikutkan hati aku nak sambar baby food processor yang canggih sikit macam Beaba babycook atau Avent steamer and blender ke. Tapi sebab mahal tak payahlah aku nak membazir beli. Pakai je yang jenis murah-murah. Sebab fuction tetap sama nak blend makanan je pun. Cuma tak ada fuction steamer dan function yang lain-lain macam reheat dan defrost. Takpelah untuk aku function yang boleh blend makanan tu lebih penting. Hahaha.


Disebabkan keterujaan aku menyediakan pelbagai menu Raifa, aku rajin gugel sana sini untuk mempelbagaikan menu Raifa. Raifa masih makan puree walaupun sekarang dia dah makan bubur nasi dan lain-lain menu yang di blend. Raifa sangat enjoy dengan puree dan bubur nasi dia. Sesekali aku buatkan menu pasta. Kadang-kadang aku sanggup habiskan masa lunch hour aku untuk beli bahan-bahan solid food Raifa. Pernah hampir dua jam aku jalan sorang-sorang kat Urban Fresh Setia City Mall semata-mata nak cari bahan yang sesuai untuk Raifa.

Maklumlah untuk umur seusia Raifa aku masih tak kenalkan Raifa dengan sebarang flavor seperti minyak masak, gula, garam atau apa saja flavor. Sedara-upaya aku cuba elakkan sebarang perisa dalam penyediaan makanan Raifa. Adalah sesekali aku bagi Raifa biskut. Contoh macam biskut Heinz tapi aku tengok biskut Heinz tu dah ada sikit kandungan gula dalam biskut tu. Jadi aku jarang-jarang sangat bagi kat Raifa. Mungkin tunggu Raifa besar sikit, bolehlah secara berperingkat-peringkat aku kenalkan Raifa dengan pelbagai flavor yang ada. Buat masa ni semua penyediaan makanan Raifa memang aku tak letak apa-apa flavor. Kebanyakkan aku cuba cari bahan yang original dan organic seperti original dan organic cheese. Macam puree buah-buahan memang asli rasa buah-buahan tanpa di tambah apa-apa perisa. Selalunya aku suka beli pumpkin, manggo, sweet potato, epal, pear, kiwi, avocado dan lain-lain.

Sebenarnya, aku banyak refer pada satu jadual pemakanan baby yang aku simpan dalam Hp aku. Tapi aku taklah skima 100% sangat ikut jadual pemakanan baby tu. Contoh macam kurma yang boleh di beri kepada baby pada usia 7 bulan above. Tapi rasanya aku bagi Raifa rasa kurma pada usia 6 bulan lebih kot. Macam ikan pun aku dah start bagi Raifa rasa yang aku letak dalam bubur dia sekarang ni walaupun dalam jadual pemakanan baby tu bagitahu ikan boleh start pada umur baby 10 bulan. Tapi pada usia Raifa 9 bulan lebih ni aku dah makin kerap bagi Raifa makan bubur atau pasta berserta ikan. Aku suka try and error. Aku tengok Raifa serasi makan baru aku teruskan. Kalau tengok dia tak serasi atau tak suka  baru aku stop bagi. Contohnya ayam. Ayam boleh start bagi baby pada seawal usia 6-8 bulan. Aku pernah bagi Raifa makan bubur nasi letak ayam  tau dulu tapi Raifa tak suka sangat. So aku stop dulu menu ayam. Maybe tunggu dia besar sikit lagi aku boleh try menu ayam ni semula.





Hari tu aku pergi Urban Fresh kat Setia City Mall sebab tujuan utama aku nak cari original dan organic cheese yang sesuai untuk baby. Sebab aku tahu kalau kat Tesco, Econsave, Giant payah nak jumpa yang jenis original, organic dan halal. Lama aku kat tempat cheese. Belek-belek baca kandungan cheese dan aku jumpa cheese yang bersesuaian. Sedia maklum cheese yang original dan organic memang harganya sangat mahal berbanding cheese campuran dan tak asli. Aku beli brand Beqa. Cheese ni original dan halal. Harga boleh tahan tapi isi dalam sikit sangat. Tapi sanggup aku ambil dan terus bayar demi untuk anak.

Oh ye aku dah tersalah beli oat hari tu. Terbeli oat yang campuran bukan yang original dan organic. Kalau brand Quaker oat tu biasa dah campur ada rasa manis kan? Dah tersalah beli jadi tukunlah Quaker oat tu kat rumah. Hahaha. Raina aku tahu sangat bukan minat sangat oat ni. Jadi InsyaAllah next time aku akan pergi cari oat yang original dan organic. Banyak dah list yang aku berangan nak beli ni. Punya teruja nak sediakan solid food untuk anak. Kalau aku buatkan pasta cheese untuk Raifa. Dalam masa yang sama aku buatkan untuk Raina sekali. Aku pun boleh makan sekali. Hahaha.

Raifa masih makan makanan yang di blend halus. Kadang-kadang je aku blend kasar sikit nak bagi ajar dia makan makanan yang sedikit kasar. Sebab Raifa tak ada gigi lagi. So memang aku kena blend makanan dia. Raifa pun suka je makan yang jenis halus dan sedikit kasar. Raifa memang pemakan orangnya. Dia suka makan. Bubur atau puree satu mangkuk tak cukup untuk dia biasanya. Macam kisah semalam, dia menangis sebab satu mangkuk bubur habis licin dia makan. Bagi minum air di tolak-tolak cawan air dia sambil menangis-nangis. Rupa-rupanya Raifa nak makan lagi. So aku tambah lagi bubur Raifa dalam mangkuk bagi lagi Raifa makan. Dia makan sambil tersengih-sengih dan berjoget-joget kat babychair. Raifa memang makan banyak. Bebeza dengan kakak dia Raina dulu. Bersilat peluh ketiak okeh kalau nak bagi Raina makan dulu. Kalau Raifa ni asal kita suap pakai sudu dia buka je mulut makan. Seronok aku tengok dia makan.

Aku tak sabar nak buat finger foods untuk Raifa. Dah banyak menu aku gugel dan print. Tunggu Raifa besar sikit dan dah boleh makan macam-macam baru berani aku buat finger foods untuk Raifa. Raina pun boleh join makan finger foods ni nanti. Terujanya aku wei nak try buat finger foods tu nanti. Kalau aku rajin nanti aku share menu Raifa kat blog ni nanti ye. Harap-harap aku rajin menulis.

Ayuh Nurul sila rajinkan diri update blog

Wednesday, November 12, 2014

Kadang-kadang kena biasakan

Dari zaman Raina newborn aku cuba belajar biasakan diri drive berdua dengan Raina. Masa tu Saiful masih kerja kat company lama. Dulu kerja Saiful memang tak tentu masa. Selalu sangat Saiful kerja luar berhari-hari. Jadi aku memang tak bolehlah nak bergantung harap sangat dengan Saiful kalau nak bergerak ke mana-mana. Jadi aku ambil inisiatif belajar biasakan diri drive berdua dengan Raina. Mula-mula tu memang rasa takut dan rasa janggal sikit. Lama-kelamaan aku jadi terbiasa.

Paling kerap aku drive dari Shah Alam balik rumah family kat Banting atau dari Banting nak balik rumah kat Shah Alam. Lepas tu panjang sikit langkah drive berdua dengan Raina pergi merata-rata tempat. Saiful bukan tak risau. Dia selalu pesan macam-macam. Tapi disebabkan dia pun ada komitmen dengan kerja dia jadi dia bagi aku drive dengan anak kalau nak ke mana-mana. Masa Raina masih di usia orang kata newborn lagi, memang senang dan tak mencabar pun kalau aku drive berdua dengan Raina. Tapi bila Raina dah mula melasak macam dah pandai meniarap dan dah pandai meronta-ronta badan, masa ni memang aku akui agak mencabar kalau kita drive berdua dengan anak. Tapi Alhamdulilah aku masih boleh handle. Sampai Raina dah besar. Kami dah ke mana-mana berdua. Kadang-kadang Saiful busy kemain nak cuti pun tak boleh. Aku cakap kat Saiful nak keluar jalan-jalan dengan anak. Kami pergi shopping mall jalan berdua masuk macam-macam kedai. Seronok bila tengok anak happy. Tapi memang aku tak nafikan kita memang kena gandakan usaha kawal pergerakan anak bila keluar berdua dengan anak.

Sekarang anak aku dah ada dua orang. Saiful selalu balik lewat malam. Kadang-kadang awal pagi baru balik. Jarang sangat Saiful balik kerja petang. Memang nampak Saiful kerja kuat sekarang. Takpelah Saiful selalu cakap dia kerja kuat semuanya untuk kami jugak. Jadi memandang kerja Saiful yang selalu balik lagi lambat dari aku, maka aku kenalah biasakan diri drive bertiga dengan anak-anak. Dulu drive berdua je dengan Raina. Sekarang drive bertiga dengan Raina dan Raifa. Aku taklah kekok sangat sebab dah biasakan diri dulu drive berdua dengan Raina. So aku rasa macam biasa je bila drive bertiga dengan Raina dan Raifa.

Selalunya Saiful akan keluar pergi kerja lebih awal dari aku. Jadi akulah yang akan drive hantar Raifa ke rumah babysitter dan hantar Raina ke sekolah. Lepas tu, barulah aku gerak ke tempat kerja. Begitulah rutin harian aku bila waktu bekerja. Sebab tu aku selalu lewat sampai office sebab terkejar-kerjar masa. InsyaAllah lepas ni, aku dan Saiful dah ambil kata sepakat nak tukarkan Raina sekolah untuk sesi persekolahan yang baru nanti yang ada transport hantar Raina ke sekolah dan ambil Raina dari sekolah hantar transit ke rumah babysitter. Jadi lepas ni, aku terus hantar Raina ke rumah babysitter je. Van sekolah akan ambil Raina kat rumah bbaysitter untuk hantar Raina ke sekolah.

