Belanja Raina Raifa ais krim

Tuesday, June 10, 2014

Tawar hati

Kalau ikutkan hati aku dah malas nak kerja. Baik duduk rumah jaga anak-anak. Seronok jugak. Hari tu masa cuti bersalin dua bulan, aku rasa seronok sangat jaga anak-anak. Buat kerja rumah apa yang patut macam memasak, kemas rumah dan luangkan masa dengan suami dan anak-anak. Raina balik sekolah je, ajak Raina makan pastu terus check homework sekolah Raina. Pastu boleh tengok tv dengan anak-anak.

Aku rasa seronok. Walaupun penat sikit. Sebab nak buat macam-macam kerja rumah sambil jaga anak-anak. Tapi aku dapat rasakan satu kepuasan. Kepuasan yang buat aku rasa happy dan tenang dapat luangkan masa dengan keluarga. Bila aku kerja, pagi-pagi dah bangun pastu lewat petang atau malam baru sampai rumah. Aku rasa aku kurang luangkan masa dengan suami dan anak-anak. Saiful pun jenis balik kerja lewat. Kadang-kadang aku dan anak-anak dah tidur, Saiful baru balik kerja. Aku pulak jenis selalu tidur awal. Sebab penat lain macam lepas balik bekerja. So nak tak nak, kami dapat luangkan masa lebih sikit time hujung minggu je.

Aku sebenarnya dah tawar hati nak kerja. Lagi-lagi dengan tempat kerja aku yang makin kuat dengan politik antara rakan sekerja. Isu kecil pun nak dibesarkan. Bayangkan, aku masuk kerja selepas cuti bersalin dua bulan pun ada staff yang cerita kat aku ada staff lain yang kaitkan nama aku. Padahal aku tengah cuti bersalin masa tu. Contohnya isu kiraan gaji. Memang selama ni aku yang handle bab gaji semua pekerja. Senang kata, aku seorang je yang tahu macam mana nak kira rate OT, payroll system dan hal berkaitan pekerja kat company aku ni termasuk hal berkaitan Kementerian Dalam Negeri (KDN), Imigresen, Fomema dan Embassy. Jadi sebelum cuti bersalin, aku dah ajar semua kerja-kerja aku  kat tiga orang staff kat sini iaitu seorang manager aku, seorang assistant aku dan seorang lagi kerani yang baru kerja. Benda kecil je kot dah jadi isu besar. Masa tu rasa nak resign je. Terus rasa tawar hati. 

Sekarang ni lagi macam-macam isu. Isu internet, isu gaji, isu late attandance, isu annual leave dan medical leave dan macam-macam lagi. Aku ni jadi orang tak suka nak bertegas sangat. Walaupun muka aku nampak garang tapi aku bukan jenis macam tu. Tapi bila kita baik sangat dengan orang pun payah jugak. Kalau tegas sangat nanti orang tak suka kita pulak. Serba-salah aku dibuatnya. Tapi seorang manager kat sini macam lebih-lebih pulak perangai dia. Senang kata ramai staff kat sini kurang selesa dengan dia. Aku pun tak tahan bekerja dengan dia. Sekarang ni tengah menahan sabar je dengan dia.

Aku fikirkan anak-anak aku je sekarang ni. Kalau ikutkan rasa marah nak je resign dan cari kerja lain. Takpun duduk rumah jaga anak-anak. Tapi aku kena kerja jugak. Kalau boleh tak nak susahkan Saiful. Pasal aku kan suka shopping. Haruslah kerja. Hahaha. Sekarang ni bangun pagi, mesti rasa malasnya nak pergi kerja. Takpelah aku cuba bertahan dan bekerja dengan ikhlas untuk mencari rezeki yang halal demi anak-anak aku. Anak-anak akulah kekuatan aku sekarang ni. Aku berharap, ada rezeki aku kerja kat company lain. Aku dah tawar hati nak kerja dengan company ni. Walaupun Korean company dan macam-macam elaun benefit dengan gaji yang agak berbaloi bos bagi aku, tapi hati aku dah tak gembira nak kerja kat sini. Ini kira entri luahan perasaan ni. Hahaha


Kekuatan aku Raina dan Raifa

3 comments:

  1. dua dua pon comels...meh aunty sayang skit....hehehehe...biler baca luahan nurul nih..mun rasa mun pun cmtue jugak...tawar hati nak bekerja...teringin nak duk rumah dan rum bisnes sendiri....teringinnnn sgt huhuhu

    ReplyDelete
  2. same dgn aku ni rurul..nk cari kerja lain gak ni..

    ReplyDelete
  3. geramnye raifaaaa... nape comel sgt ha!!
    dh la acik jeles tgk awk 2bradik ni asik seragam je.. hahaha

    ReplyDelete