Balik kerja, haruslah aku jugak yang ambil anak-anak kat rumah babysitter. Sebab selalunya Saiful balik lagi lambat dari aku. Kadang-kadang je Saiful balik awal. Tapi jarang-jarang sangat. Kadang-kadang, balik kerja aku bawak anak-anak pergi beli barang dapur atau barang-barang keperluan kat Econsave, Giant atau Aeon Big. Walaupun agak mencabar keluar bertiga saja dengan anak-anak, tapi aku kena biasakan sebab Saiful busy dengan kerja. Kadang-kadang Saiful suruh jugak tunggu dia cuti hujung minggu baru beli barang. Tapi kadang-kadang, hujung minggu pun Saiful kerja. Atau kadang-kadang keadaan terpaksa sebab lauk basah dan kering dah habis kat rumah. Jadi kenalah angkut anak-anak dara aku keluar beli barang-barang keperluan. Tapi macam aku cakapkan tadi, bila keluar dengan anak-anak ni, memang kena gandakan usaha kawal pergerakan anak-anak. Sekarang ni,Raifa dia kecik lagi. Selalunya aku malas nak guna stroller sebab macam payah je bukak tutup stroller. Buat peluh ketiak aku je. Hahaha. Jadi selalunya aku dukung je Raifa atau aku letak kat troli sejak Raifa dah kukuh dan pandai duduk. Jadi aku kena tengok pergerakan Raina sebab Raina suka berlari-lari. Tapi Alhmdulilah selalunya aku masih boleh kawal pergerakan Raina. Cuma kena pesan banyak kali kat Raina jangan buat perangai yang aku tak suka. Alhamdulilah selalunya Raina mendengar kata.

Kadang-kadang orang tak faham. Mereka ingat kita saja nak keluar sendiri dengan anak-anak sampai tak boleh tunggu suami. Tapi ada sebab kenapa kita kena keluar dengan anak-anak. Kadang-kadang tu ada jugak aku whatsapp babysitter bagitahu aku nak balik lambat sikit. Jadi bila aku balik kerja, aku terus singgah mana-mana untuk beli barang keperluan. Tapi tak bolehlah buat selalu macam tu. Sebab babysitter pun ada kerja lain yang dia nak buat. Takkan asyik ambil anak-anak lewat pulak kan. Kasihan pulak kat babysitter.

Alhamdulilah setakat ni aku dah biasakan diri keluar ke mana-mana dan drive bertiga dengan anak-anak bila Saiful kerja. Hari tu masa raya, boleh tahan jugak aku merata-rata drive dengan anak-anak sebab nak pergi join potluck, gathering dan open house kawan-kawan. Tapi memang macam-macamlah Saiful pesan kat aku jaga diri dan jaga anak-anak bila dia tak ikut sebab dia kerja.

Pendapat aku, kita orang perempuan memang kena cuba biasakan diri. Jangan mudah terus cakap takut atau tak boleh. Kalau suami busy dengan kerja takkan kita masih nak bergantung harap dengan suami? Kalau rasa kita boleh buat tanpa nak tunggu suami ada masa free, aku rasa baiklah kita cuba biasakan diri kita. Bukan nak suruh suami lepas tangan biarkan kita dan anak-anak. Tapi maksud aku, kalau jenis suami yang kerja busy tak tentu masa, tak salah rasanya kita cuba berdikari mana yang kita boleh buat, kita cuba buat sendiri. Macam tu lah aku. Mana yang aku rasa aku boleh buat aku buat je. Mana yang aku rasa aku tak boleh buat aku tunggu Saiful free biar dia buat. Sebab aku kena faham Saiful busy pun sebab dia cari duit untuk aku dan anak-anak.

Perempuan kan superwoman. Buktikan. Ayuh

Selfie mak budak dan anak-anak

Monday, November 10, 2014

Jaga hati

Kadang-kadang kita berhati-hati menjaga hati orang lain. Tapi orang lain tak berhati-hati menjaga hati kita. Kadang-kadang kita pendam rabak hati kita demi orang yang kita mahu menjaga hatinya. Tapi sampai bila kita mahu pendam rabak hati kita? Sedangkan orang yang kita jaga hatinya secara terus-terusan merabak robek hati kita?

Jagalah hati sendiri dulu. Baru fikir menjaga hati orang lain. Kenapa perlu nak rabakkan hati sendiri untuk orang yang tak hargai hati kita itu. Paling tidak tegaskan sikit pendirian diri untuk hati kita. Sampai bila kita nak di pijak-pijak oleh hati kejam itu? Ayuh move on. 

Gembirakan hati. Hidup ini warna-warni. Nikmatilah.
InsyaAllah tak banyak pun sikit kita akan rasa indah.
Aku tak pandai menulis tentang hati tapi ada sedikit pandangan

The Street Art
Seksyen 2, Shah Alam

Thursday, October 30, 2014

Jubah paling best : Jubah Syifa dari Calaqisya

Aku baru berjinak-jinak kumpul jubah. Sebenarnya dah lama aku berniat nak beli jubah. Bila tengok kawan-kawan pakai jubah rasa best sebab diaorang nampak cantik dan ayu bila berjubah. Sopan je berjubah. Aku suka tengok orang pakai jubah. Tapi dulu aku sehelai jubah pun tak ada. Dress Poplook banyaklah. Itu pun dah jadi tukun dalam almari. 

Disebabkan aku ni cerewet sikit jadi aku pendam je hasrat nak beli jubah. Aku suka jubah yang nampak simple tapi moden. Aku tak suka jubah yang sarat dengan bunga-bunga, renda atau manik yang mungkin akan kelihatan like 'makcek-makcek' atau mak jemah bila kita pakai jubah stail gitu. Boleh kalau nak ada bunga-bunga, renda atau manik tapi janganlah keterlaluan. Aku jugak tak suka jubah yang pergelangan tangan dia besau gedabak. Aku suka jubah pergelangan tangan yang tirus dan kecik. Sebab tu dulu aku berkira-kira nak beli jubah disebabkan perangai cerewet aku ni. 

Tapi kebelakangan ni, aku lihat trend jubah makin menular. Banyak butik-butik muslimah dan bisnes online yang menghasilkan jubah yang cantik dan simple. Memang kenalah dengan citarasa aku. Antaranya jubah  yang popular sekarang macam jubah Rina Salleh, Bella Ammara, Calaqisya, Amiera Hijab, Zawara, Abaya Souq, Rucci Modisch dan banyak lag.

Jubah pertama aku beli adalah jubah dari Amiera Hijab. Amiera Hijab ni bisnes kepunyaan Mira rakan blogger aku. Serius jubah Amiera Hijab memang best sebab kualiti kain dia memang terbaik. Potongan dan design jubah pun aku suka sebab simple dan tak sarat. Dan paling best, jubah dari Amiera Hijab ni nursing friendly dan ada zip kat pergelangan tangan yang memudahkan kita nak amik air wuduk untuk bersolat. Tapi nantilah kalau aku rajin aku cerita detail pasal jubah pertama aku ni. Sebab tak ada gambar penuh aku pakai jubah Amiera Hijab ni. Macam tak best pulak entri tak ada gambar kan?

Ok berbalik kepada tajuk entri ni, aku nak cerita pasal jubah Calaqisya. Calaqisya banyak menghasilkan jubah-jubah yang cantik. Tapi material setiap jenis jubah berbeza-beza biasanya. Contoh jubah Syifa material dari kain cotton dan jubah Sumayyah pulak material dari kain satin kalau tak silap aku. Terpulang kepada customer suka material kain jenis macam mana. Design jubah pun banyak sangat pilihan. Piih saja mana yang berkenan di hati. Macam aku, pilihan utama aku adalah jubah Syifa. Jubah Syifa ni adalah jubah kedua aku beli selepas jubah dari Amiera Hijab.

 
 


Tak keterlaluan kalau aku katakan jubah Syifa adalah jubah yang paling best dan selesa yang aku ada. Sebab tu sekarang aku asyik pakai jubah Syifa je. Kenapa aku cakap best dan selesa? Banyak sebab. Ok mari aku senaraikan beberapa sebab.

1) Jubah Syifa ni tak payah iron. Kalau datang mood malas nak iron baju, sarung je jubah Syifa.
2) Kain jenis cotton. Aku tak pasti apa nama material tapi material dia macam cotton. Memang selesa.
3) Simple tak sarat. Menarik sangat.
4) Nursing friendly. Aku suka sangat sebab senang nak susukan Raifa.
5) Kain dia macam memberi. Macam aku kan aku pakai saiz S okeh. So bolehlah perasan kurus. Hahaha.
6) Harga murah RM129 je sehelai. Kalau yang defect cuma RM100 je. Defect pun dari segi saiz je pun.
7) Pergelangan tangan jubah Syifa ni tirus dan kecik. Aku suka okeh.
8) Kanan kiri jubah Syifa ada macam alunan kain. Cantik okeh.

Itu antara sebab-sebab yang aku boleh senaraikan. Sekarang aku ada dua helai jubah Syifa. Aku memang berharap nak tambah koleksi jubah Syifa ni. Sekarang kalau kat IG atau FB macam trend orang pakai jubah Syifa ni. Seronok aku tengok. Rata-rata orang komen jubah Syifa ni best. 

Sekarang ni kalau aku malas nak iron baju, aku sarung je jubah Syifa pergi kerja. Contoh hari ni, aku terlambat bangun pagi. Dalam otak dah set nak pakai jubah Syifa dan shawl jenis crumple je sebab tak payah iron. Kan best sebab memudahkan kerja kita tak payah susah-susah nak iron baju. Hahaha.



Gambar kat atas gambar masa raya haji hari tu. Selalunya raya haji aku tak ada baju raya pun. Sebab raya Haji aku selalu duduk rumah je. Tapi tahun ni aku siap ada dua helai baju raya haji okeh. Kemain lagi kau Nurul. Sehelai jubah dari Amiera Hijab dan sehelai lagi jubah Syifa dari Calaqisya. Dua-dua jubah ni aku pakai masa cuti sempena raya haji hari tu. Kiranya raya haji aku tahun ni meriah sebab pergi jalan-jalan.

Bila ramai tegur kata aku pakai jubah Syifa ni cantik, itu yang aku pergi butik Calaqisya rembat beli lagi sehelai. Sesekali perasaan cantik. Hahaha. Ramai betul yang berkenan dengan jubah Syifa ni. Lepas ni aku aim nak rembat beli jubah dari Rina Salleh. Cantik okeh. Tunggu pulus meriahlah nanti aku rembat beli. Hahaha.

Pakai jubah ni aku rasa best sebab utama semestinya tutup aurat. Lepas tu nampak lebih sopan. Sekarang pun ramai je orang pergi mana-mana pakai jubah. So jom kita kumpul beli jubah

Thursday, October 23, 2014

Sembilan bulan Raifa Evaqaleefa



Alhamdulilah hari ni genap umur Raifa 9 bulan. Kejapnya masa berlalu. Don't grow up too fast adik. Dulu aku rajin update perkembangan Raina. Tapi time Raifa ni rasanya tak banyak aku update pasal perkembangan dia. Tiba-tiba rasa bersalah kat diri-sendiri. Bukan apa, aku ni jenis suka refer entri-entri lama. Contohnya sekarang aku rajin refer entri perkembangan Raina. Sebab aku nak tengok bila Raina start tumbuh gigi? Bila Raina start pandai duduk? Bila Raina start pandai berjalan? Pastu aku tengok perkembangaan Raifa pulak. Bukan nak bezakan perkembangan setiap anak-anak. Tapi aku jenis berfikir bila baca entri-entri lama. Contohnya kenapa Raina dah start tumbuh gigi seawal 6 bulan tapi Raifa dah masuk 9 bulan sebatang gigi pun tak tumbuh lagi. Jadi aku rasa pentingnya entri-entri lama untuk rujukan aku.

Ok aku nak cerita sikit pasal perkembangan Raifa. Raifa belum pandai sangat duduk. Maksud aku dari merangkak atau baring ke posisi duduk tu Raifa tak berapa pandai lagi. Adalah aku perasan dia buat sesekali posisi duduk tu tapi senget-senget lagi pastu tak balance badan dia. Itu pun Raifa selalunya buat posisi duduk macam kita solat tu. Macam mana eh aku nak terangkan. Macam orang jepun duduk bersimpuh dua kaki ke belakang. Korang boleh bayangkan? Tak reti aku nak terangkan wei. Hahaha.

Aku sebenarnya risau bab ni. Sebab Raina dulu umur 6 bulan dah kukuh dia duduk. Tapi Raifa jarang sangat nak buat. Dia lagi suka merangkak, memanjat, berdiri pastu lepaskan tangan. Dah banyak kali Raifa jatuh tergolek gara-gara dia berdiri pastu dia lepas tangan. Tak padan diri belum stabil lagi berdiri nak lepas tangan. Tu yang jatuh tergolek tu. Pastu Raifa ni jenis tak serik tau. Dah menangis tapi kadang-kadang tu dia tak menangis pun nak jugak dia buat perkara yang sama berdiri lepas tangan. Mula-mula lepaskan satu tangan. Pastu dia beranikan diri lepaskan dua tangan. Aku ada tanya kes Raifa kat nurse masa check up dia awal bulan hari tu. Nurse cakap jangan risau. Maybe Raifa jenis skip progress dia. So aku lega sikit dengar jawapan nurse tu.


Perkataan pertama Raifa yang aku perasan ialah 'mama'. Dia mula sebut perkataan 'mama' seawal umur dia 6 bulan kalau tak silap aku. Dan sekarang dia dah boleh sebut beberapa perkataan yang lain macam 'papa', 'nak' 'air' dan 'dah'. Ini antara perkataan yang selalu dia sebut. Contoh kalau Raifa nampak kita makan kan, dia mesti sebut 'nak', 'nak', 'nak' banyak kali. So aku agak dia faham nak menggunakan perkataan tu. Kalau dia nak mengempeng nak susu dia akan sebut 'air'. Puas ajar susu bukan air still dia sebut perkataan 'air'.

Raifa dah pandai salam orang tau. Babysitter dia yang ajar. Bila kita cakap 'Raifa amin'. Nanti dia hulur tangan dia bersalam. Pastu dah pandai nak babai kat orang tapi tak mahir lagi. Bolehlah sikit-sikit. Raifa dah makin kukuh pegang botol susu. Sejujurnya aku tak pasti bila masa Raifa pandai pengang botol susu. Maklumlah kat rumah jarang sangat aku bagi dia botol sebab lagi suka mengempeng je. Babysitter yang bagitahu yang Raifa makin kukuh pegang botol susu. Rasanya masa umur dia 3 ke 4 bulan macam tu dah boleh pegang botol susu.

Raifa masih fully menyusu badan. Alhamdulilah. Sekarang pandai kalau tak nak puting dia campak puting dia sebab nak mengempeng. Pastu siap tarik-tarik baju mama dia sebab nak mengempeng. Sabau je lah aku. Perangai Raifa kalau nak tahu dia suka gentel kain. Time mengempeng ke atau time tidur benda wajib ada kat tangan dia ialah sapu tangan atau kain lampin dia. Sebab dia jenis gental kain time mengempeng atau time tidur. Perangai Raifa ni sebijik macam kakak dia. Raina pun sampai sekarang suka gentel kain cuma tak kerap dah dia buat perangai gentel kain tu.

Hobi Raifa sekarang ialah berjoget. Dalam hp aku ni banyak sangat video dia tengah berjoget, Tengah makan berjoget. Tengah tengok tv berjoget. Asal ada alunan muzik mesti nak joget. Cara dia joget tu dia goyangkan badan dia. Sekarang ni makin menjadi-jadi perangai dia suka berjoget. Bayangkan sambil makan dia berjoget-joget. Raifa belum ada gigi lagi. Sebatang gigi pun dia tak ada lagi. Tengok gaya macam dah gatal gusi tu dah lama tapi gigi tak keluar-keluar lagi. Sebab itu Raifa masih makan bubur dan puree yang aku blend dan tapis bagi betul-betul halus.

Oh ye Raifa masih pakai diaper saiz S tau. Walaupun dah masuk 9 bulan, tapi masih okeh dia pakai diaper saiz S tu. Longgar lagi kat bahagian pinggang dan paha. Sebab tu aku tak tukarkan saiz diaper lagi. Hari tu dah beli satu pek diaper saiz M tapi tak bukak pun lagi. Still habiskan stok diaper saiz S. Maybe aku akan beli diaper saiz S lagi stok akan datang. Sebab Raifa pakai diaper saiz S pun bukan sempit tapi longgar. Aku ni jenis suka nampak kemas terletak. Berat Raifa 7kg masa check up awal bulan hari tu. Tak berat mana tapi kalau dukung dia boleh berpeluh jugaklah ketiak. Hahaha.

Ok itu je lah yang aku ingat perkembangan Raifa. Mungkin adalah satu, dua perkembangan yang aku lupa tulis kat sini. Setiap anak lain-lain progress dia kan. Yang penting Raifa sihat dan melalui pembesaran dia mengikut keselesaan dia sendiri

Tuesday, October 21, 2014

Bila Raifa mula makan solid food

Bubba Gump Shrimp Co, The Curve

Patutnya entri pasal Raifa dah start makan solid food ni aku buat masa umur Raifa 6 bulan hari tu. Sekarang Raifa dah 8 bulan umurnya. Baru sekarang aku nak buat entri pasal ni. Busy kekdahnya. Busy ke pemalas Nurul hoi. Hahaha.

Raifa start makan solid food masa umur Raifa genap 6 bulan. Solid food pertama Raifa adalah puree potato. Laju je Raifa makan. Kemain dia suka makan sambil tersengih-sengih. Dulu masa Raifa belum boleh makan, kalau dia tengok kitaorang makan kemain terkulat-kulat mulut dia siap buat gaya mengunyah lagi. Tapi aku tak kan bagi anak aku makan selagi umur anak aku belum genap 6 bulan. Anak orang lain yang nak bagi anak makan lebih awal dari tu terpulanglah kan? Hak masing-masing. Tapi Risiko tanggung sendiri. Rasanya aku ada buat entri pasal risiko bagi baby makan sebelum baby umur 6 bulan ni.

Untuk anak no 2 ni, aku rajin sikit gugel sana sini cari bahan bacaan nak menambahkan ilmu. Dari pembacaan aku, solid food pertama baby eloklah dimulakan dengan puree dan bukannya bubur nasi. Jadi aku mula buat puree Raifa untuk permulaan dia makan solid food. Macam-macam puree aku buat. Antaranya puree pumpkin, puree epal, puree buah naga, buah manggo, dan puree pear. Tapi Raifa paling suka puree pumpkin dan puree pear. Laju je dia makan sampai licin satu mangkuk.

Kali ni misi aku kekononnya 'say no to cerelac or nestum'. Alhamdulilah setakat ni Raifa belum lagi aku bagi sebarang cerelac atau nestum. Dulu masa Raina anak sulung ilmu kurang. So ada jugak aku bagi Raina nestum sebelah pagi biasanya. Siap bagi stok nestum kat babysitter dulu. Tapi kali ni semuanya homemade. Memang aku cuba avoid sebarang cerelac or nestum kat Raifa. Semoga misi aku berjaya. Biarlah bersusah-susah sikit aku bangun pagi untuk buat bekal Raifa setiap hari. Time Raina dulu pun aku bangun pagi buat bekal Raina. Tapi still ada campur bagi nestum. Tapi kali ni memang semua bekal yang aku bagi kat babysitter Raifa untuk menu pagi sampai ke petang adalah yang aku buat sendiri.

Kalau aku keluar pergi shopping mall ke atau makan kat luar ke, selalunya memang aku bawak bekal siap-siap untuk Raifa. Kesian pulak kan nanti dia tengok je kita makan. So memang aku akan siapkan semua bekal dia walaupun pergi shopping mall. Tapi baru-baru ni aku baru je perkenalkan snacks untuk Raifa macam biskut. Sebelum ni aku takut nak bagi biskut. Sebab aku tengok biskut baby kandungan dia ada sikit gula dan garam. Aku fikir alahai nak bagi Raifa dia kecik lagi. So ni Raifa dah 8 bulan lebih baru aku berani nak bagi Raifa snacks macam biskut. Tapi aku tak kerap bagi pun. Sesekali je aku bagi. So kalau aku keluar dan tak dapat buat bubur atau puree Raifa, aku akan standby biskut untuk dia. Yang penting ada bawak bekal untuk dia.

Sekarang Raifa dah 8 bulan. Bila umur Raifa masuk 8 bulan, barulah aku berani buat bubur nasi untuk Raifa. Macam-macam perisa bubur aku buat. Perisa sayur campur ikan bilis, perisa pumpkin campur udang kering, perisa sayur brokoli dan macam-macam lagi. Sekarang ni aku baru start masukkan sedikit protein macam ayam atau isi ikan dalam bubur Raifa. Kadang-kadang aku masih buatkan puree untuk Raifa. Sebab Raifa masih suka makan puree walaupun dah start makan bubur nasi. Aku pelbagaikan menu dia setiap hari.

Alhamdulilah tengok Raifa ok je makan. Memang tak nafikan Raifa suka makan dan senang nak bagi dia makan. Tak macam kakak dia dulu. Bersilat okeh nak bagi makan. Raifa ni jenis kita suap laju je dia makan. Pernah hari tu dia makan bubur habis satu mangkuk pastu menangis. Rupa-rupanya tak cukup wei. Dia nak lagi bubur tu. Seronok tengok Raifa suka makan. Kalau nak tahu Raifa punya perangai sambil makan sambil tersengih-sengih dan berjoget-joget okeh. Lagi-lagi kalau dia duduk dalam walker pastu kita bagi makan kat depan TV. Mulalah dia berjoget-joget sambil makan. Nak makan ke nak berjoget kamu adik? Hahaha

Nantilah kalau aku rajin aku ceritalah detail pasal menu solid food Raifa. Kalau rajinlah. Macam tak rajin je. Hahaha. Bukan apa aku jenis kalau nak cerita detail ni mesti nak ada gambar. Nak ambil gambar tu yang malas wei. Dah lah Raifa ni jenis nak berkepit je dengan aku. Asal aku pergi dapur nak masak, Raifa dah merengek-rengek nak kita dukung dia. Tu yang jadi malas aku nak ambil gambar. Tapi aku cuba usahakan. Tengoklah tahap kerajinan aku macam mana ye

Monday, October 20, 2014

Bila nak rajin menulis?

Makin lama makin malas nak menulis. Bila dah rajin sikit menulis mesti nak stop kejap ikut mood.  Lepas tu berminggu-minggulah tak menulis. Bila entah nak rajin menulis macam dulu. Aku rasa dulu time aku rajin menulis, kalau seminggu tak update blog rasa macam tak senang duduk je. Tapi sekarang lain okeh. Berbulan-bulan tak update pun rileks je. Hahaha. Tapi tak lah serius sangat tahap pemalas aku tak update blog ni. Paling kuat pun aku tak update blog rasanya adalah dalam dua bulan atau dalam sebulan lebih macam tu kot.

Aku sebenarnya cuba berazam nak rajin menulis balik macam dulu. Tapi malasnya nak taip wei. Lagi satu busy pun satu hal jugak. Kerja aku kat office sekarang bukan macam dulu. Audit sana, audit sini. Lepas siap audit kena settlekan monthly report pulak. Pastu kena fikir kerja lain pulak yang belum siap. Bila cerita pasal kerja memang stress wei.

Ikutkan banyak je cerita aku nak cerita tau. Ada yang tahap cerita yang aku peram dah bertahun. Macam cerita holiday aku ke Sarawak dan Langkawi. Ingatkan kalau rajin naklah jugak aku buat detail pasal percutian tu sebab nanti senanglah nak buat review akan datang. Kotlah nak repeat pergi holiday tempat yang sama kan. Tapi sampai ke sudah tak buat entri tu. Hahaha. Sampai dah keluar anak lagi sorang. Raifa pun dah 8 bulan umur dia sekarang. Tapi entri percutian tu sampai ke sudah tak update-update. Jadahnya tu Nurul? Malas kemain aku hah.

Pastu konon nak update entri aku buat suprise masa birthday Saiful siap book restoran best belanja Saiful makan, pasal Raina jadi modal jubah muslimah, pasal bawak family jalan-jalan pergi Bukit Tinggi, pasal perkembangan Raifa sekarang, pasal Raifa tak kena jaundis masa newborn, pasal Raifa dah start makan solid food, pasal perkembangan Raina kat sekolah, pasal aku pergi beratur panjang berjam-jam nak beli skirt abang kawasan Asshannas, pasal jubah best tak payah iron Calaqisya, pasal jubah pertama aku beli kat Amiera Hijab, pasal Raina masuk wad, pasal shawl satin best Shawlbyvsnow dan macam-macam lagi. Tengok betapa banyaknya listing cerita yang aku kononnya nak update kat blog. Tapi malas punya pasal, sampai sekarang tak buat pun semua entri yang aku listing tu. Hahaha.

Oklah nanti rajin aku taip lagi ye. Ada kerja nak kena aku siapkan ni. Bos balik Korea tapi aku taklah happy bos tak masuk office. Sebab apa aku tak happy? Sebab kerja banyak wei. Ada kerja yang aku dah lama postpone nak buat gara-gara aku busy audit beberapa minggu lepas. Sebelum tu aku nak tempek gambar aku kat bawah ni sebagai suka-suka. Gambar masa beli skirt abang kawasan Asshannas. Muka penat sebab beratur berjam-jam semata-mata nak dapatkan skirt Asshannas. Gigihkan aku? Hahaha

Friday, September 19, 2014

Tahniah adikku Muhammad Rabbani Jamian


Hoi semangat pagi-pagi nak update blog. Kata nak cuba rajinkan diri berblogging semula. Haruslah semangat pagi-pagi nak update blog. Kemain kau Nurul. Kerja banyak tak nak pulak kau buat kan? Pasal kerja tu nantilah aku buat. Date untuk audit dah postpone so slow-slowlah aku siapkan report dan bahan-bahan untuk audit tu ye. Sebenarnya dah hampir nak siap pun report dan bahan-bahan tu untuk audit tu. Tapi ada kerja lain dan report lain yang menunggu. Banyaknya kerja aku. Kalau nak cerita pasal kerja memang tak pernah nak habis. Ada je kerja nak kena buat. Iye dak? Adoi aku ni dah kenapa mesti nak merepek meraban dulu sebelum masuk tajuk utama. Cisssss.

Entri kali ni nak cerita sikit pasal adik bongsu aku Bani. Alhamdulilah adik aku dapat anugerah dekan (DL) lagi untuk final semester. Sebagai seorang kakak, aku tumpang happy dengan kejayaan adik aku. Dulu masa Bani study diploma kat UiTM Melaka, aku macam risau jugak sebab dia duduk jauh dari family kat Melaka. Bila tengok dia study pun jenis rileks-rileks je, aku kadang-kadang bising dengan dia suruh study bersungguh-sungguh. Jangan nak fikir enjoy je. Sebab tengok dia asal balik rumah time cuti, dia suka makan, makan dan makan pastu tidur lewat bangun pun lewat. Siap dah ada awek tu. Kemain. Berangin je aku tengok perangai dia. Tapi bila tiap kali result exam keluar dia bagitahu dia dapat DL. Dalam hati aku eh biar betul ni? Masa diploma dah beberapa kali jugaklah Bani dapat DL.

Pastu habis diploma dia kerja dengan Karangkraf kat Shah Alam. Pastu elok dah kerja, dia dapat offer continue study peringkat degree kat UiTM Shah Alam. Aku orang yang paling tak setuju Bani sambung study. Pendapat aku sekarang kerja bukan senang nak cari. Dia lelaki tak payahlah sambung degree. Kerja je lah. Pendapat kuno aku sebagai seorang kakak. Itu dulu. Pendapat aku dulu. Tapi ibu ayah aku semua support Bani sambung study. Adik aku Dhila yang asalnya tak setuju Bani sambung study pun setuju. Aku yang kakak sulung yang sekeras-kerasnya tak setuju. Jadahlah kau ni Nurul. Adik kau nak sambung study kau halang-halang. Dah kenapa kau ni? Tampo diri-sendiri sikit. Kahkahkah.

Pastu Bani tekad berhenti kat Karangkraf dan sambung study ambil degree. Aku tengok makin lama makin mendalam minat dia terhadap dunia photography. Walaupun ada orang keliling yang dok cakap-cakap kenapa tak ambil course lain yang menjamin. Tapi adik aku rileks je jawab dengan tenang sambil senyum. Aku nampak dia minat dunia photography. Dari kamera secondhand sebijik sekarang dah berbijik-bijik kemera besau gedabak dia. Itu belum koleksi lens yang bersusun. Pastu asal ada duit, dia mesti nak beli peralatan kamera. Selalunya dia beli guna duit hasil titik peluh dia sendiri. Dia buat part time shooting gambar orang kawin atau dapat job luar macam shoot majlis konvokesyen universiti dan lain-lain job luar. Duit upah tu lah dia beli kemera dan peralatan kemera. Aku salute jugak dengan adik aku ni sebab dia bab simpan duit memang no 1. Bila ajak shopping dia cakap semua tu membazir. Punyalah penjimat. Jangan tak tahu duit dia lagi banyak dari aku kot kalau poket dia tengah masyuk dapat job part time. Kahkahkah.

Masa dia tengah study degree ni, aku tengok dia suka ikut lecture dia pergi mana-mana semata-mata nak shoot gambar. Kadang-kadang sampai pergi perkampungan orang asli kat Taman Negara tidur rumah orang asli sebab nak shoot kehidupan sebenar orang asli. Adik aku suka shoot jenis journalism dan nature. Sebab tu banyak koleksi gambar-gambar dia macam pelik-pelik macam gambar orang asli, gambar perhimpunan haram berunsur politik, gambar yang berkaitan isu-isu masyarakat macam pasal krisis air. Disebabkan dia minat jenis journalism dan nature, adik aku praktikal di Utusan Malaysia. Sampai sekarang kalau tak silap aku pihak Utusan Malaysia  minta tolong dia kalau nak gunakan gambar dia.

Sekarang adik aku dah habis study peringkat degree. Baru je habis hari tu. Alhamdulilah dia dapat DL setiap semester. InsyaAllah adik aku akan konvo dengan 1st class dan pakai selepang terhormat nanti. Perghhh aku dan family aku memang bangga dengan dia. Tak sangka okeh. Sebab dia jenis study rileks-rileks je. Sekarang dia belum kerja lagi. Sebab baru habis study kan? Buat masa ni buat part time shoot gambar orang kawin dan job yang lain. Tapi InsyaAllah, tak lama lagi dia akan bekerja. Baru dapat offer dengan satu press company untuk bekerja shooting di Parlimen. Offer pun aku kira cantik untuk fresh graduate macam dia. Alhamdulilah.

Tahniah adikku Bani. Nanti dapat gaji pertama sila belanja makan. Makan je aku ni kan? Kahkahkah

Wednesday, September 17, 2014

Kisah berpantang kali kedua


Raifa dah 7 bulan baru terhengeh-hengeh nak tulis pasal berpantang. Apa kejadah kau ni Nurul. Dari hari tu lagi aku berangan-angan nak tulis pasal pengalaman kali kedua aku berpantang. Tapi biasalah mood malas sesaja aku ni. Asal ada mood nak menulis tup-tup merepek meraban aku taip kisah lain. Tu yang tak update-update pasal kisah berpantang aku time Raifa hari tu. Hahaha.

Ok ni aku dah teringat nak tulis pasal hal berpantang, baiklah aku taip laju-laju. Sebelum aku merepek meraban taip entri carca-marba baik aku taip sekarang. Kerja tengah banyak ni hoi. Tengah busy siapkan bahan-bahan untuk audit dengan kementerian sumber manusia. Tapi biasalah semalam kan cuti. So hari ni aku macam blur je nak settlekan bahan-bahan untuk audit tu. Siap pagi-pagi tadi aku call minta potpone audit. Patutnya hari ni tau aku kena attend audit tu. Tapi aku tak settekan lagi bahan-bahan audit tu. Banyak report kena completekan dulu. So haruslah aku minta pospone. Nasib baik boleh postpone. Ok dah dah jangan cerita pasal kerja. Nak muntah aku. Eh memang tadi lepas lunch aku dah muntah. Makan banyak sangat ke apa entah keluar apa yang aku makan tadi. Tu lah makan gelojoh. Rasakan kau Nurul.

Masa aku berpantang kali pertama dulu, aku rasa aku berpantang ala-ala koboi kot. Aku memang jaga pemakanan aku dulu. Sebab ibu aku sangat tegas dalam hal pemakanan semasa berpantang. Tapi bab lain macam bertungku, berbengkung dan lain-lain semua aku buat ikut suka aku je. Paling benci nak pakai bengkung pastu sapu param dan pilis. Dahlah aku tak suka bau param dan pilis tu. Pakai sekejap je pastu aku bantai cuci. Rasa tak selesa okeh. Ingat lagi ibu aku asyik membebel je kat aku dulu. Tu yang aku cakap aku pantang koboi je dulu.

Tapi berpantang kali kedua ni aku macam lebih berdisplin sikit. Aku rajin sangat pakai bengkung dan bertungku. Tapi bab param dengan pilis still macam dulu tak berapa gemar nak pakai tapi still pakai jugaklah walaupun tak kerap. Dulu bila rasa nak membuang je pergi toilet mesti nak tanggal bengkung kan? So lepas tu dah malas nak pakai bengkung balik. Itu perangai aku dulu masa berpantang time Raina. Tapi time Raifa jangan tak tahu aku gigih pakai balik bengkung lepas keluar toilet. Siap asyik ingatkan ibu aku nak bertungku. Nampak tak kegigihan aku kat situ? Hahaha.

Bab pemakanan aku still jaga. Bab ni memang tak boleh nak lari mana. Sebab ibu aku memang tegas sangat pasal pemakanan aku semasa pantang. Teringin nak makan itu ini mesti ibu aku sound aku balik. So pasrah je lah aku makan lauk pantang sampai jemu. Hahaha. Ada orang suka makan lauk-lauk pantang. Tapi aku memang dari dulu tak suka lauk-lauk pantang. Sebab ibu aku masak lauk pantang stail dia selalu nasi panas gaul lada hitam atau ikan bilis goreng tanpa minyak. Nak rasa lagi sedap ibu aku selalu buat ikan bakar tanpa minyak dengan sayur rebus. Ibu aku jarang buat lauk macam blackpaper atau sup. Dia ada cara dia tersendiri jaga pemakanan aku masa berpantang. Sebab itu aku cakap aku tak suka makan lauk-lauk masa berpantang.

Semasa berpantang time Raina dulu, aku ambil jamu kampung je. Aku tak beli pun set jamu moden ni. Memang guna jamu kampung yang makcik bidan buat sendiri. Masa tu ilmu pun kurang. Dulu kurang gugel cari ilmu pasal berpantang pun iye jugak. Tapi Alhamdulilah aku serasi telan jamu buatan kampung. Ok je. Luka pun cepat baik. Dan yang aku perasan aku cepat cergas bertenaga macam biasa. Cuma nak makan jamu-jamu kampung ni kena tengok jugak. Kalau baby ada kuning tak digalakkan makan jamu-jamu kampung. Sebab orang kata panas kan?

Berpantang kali kedua ni aku tekad tak nak ambil jamu-jamu kampung. Aku guna produk Shaklee. Makcik bidan yang urut aku hari tu pun cakap sekarang ramai je orang guna produk Shaklee. Perghhh makcik bidan pun tahu tau produk Shaklee ni. Kerlasss. Aku memang beli set berpantang dan menyusu produk Shaklee. Alhamdulilah aku serasi je dengan produk Shaklee ni. Dan paling best, dapat hasilkan susu badan dengan meriah. Syukur Alhamdulilah. Cuma kali kedua ni, aku lambat bertenaga dan cergas. Mungkin sebab kesan jahitan yang banyak. Memang masa tu rasa lemah je satu badan. Lama jugak aku nak start bertenaga seperti biasa. Sebab menahan kesakitan kesan di jahit tu. Nanti kalau aku rajin aku akan cuba cerita detail pasal produk Shaklee ni ye. Tengoklah mood menulis kalau rajin nanti. Rajin ke kau Nurul? Hahaha.


Aku paling suka minum ESP Shaklee ni. Aku minum kosong gitu je. Sedap kena dengan tekak aku. Ada orang tak boleh nak minum kosong macam tu. Kena campur dengan air lain. Tapi aku lagi suka minum kosong macam tu. Laju je habis satu botol bancuhan tu. Tak dinafikan dengan ESP Shaklee, aku dapat hasilkan pengeluaran susu badan dengan meriah.

Selain produk Shaklee, aku menggunakan produk Tanamera. Tanamera ni aku beli sabun pencuci dia yang aku guna semasa nak mandi. Aku lupa nama detail produk Tanamera yang aku beli hari tu. Malas nak cari balik apa nama detail produk yang aku beli hari tu. Dasar pemalas. Macam tak sesuai je orang nak buat review pasal berpantang. Hahaha. Takpe korang pergi je kat website Tanamera tu sendiri kalau korang berminat. Ok ni aku bagi website Tanamera. Ada macam-macam produk kat situ. Sabun pencuci yang aku beli tu memang best. Walaupun sabun dia kesat dan menggerutu tapi best okeh kalau sental seluruh badan kita semasa berpantang. Rasa segar je tau. Walaupun aku pakai produk Tanamera untuk mandian, tapi aku still mandi menggunakan air rebusan pelbagai daun-daun. Daun apa aku kurang pasti. Bab ni pun, ibu aku memang tegas. Kira wajiblah mandi air rebusan daun-daun. Best tau. Mandi air rebusan daun-daun tu bau wangi je sambil sental badan kita guna produk Tanamera.

Bab bertungku, aku pakai batu sungai. Pinjam batu makcik bidan urut. Ibu aku ada batu sungai tu tapi cari-cari tak jumpa. Time nak gunalah tak jumpa batu sungai ibu aku tu. Nasib baik makcik bidan urut tu bagi pinjam batu sungai dia. Kali ni aku bertungku memang bersungguh-sungguh. Siap duduk atas batu sungai tu. Perghhh best okeh panas-panas kau duduk atas batu tu. Eh batu sungai tu kenalah balut dulu dengan kain pastu baru aku duduk atas batu sungai tu. Kekonon nak menggecilkan bahagian punggung. Hahaha. Selain tu aku letak kat bawah paha dan letak kat perut. Rasanya berhasil nampaklah mengecut sikit badan aku ni hasil bertungku dan jugak berbengkung.

Hasil kesungguhan dan displin aku berpantang kali kedua ni, Alhamdulilah aku nampak hasil dia. Walaupun aku tak kurus mana tapi berat badan aku lagi kurang dari berat sebelum aku mengandungkan Raifa dulu. Perut pun dapat kempiskan sikit. Cuma sejak raya hari tu melantak makan macam-macam perut pun dah buncit balik ni. Menu sedap-sedap haruslah makan berulang kali kan. Sekarang kalau rajin aku akan pakai bengkung walaupun dah habis berpantang. Saja suka-suka sambil nak kempiskan perut dan mengecilkan punggung. Kemain kau Nurul.

Tapi takpelah lagipun aku menyusukan Raifa. So memang kena makan best-best sikit bagi menghasilkan susu dengan meriah. Nak diet pun tak boleh sebab menyusu anak kan? Jadi kita enjoylah menikmati pelbagai makanan. Alasan sangat kau Nurul. Hahaha.

Berpantang kali kedua ni aku rasa macam cepat sangat masa berlalu. Kalau dulu masa berpantang kali pertama aku macam bosan sangat sampai tak sabar nak masuk kerja semula. Maybe faktor tempat kerja yang agak best. Tu yang tak sabar nak masuk kerja semula walaupun hakikatnya malas. Maybe sebab rasa bosan duduk rumah berpantang tu agaknya. Nasib baik ada baby syoklah layan baby. Tapi lain sikit dengan berpantang kali kedua ni, aku rasa malas nak masuk kerja semula. Rasa best sangat duduk rumah jadi suri rumah. Sampai aku lanjutkan cuti berpantang aku beberapa hari sebab rasa malas betul nak masuk semula bekerja. Tapi apakan daya kena kerja cari rezeki yang halal. Lagi pun aku jenis tak boleh sangat duduk rumah sesaja. Jenis dah biasa bekerja kot. Tapi paling tak sabar tunggu hari hujung minggu boleh luangkan masa dengan anak-anak dan family. Kan best kalau cuti pantang tu lebih dari dua bulan. Tapi aku kerja swasta cuti berpantang cuma dua bulan je lah. Kalau kerja goverment boleh cuti berpantang lebih dari dua bulan kan?

Oklah aku dah tak tahu nak taip apa. Tiba-tiba big boss panggil nama aku. Bos ni pun satu, aku tengah syok menaip dia panggil nama aku pulak tadi. Oklah nanti kalau rajin aku taip lagi. Marilah kita rajin berblogging semula. Cewahh

Wednesday, September 10, 2014

Anak perempuan


Sebenarnya aku tak tahu nak tulis pasal apa. Idea dah ada tapi nak cari gambar kemain malas. Jadi hari ni main letak je gambar apa-apa. Pastu puas fikir depan pc ni hah nak tulis pasal apa. Maka terjadilah entri carca-marba ni hah. Layannnnn.

Dulu masa pregnant time Raina, aku memang berharap sangat nak anak lelaki. Dari zaman anak dara lagi aku pasang angan-angan nak anak lelaki. Sebab aku suka tengok baby boy yang stailo. Pakai kemeja, seluar jeans, potong rambut pun ada fesyen tersendiri. Perghhh terbayang-bayang baby boy yang stailo. Tapi bila aku buat detail scan, doctor sahkan aku gender dalam kandungan aku adalah girl, masa tu memang rasa sedikit sedih. Sebab aku memang berharap sangat gender dalam kandungan aku tu adalah boy. Tapi selang beberapa hari selepas buat detail scan tu, aku dah boleh terima yang gender dalam kanduangan aku itu adalah girl. Tak kisahlah janji anak aku cukup sifat, sihat dan selamat syukur Alhamdulilah.

Pastu automatik aku shopping barang-barang keperluan baby yang hampir kesemuanya adalah warna pink. Sedangkan aku tak suka warna pink. Sampaikan satu tahap kat hospital doctor dan nurse tegur aku, bila tengok semua barang-barang aku masa kat hospital hampir kesemuanya warna pink. Hahaha. Bila Raina dah besar sikit masuk 2 bulan ke atas, aku dah mula ligat otak nak gayakan anak aku. Aku dah tak tumpukan pada warna pink je. Dah kata tadi aku tak suka warna pink kan? So aku beli baju dan barang Raina ikut warna kesukaan aku dan ada masanya aku suka warna yang ceria colourful. Aku suka warna biru. Sebab itu dalam penggayaan pemakaian anak-anak aku biasanya ada unsur warna biru. Selain biru aku suka warna yang terang. Budak-budak elok pakai baju warna yang terang-terang macam warna merah, kuning, oren, hijau. Nampak unsur kecerian kat situ.

Sebenarnya anak perempuan ni kita boleh je gayakan macam-macam. Tak semestinya anak lelaki je yang boleh kita gayakan. Bila aku dah ada anak perempuan ni, automatik otak aku ligat nak tentukan cara pemakaian anak-anak aku. Sejujurnya aku memang agak cerewet sikit bab pemakaian anak-anak. Aku tak suka tengok budak kecik selekeh tapi mak bapak bergaya kemain. Budak kecik pun nak bergaya jugak. Contoh baby kalau keluar berjalan tak pakaikan stokin atau kasut. Perghhh memang kepantangan aku dari dulu nampak budak kecik tak sarung stokin atau kasut walaupun masih baby. Tak tahulah kenapa. Paling-paling pun pakaikan stokin kalau tak nak pakaikan kasut. Nampak kemas bukan?



Sekarang aku suka anak perempuan. Masa pregnant time Raifa, memang aku berharap dapat baby girl lagi. Alhamdulilah syukur aku dapat baby girl lagi. Masa tu teruja nak pakaikan anak-anak baju dan belikan barang-barang mereka sedondon. Dari Raifa dalam perut lagi, aku dah shopping baju sedondon untuk anak-anak aku. Masa aku cuti berpantang lagilah tak agak-agak aku beli barang-barang anak aku yang hampir semuanya sedondon. Peduliklah orang nak cakap apa. Janji aku suka. Hahaha.

Nak jaga anak perempuan ni aku rasa bukan senang. Lagi-lagi bila anak kita dah makin besar. Kenalah ajar anak macam-macam adab ciri-ciri kesopanan. Gittewww. Aku rasa bersyukur sekarang Raina dah boleh di harap. Dah boleh sama-sama tolong lipat kain, tolong aku kemas rumah dan pandai basuh pinggan sendiri. Raina jugak dah boleh harap jaga Raifa. Dah nampak ciri-ciri perempuan kat situ walaupun nampak Raina ni agak lasak tapi kalau kat rumah dengan aku tu nampak dia dah boleh di harap. Aku berharap jugak, bila anak-anak aku dah besar nanti bolehlah di harap dan menjalankan tugas sebagai anak dengan baik. Syukur sebab aku diberi peluang rezeki anak dan dapat menjaga amanah Allah ini. Syukur Alhamdulilah

Wednesday, August 27, 2014

Adil terhadap anak-anak

                                                               Raina dan Raifa

Raina seorang anak yang terlalu manja. Bayangkan perbezaan umur beberapa tahun antara Raina dan Raifa. Sekarang umur Raina 4 tahun 9 bulan dan Raifa pulak baru berumur 7 bulan pada Sabtu lepas. Masa aku dapat tahu aku pregnant, aku terfikirkan Raina. Macam mana penerimaan dia terhadap adik dia? Aku risau Raina tak boleh terima adik dia. Sebab dia dah bertahun-tahun bersendirian menjadi anak yang manja. Lagi-lagi dengan Saiful. Raina ni paling manja dengan Saiful. Alhamdulilah mula-mula je Raina buat perangai cemburu kat adik dia. Sekarang aku nampak makin sayang dia kat adik dia. Cuma dia agak kedekut nak kongsi barang mainan dengan adik dia. 

Kalau kenangkan balik masa aku berpantang awal tahun hari tu, memang pening kepala melayan kerenah Raina. Macam-macam dia buat perangai. Aku tahu Raina cemburu sebab ada Raifa. Dan aku pulak kena bagi perhatian lebih kat Raifa masa berpantang. Boleh dikatakan hari-hari Raina kena marah. Sebenarnya aku cuba control tak nak marah Raina. Tapi lagi aku diam lagi menjadi-jadi perangai Raina. Aku tahu dia memberontak sebab aku kurang bagi perhatian kat dia. Kadang-kadang aku sedih dengan diri-sendiri sebab kurang beri perhatian kat Raina. Pastu mulalah aku minta maaf kat Raina. 

Lama-kelamaan Raina pun dah makin faham yang orang keliling kena bagi perhatian lebih kat adik dia. Tapi dalam masa yang sama kami cuba tak ketepikan Raina. Sebab itu, kalau ada masa terluang, contohnya masa Raifa tengah tidur ke, aku akan ajak Raina tengok tv sama-sama pastu kami akan gelak ketawa sama-sama depan tv. Atau dalam kereta aku dengan Raina akan menyanyi sama-sama ikut lagu yang radio sedang putarkan. Masa ni Raifa akan terkebil-kebil tengok gelagat kami. Hahaha.

Aku sedaya-upaya mahu berlaku adil dengan semua anak-anak aku. Aku tak mahu berat sebelah terhadap anak-anak aku. Sebab itu kalau aku belikan baju atau barang anak-anak, aku suka belikan sama warna dan design. Sebab aku nak berlaku adil. Kalau tak belikan sama warna dan design sekalipun aku akan pastikan apa yang Raina dapat Raifa jugak akan dapat. 

Sekarang ni kalau pergi mana-mana, dan nak beli barang anak-anak mesti fikir nak belikan untuk Raina dan Raifa. Contohnya dah belikan belt baru untuk Raina. Nanti mesti fikir untuk Raifa nak belikan apa eh? So carilah apa-apa barang untuk Raifa pulak. Yang penting ada belikan barang untuk anak-anak aku. Sebab apa tau, pernah sekali tu aku banyak belikan barang untuk Raifa. Belikan kasut, baju dan rocker untuk Raifa. Yang Raina aku cuma belikan beg sekolah baru je. Nak tahu apa Raina buat? Dia merajuk siap campak-campak barang yang aku beli tu. Sebab dia tanya kenapa mama tak belikan kasut warna hijau macam mama belikan untuk adik? Sebab itu bulan puasa hari tu, kami laki bini gigih pergi carikan kasut warna hijau untuk Raina pulak. Itu pun adik aku iaitu ummie ngah budak-budak ni yang belanja. Itu nasib baik Raifa kecik lagi tak tahu apa-apa. Nanti Raifa dah besar dah pandai cakap dan demand kenalah melayan permintaan adik pulak. Hah pastu kenalah layan permintaan anak-anak ye. Hahaha. Tapi takpelah untuk anak-anak aku cuba usahakan yang terbaik. Yang penting anak-anak happy.

Ibu aku pernah bagitahu aku jangan beza-bezakan anak. Berlaku adil dengan setiap anak. Apa yang ibu ayah buat kat semua anak-anak macam tu jugaklah kau kena buat. Pesan ibu aku. Memang betul pun apa ibu aku cakapkan tu. Sebab apa, ibu aku memang tak pernah bezakan kami antara adik-beradik. Contoh baru-baru ni ibu bagi aku RM500. Angah dan Bani pun dapat RM500 jugak. Adalah rezeki ibu sampai bagi semua anak-anaknya duit. Dah besar-besar pun dapat duit wei. Hahaha. Terima kasih ibu. Hari tu ibu belanja Raina kasut converse merah. Raifa pun dapat kasut converse merah. Sebab ibu cakap ibu nak berlaku adil kat cucu-cucu ibu jugak. Macam atok pulak kalau Raina dapat duit sekian amount Raifa pun akan dapat duit sekian amount yang sama. Alhamdulilah aku dikurniakan ibu ayah sebegini. Syukur. Sebab apa aku cakap macam ni. Sebab ada antara kalangan kawan aku yang mengadu hal mak bapak diaorang beza-bezakan setiap anak-anak. Aku kesian bila dapat tahu ada jenis mak bapak beza-bezakan setiap anak-anak ni.

Aku berharap aku akan sentiasa berlaku adil dengan anak-anak aku. Jangan bezakan setiap anak-anak. Nak manjakan anak, manjakan semua anak-anak. InsyaAllah aku akan cuba yang terbaik

Friday, August 22, 2014

Cerita hari raya aku


Hari ni dah syawal ke berapa entah. Aku baru terhengeh-hengeh nak tulis pasal raya kat blog aku ni. Nampak sangat malas melampau aku nak menulis kat blog sekarang. Tapi takpe yang penting ada entri raya kan? Hahaha. Tema raya aku tahun ni hijau dan hitam. Tapi more kapada tema hijau sebenarnya. Sebenarnya aku decided nak pilih warna tema baju ni last minute kot. Kemain busy kekdahnya. Hahaha.  

Hantar baju kat tailor pun kira dah lewat sangat hari tu. Paling kelakar, part nak cari tailor yang boleh jahit baju raya anak-anak aku lah. Masa tu tak tahu nak hantar kat tailor mana yang boleh jahit baju raya anak-anak aku. Nasib baiklah ada kawan kepada kawan ibu aku yang kenal tailor yang boleh jahitkan baju anak-anak aku. Alhamdulilah aku puas hati makcik tailor tu jahit. Baju aku macam biasa hantar tailor favourite aku lah. Seorang tailor berbangsa cina. Jahitan memang kemas dan selesa di pakai walaupun harga mahal sikit. Baju Saiful aku suruh mak Reen, makcik Ani yang jahitkan.

Sebenarnya raya tahun ni aku lebih tumpukan pada persiapan baju casual anak-anak aku. Kemain lagi order baju casual anak-anak kat oversea. Pastu asyik order je. Lagi best bila ada geng blogger yang nak join kongsi kos shipping. Apa lagi tak agak-agak memasing order baju dari oversea. Sebab tu baju aku sekeluarga lambat hantar kat tailor. Malas punya fikir aku order je kain cotton dari Lavendersista. Sebenarnya aku dan adik aku Dhila adalah owner Lavendersista. Bisnes kain cotton, pastu beli kain cotton untuk pakai sendiri. Nak order kain cotton yang cun-cun? Pergilah like pages kat FB : Lavendersista. Kemain lagi tu promote bisnes sendiri. Hahaha. Jadi baju aku dengan anak-anak memang pakai kain cotton dari Lavendersista je. Lagipun aku memang nak baju raya yang simple je tahun ni. Tu yang rasa ok kot baju raya kain cotton. Malas nak jahit berlace-lace bagai. Bukan apa dah beberapa tahun baju raya aku ada lace. So tahun ni baju aku nak simple je. Baju Saiful je beli kain lain. Tapi kemain payah nak cari warna yang sama dengan aku dan anak-anak. Penyudahnya kat Nagoya Alam Sentral jugak yang aku jumpa warna sama. Bolehlah asalkan warna tema sama.



Tahun ni aku dan anak-anak buat baju kebaya. Kemain lagi kan. Lagipun senang nak menyusukan Raifa. Ramai yang tegur kemain lagi Raifa kecik-kecik dah pakai baju kebaya. Masa ambil ukuran tu kalau tak silap Raifa umur 4 bulan. Masa tu aku nak jugak buatkan anak-anak aku baju kebaya. Bila dah jadi baju kemain comel baju kebaya tu. Tapi dalam gambar tak nampak sangat baju kebaya tu sebab kemain payah nak ambil gambar anak-anak aku sekarang ni. Lagi-lagi Raina. Payah nak bagi kerjasama bila ajak bergambar.

Tahun ni aku rasa best sebab semua adik-beradik aku berkumpul beraya kat Banting. Pastu ada ahli baru iaitu Raifa. So makin meriah suasana tu. Cuma raya pertama tu adik ipar aku iaitu suami kepada angah je tak ada dalam gambar keluarga. Sebab macam biasa adik ipar kerja. Pagi-pagi raya dah keluar nak buat rakaman solat raya untuk tv Al-hijrah. 

Pastu ibu masak rendang kerang, begedil dan lauk-lauk yang lain. Perghhh sedap sangat. Tahun ni, ada baby, rasa semangat pulak nak beraya sana sini. Tapi asal pergi dua buah rumah je mesti kena balik sebab Raifa dah start meragam kepanasan atau nak tidur. Tak pun dia nak mengempeng. Sabau je lah aku. Hahaha. Tapi gambar raya tak banyak yang best tahun ni. Adik aku Bani salah setting kamera besau gedabak dia ke apa entah so gambar banyak jadi gelap dan berbayang-bayang. Ni pun puas aku edit nak bagi gambar cerah. Pastu jadi cerah kemain. Lantaklah situ dah terlebih cerah pulak hah. Asalkan ada gambar raya. Hahaha.

Ok kat sini aku nak ucapkan selamat hari raya. Dan aku nak minta maaf kot-kot selama aku menulis ni ada yang mengguris hati korang. Mehlah raya rumah aku makan kerepek. Rumah aku ada banyak kerepek. Macam-macam kerepek ada. Hahaha

Wednesday, August 20, 2014

6 bulan Raifa Evaqaleefa



Alhamdulilah Raifa dah 6 bulan umurnya pada 23hb bulan Julai yang lepas. Maafkan mama Raifa sebab lambat buat entri khas sempena umur kamu 6 bulan. Malas menulis makin menjadi-jadi sekarang ni. Tapi hari ni mama akan cuba gigihkan jugak buat entri khas sempena kamu 6 bulan ni.

Berat Raifa terkini masa check up 6 bulan hari tu 6.5kg. Tak kurus sangat. Dan tak bam bam sangat. Kalau dalam gambar Raifa memang nampak macam bulat bam bam. Tapi hakikatnya dia biasa-biasa saja. Masih pakai diapers saiz S. Saiz S ni pun dia pakai agak longgar sikit. Sebab tu aku cakap Raifa biasa-biasa saja. Tak bulat bam bam macam dalam gambar. Entahlah dalam gambar memang nampak benau Raifa ni bulat kemain macam bam bam gayanya. Tapi kalau dukung Raifa dah terasa jugak berat dia. Maybe sekarang berat Raifa dah naik sikit kot sebab dia dah mula makan solid food. Tapi aku bagi puree je dulu. Belum perkenalkan dengan bubur nasi lagi.

Dan Alhamdulilah Raifa masih fully menyusu badan. Part ni memang aku bersyukur sangat sebab Allah S.W.T bagi aku peluang kedua ini, dapatlah aku fully menyusukan Raifa. Walaupun susu aku tak meriah macam orang lain, tapi aku tekad untuk cuba teruskan menyusukan Raifa selagi termampu. Sekarang aku lega sikit sejak Raifa dah makan solid food ni, dia dah boleh minum air masak, air glukose dan air buah-buahan yang diperah. So tumpuan Raifa taklah sepenuhnya pada susu. So bolehlah aku selang-selikan dengan air lain. Kalau tidak aku mesti rasa risau je bila susu tak cukup untuk stok susu yang nak di hantar ke rumah babysitter. Sebab apa, semua stok ebm yang aku kumpul since berpantang terpaksa aku buang sebab hari tu aku balik Banting agak lama jugak. Pastu Saiful bagitahu dia balik rumah tengok dalam peti ais semua stok ebm aku dah cair semuanya. Saiful syak tak ada electric kat rumah sebab sampai cair semua stok ebm tu. Jadi dalam keterpaksaan aku terpaksa buang semua stok ebm tu. Tapi aku ambil masa agak lama nak buang semua stok ebm tu sebab sayang sangat. Tapi terpaksa jugaklah buang sebab dah tak boleh guna lagi semua stok ebm tu.


Kalau nak cerita pasal perkembangan Raifa sekarang ni, Raifa dah pandai mara dan sesekali kalau Raifa rajin dia akan merangkak. Memang laju dah ke depan. Tiba-tiba je tengok dia dah kat dapur. Kang tiba-tiba dah kat dalam bilik. Raifa sekarang pantang nampak aku. Kalau aku kat dapur nanti dia mara pergi ke dapur. Kalau aku dalam bilik, nanti dia mara ikut aku pergi dalam bilik.

Raifa belum ada gigi. Tertunggu-tunggu jugak aku bila Raifa nak tumbuh gigi. Kakak dia Raina dulu umur 6 bulan rasanya dah mula tumbuh gigi. Aku tengok Raifa macam dah lama mula gatal gusi tapi gigi belum tumbuh lagi. Raifa jugak belum pandai duduk dengan sendiri. Kalau kita dudukkan dia dah boleh duduk tapi tak kukuh lagi still senget-benget badan dia. Tapi dari baring meniarap nak duduk sendiri tu, Raifa tak pandai lagi. Part ni memang aku tertunggu-tunggu. Bilalah Raifa boleh duduk dengan sendiri. Sebab time Raina dulu tak silap aku umur 6 bulan lebih Raina dah boleh duduk sendiri. Tapi takpelah adik. Slow-slow ye adik. Mama pun tak nak paksa kamu. Biar kamu membesar mengikut step by step ikut keselesaan kamu.

Oh ye, Raifa dah boleh sebut "ma...ma...".Suka sangat aku bila dengar Raifa sebut perkataan "ma...ma..." tu. Kadang-kadang dia menangis sebut "ma...ma..." sambil pandang aku. Minta simpati mama dia lah tu. Hahaha. Lagi satu aku suka usik Raifa. Bukan aku je Raina pun sama. Kami suka usik cakap "hamboiii biasa lagi dia tu ye". Nanti Raifa mesti mencebikkan mulut dia tanda-tanda nak menangis. Aku dengan Raina memang suka usik Raifa cakap ayat macam tu. Hahaha. Lagi satu, kalau nak tengok Raifa goyangkan badan dia, cuba kita selawat sambil mendayu-dayu alunan suara. Kompem automatik dia goyangkan badan dia ke kanan dan ke kiri sambil tersengih-sengih. Ini Tok Wan dia lah yang mengajar hari tu.

Raifa jugak dah pandai nak main dengan kakak dia. Kekadang letak dia dalam walker pastu dalam masa yang sama kakak dia main basikal dalam rumah. Nanti mulalah dia kejar kakak dia. Tak sedar dia duduk dalam walker. Kemain lagi. Kalau kakak dia main masak-masak dia pun sama nak join main masak-masak walaupun dia bukan reti sangat main. Tapi yang pasti aku seronok tengok gelagat anak-anak aku ni.

Untuk Raifa Evaqaleefa,

Walaupun mama jarang menulis kat blog mama tentang kamu, tak bermakna mama abaikan perkembangan kamu. Maafkan mama sebab sejak kebelakangan ni mama agak malas nak menulis. Tapi mama cuba sedaya upaya untuk gigih menulis pasal kamu jugak pasal kakak kamu. Semoga menjadi anak yang solehah. Mama sayang anak-anak mama. 

Selamat Ulangbulan 6 bulan Raifa Evaqaleefa

Thursday, July 10, 2014

Belum kurus lagi

Gambar baru masuk kerja lepas cuti berpantang

Tahun lepas masa aku belum tahu diri aku pregnant, aku sebenarnya tengah gigih dan dalam usaha untuk berdiet. Walaupun bukanlah diet secara berhemah tapi kira dietlah jugak. Masa tu aku fikir dapat kurangkan sikit berat badan dan dapat kecikkan sikit saiz badan pun dah kira ok bagi aku. Tup-tup tak datang period. Berdebar jugak masa tu. Tapi boleh rileks lagi tunggu sampai hujung minggu baru nak check. Bila check sah aku pregnant. Masa tu terus aku tak jadi nak teruskan program diet aku tu. Baru-baru ni aku kemas dapur kat rumah terjumpa sebalang pek nestum yang aku beli masa nak diet tahun lepas. Tengok date dah expired okey. Terus aku humban buang semua pek nestum tu. Hahaha.

Tapi pengalaman pregnant kali kedua, aku lebih menjaga bab pemakanan. Tak adalah aku main bedal makan macam masa aku pregnant anak sulung dulu. Masa tengah pregnant anak sulung dulu, semua makanan pun aku suka bedal. Malam-malam boleh bantai makan biskut Oreo. Boleh dikatakan hari-hari pulak tu makan biskut coklat. Asyik nak mengunyah je. Masa tu tak mabuk. Elok je cergas. Tapi pregnant kali kedua tahun lepas, dengan pakej mabuk pastu tak lalu nak makan, memang tak berapa sangatlah aku nak layan tekak aku. Cuma yang aku perasan, masa aku dah betul-betul sarat nak tunggu masa nak bersalin, baru aku ada selera nak makan. Sikit-sikit nak mengunyah. Maybe masa tu baby dalam perut tengah nak membesar, secara tak langsung aku pun jadi asyik lapar nak makan kot.

Tapi bila check up, berat badan aku macam biasa naik jugak walaupun tak ada selera makan masa di awal kandungan. Dahlah masa dapat tahu pregnant tu aku tak kurus lagi. Senang kata masih banyak kg nak kena buang. Sekali tu aku pregnant. Hah hambeklah kau Nurul membesar dengan jayanya bila timbang berat. Tapi taklah naik banyak kg macam pregnant anak sulung. Time Raina dulu berat aku naik hampir 20kg kot. Masa Raifa ni berat naik tapi tak sebanyak macam time Raina dulu.

Jadi masa proses berpantang, aku memang bertekad nak berpantang secara serius. Sebab masa berpantang time Raina dulu aku tak berapa serius sangat. Tapi berpantang kali kedua ni memang aku berpantang secara bersungguh-sungguh. Jaga pemakanan. Kerap pakai bengkung dan bertungku. Tak curi-curi minum air sejuk. Kiranya aku patuhlah cakap orang tua. Tak adalah kisah aku curi-curi minum air sejuk. Hahaha.

Dan pagi tadi aku saja timbang berat. Alhamdulilah turun lagi 3kg. Maybe bulan puasa dan ditambah aku breastfeed Raifa. Walaupun aku menyusukan anak aku, tapi aku masih cuba control pemakanan aku. Kalau ikutkan berat aku sekarang kurang dari berat asal masa sebelum pregnant time Raifa dulu. Aku sendiri tak percaya. Tapi bila banyak kali timbang, jarum tu tetap kat situ maka silalah percaya ye Nurul. Tapi aku belum kurus lagi. Cuma berat tu dah kurang dari berat asal sebelum pregnant tahun lepas. Cuma badan tu adalah susut sikit. Cincin dan jam yang aku pakai sekarang pun dah longgar. Jadi memang iye lah kot badan dah susut sikit. Cuma belum kurus lagi. Kalau boleh nak kurus macam zaman anak dara dulu.

Ok itu berangan je. Macam mustahil je aku nak kurus balik macam zaman anak dara. Berangankan free. Apa salahnya berangan. Gittewww

Tuesday, July 8, 2014

Raina pergi sekolah


Dah lama nak buat entri pasal sekolah Raina tapi asyik tertangguh-tangguh je. Sepatutnya aku punya plan nak sekolahkan Raina tahun lepas masa umur Raina 4 tahun. Tapi disebabkan Raina kan lahir hujung tahun. Tahun lepas, umur dia baru 3 tahun lebih walaupun ikut tahun lahir dia sepatutnya dah 4 tahun. Beginilah masalah yang aku hadapi bila anak lahir hujung tahun. Aku selalu kira umur anak ikut bulan lahir dia bukan ikut tahun lahir dia. So aku rasa macam anak dara aku ni kecik lagi. Kebetulan Raina free dari pakai diapers agak lewat masa umur dia lebih kurang 3 tahun tak silap aku. So aku rasa tahun lepas belum masa yang sesuai untuk Raina pergi ke sekolah. Lagi pun Tok Wan dia cakap Raina kecik lagi tunggulah Raina besar sikit baru hantar pergi sekolah.

Tapi disebabkan aku tengok Raina ni berminat nak pergi sekolah so aku usahakan jugak cari weekend class untuk Raina tahun lepas. Lagi satu aku fikir Raina kalau duduk rumah pun asyik tengok tv layan kartun adalah lebih baik dia pergi weekend class. Sambil tu bolehlah dia cuba serasikan diri dengan kawan-kawan kelas sebelum masuk sekolah tadika. Jadi tahun lepas aku dan Saiful setuju daftarkan dia masuk weekend class bahasa inggeris di Sesame Street English Class (SSE) kat Bangi. Aku ada ceritakan pasal weekend class ni tahun lepas. Boleh rujuk entri ni. Memang agak jauh nak kena travel dari Shah Alam ke Bangi. Kenapa Bangi? Sebab aku dah survey banyak tempat dan aku suka yang kat Bangi ni. Ada satu branch kat Klang tapi yuran dia agak mahal compare dengan kat Bangi. Pelik jugak. Harga lain-lain ikut branch. Tapi baru-baru ni aku dapat tahu SSE ada bukak branch kat Shah Alam. Tapi aku tetap daftarkan Raina di SSE kat Bangi sebab Raina dah serasi dengan teacher kat situ.

Tahun lepas Raina masuk kelas peringkat K1. Peringkat K1 ni kiranya belajar basic bahasa inggeris je sesuailah dengan usia Raina. Tahun ni, Raina continue kelas tu dan masuk peringkat K2 pulak. Peringkat K2 ni aku tengok macam mencabar sikit compare peringkat K1. Tahun lepas, kelas Raina cuma sejam je. Tahun ni kelas Raina dua jam. Jenuh jugak nak tunggu Raina habis kelas lagi-lagi kalau aku yang hantar Raina dengan bawak Raifa sekali. Kalau Saiful cuti atau free, baru Saiful yang hantar Raina. Kalau dulu, aku suka je nak ikut Saiful hantar Raina pergi weekend class. Tapi sekarang aku agak malas sebab ada baby kan? Raifa suka mengempeng. So baiklah aku lepak kat rumah dengan Raifa.

Raina pergi sekolah dengan uniform tadika PASTI

Raina dan t-shirt kelas Elmo. Masa ni ada sport day

Hujung tahun lepas, aku dah start fikir secara serius nak masukkan Raina ke tadika. Masa tu aku tengah sarat pregnant. Gigih aku carikan tadika sesuai untuk Raina. Maklumlah masa tu, masalah yang aku hadapi adalah transport nak ambil Raina balik sekolah dan hantar ke rumah babysitter. Saiful tak nak sekolah Raina jauh dari rumah babysitter. Tapi kebanyakan sekolah yang aku berkenan agak jauh dari rumah babysitter. Plan asal nak masukkan Raina ke Genius Aulad atau Little Caliphs. Tapi aku lebih berminat dengan Little Caliphs. Tapi tahun lepas Little Caliphs cawangan Kota Kemuning dah berpindah area Bukit Rimau dalam dalam proses renovation menurut orang yang aku hubungi tu. So aku ni jenis tak menyabau terus cari tadika lain. Masa tu fikir lokasi pun agak jauh dari rumah babysitter. Sebenarnya taklah jauh sangat pun tapi entahlah masa tu hati berbelah bahagi pun iye jugak sebab dah masuk kawasan pekan Bukit Rimau.

Pastu aku ada jugak survey tadika kemas. Tapi tadika kemas yang aku survey ni lagi jauh dari rumah babysitter sebab bukan kawasan Bukit Rimau. Pastu aku tak berkenan sebab masa aku datang tanya kat sekolah tadika kemas tu, cikgu-cikgu kat situ tengah makan nasi lemak. Murid-murid yang lain tercengang-cengang duduk kat atas lantai. Aku siap tengok jam tangan dah pukul 9 lebih kot masa tu tapi kenapa cikgu-cikgu kat situ lepak makan nasi lepak sambil borak-borak. Oh maybe waktu makan tapi kenapa murid-murid kat situ tak ikut makan? Ok terus aku reject walaupun bayaran sangat murah. Tak silap aku RM20 je kot.

So bila aku gugel sana sini, aku terus rasa berminat nak survey sekolah Pusat Asuhan Tunas Islam (PASTI). Sebenarnya aku memang plan nak masukkan Raina ke tadika islamic. Biar dia belajar agama lebih sikit. Sebab aku fikir weekend class dia dah belajar bahasa inggeris. So nak balancekan ilmu tu aku nak dia masuk tadika bercirikan islamic. Mak budak sangat aku kan? Suka fikir macam-macam. Masa aku survey tadika PASTI Nurul Hidayah terus aku jatuh cinta. Layanan memang tip top. Cikgu dan ustazah kat situ baik-baik. Lembut je bila bercakap. Teruja sungguh aku. Terus aku setuju nak masukkan Raina ke tadika PASTI.

Alhamdulilah masa hari pertama Raina pergi sekolah PASTI, dia tak menangis pun. Aku tengok ramai budak-budak menangis, risau jugak Raina ikut menangis. Tapi Raina rileks je tak menangis. Siap suruh aku balik masa aku hantar dia masuk dalam kelas. Dia punya excited nak pergi sekolah. Aku dan Saiful siap ambil cuti beberapa hari sebab nak pantau Raina naik van sekolah. Raina pergi sekolah aku yang hantar pagi-pagi sebelum aku pergi kerja. So balik sekolah je Raina naik  van sekolah. Tapi sekarang Raina dah naik kereta. Pakcik van sekolah tu tolong carikan kawan dia yang boleh ambil Raina dari sekolah untuk transit ke rumah babysitter.

Sport day tadika PASTI


Sport day kelas Elmo

Bercakap pasal yuran sekolah, bagi aku harga yuran masih munasabah. Yuran weekend class Raina almost RM500. Harga ni agak murah sebab ada diskaun untuk student lama. Kalau student baru lebih kurang RM700+ kot. Monthy pulak RM180 je. Harga bayaran bulanan tu pun ada diskaun sebab Raina student lama. Kalau untuk student baru tak silap aku RM200 monthly. Untuk yuran tadika PASTI pulak termasuk baju uniform dan lain-lain almost RM600. Tapi bulan-bulan sangat murah cuma RM80 je. Pastu Raina naik kereta transit ke rumah babysitter. Bayaran transport RM50 sebulan. Bayaran babysitter pulak RM150 sebab separuh hari je kan Raina duduk rumah babysitter. So total perbelanjaan untuk Raina saja sebulan RM460. Perghhh. Itu belum termasuk upah bagi kat babysitter untuk jaga Raifa lagi. Tapi aku bersyukur sebab Raina dan Raifa duduk satu tempat kat rumah babysitter. Takpelah bak kata ibu aku, jangan kedekut dan berkira sangat belanjakan duit untuk anak cari ilmu. Sebab tu aku dan Saiful usahakan jugak hantar Raina ke kelas pada hujung minggu dan tadika pada hari biasa. 

Progress Raina sejak masuk tadika PASTI ni terlalu banyak aku rasa. Dia dah boleh hafal beberapa surah. Dah boleh menulis dengan agak baik. Tulisan dia pun nampak macam ada peningkatan. Kalau dulu tulisan dia comot kemain. Sekarang dah nampak agak kemas. Raina dah boleh faham sikit-sikit bahasa arab. Walaupun tadika PASTI ni islamic tapi subjek mata pelajaran dia sama macam tadika lain. Ada bahasa melayu, matematik, sains, asas komputer dan lain-lain. Tahun depan aku plan macam nak tukarkan tadika lain. Saja-saja nak tukar. Tapi tak sure lagi. Takut Raina tak nak pulak sebab dah serasi dengan sekolah dia kan. Sebab tengok gaya Raina dah suka dengan sekolah dia.

Sekejap je anak aku dah besar, dah pergi sekolah. Rasa macam baru je aku melahirkan Raina. Sekarang ni, asal ada masa terluang je, Raina punya perangai kat rumah suka berdiri tegak pastu Raina menjerit dengan suara yang kuat bantai baca surah atau menyanyi lagu-lagu nasyid. Pastu Raina macam suruh kita tengok. Selalu jadi mangsa adik dia lah. Pasrah je lah Raifa terkebil-kebil tengok kakak dia terjerit-jerit baca surah atau menyanyi. Takpe lah Raina. Elok jugak tu praktis apa yang kamu belajar kat sekolah