Belanja Raina Raifa ais krim

Wednesday, April 15, 2015

Cerita mak beranak dua



Dulu masa anak sorang, bila nak belikan apa-apa untuk anak, aku memang jarang fikir panjang. Aku main beli je. Masa anak sorang ni selalunya peruntukan memang lebih. Boleh dikatakan dulu tiap-tiap bulan memang ada je belikan barang untuk Raina terutamanya stok baju-baju Raina. Kalau nak raya, lagilah aku rambang mata. Pernah aku buat perangai luar kawalan, masa tu poket pun tengah tebal, aku habiskan beribu untuk Raina masa persiapan raya. Masuk satu kedai tanpa rasa bersalah habis beratus ringgit kat situ. Pastu keluar shopping lagi. Shopping sampai muntah hijau. Saiful pun dulu rajin melayan. Aku ajak keluar dia mesti setuju je. Cuba sekarang ni, aku ajak keluar macam-macam alasan dia. Nak overtime. Nak rehat kat rumah. Nak pergi service kereta. Cis mengelak sesaja sekarang ni. Sampailah aku buat muncung sedepa, barulah laki aku pujuk ajak keluar dengan anak-anak. Modal aku merajuk dan lancarkan silent treatment. KahKahKah.

Anak sorang bolehlah aku buat macam tu. Sekarang ni bila dah ada dua orang anak, aku kenalah bijak dan berhemah dalam berbelanja. Bijak dan berhemah berbelanja? Kemain statement kau ye Nurul. Bila anak dah dua orang ni, peruntukan tu kenalah bahagi kepada dua orang. Jadi kenalah aku berbelanja secara bijak dan berhemah. Sekarang ni perangai aku tetap sama macam dulu. Jenis tak kisah berbelanja untuk anak-anak jika ada peruntukan. Aku jadi mak budak, aku memang tak nak berkira sangat. Aku kerja pun untuk anak-anak. Rasanya tak salah aku nak bagi diaorang happy. Aku paling suka tau tengok gelagat anak-anak aku happy terlompat-lompat bila aku balik kerja, aku bawak balik something yang baru untuk diaorang. Raifa pun sekarang tak padan dengan keciknya dah sama perangai dengan Raina. Tersengih-sengih suka. Rasa macam Ya Allah aku kerja penat lelah salah-satunya sebab ini, untuk anak-anak. Aku letak mereka kat rumah babysitter belah pagi. Petang baru aku ambil diaorang. Kadang-kadang kalau kerja tengah banyak, malam baru ambil diaorang. Jadi mereka memang berhak untuk ini semua. Sebab tu aku memang tak suka berkira dengan anak-anak. Aku tak ada baju baru aku tak kisah. Aku tak ada kasut baru aku tak kisah. Biar peruntukan tu untuk ke anak-anak.

Tapi jangan ingat aku mewahkan anak-anak aku. Aku tak mewahkan anak-anak tapi cuma bagi mereka keselesaan ikut kemampuan aku seadaanya saja. Kalau aku mampu aku adakan. Kalau aku tak mampu aku duduk diam-diam situ. Kalau aku teringin nak adakan tapi tak cukup peruntukan, aku selalunya akan kerja kuat. Aku buat macam-macam. Aku kerja lebih masa. Macam sekarang aku dengan adik aku niaga kat booth hujung minggu cari duit lebih. Itu prinsip aku. Aku selalu pesan kat anak-anak aku, lagi-lagi Raina yang dah faham apa aku cakap :

'Mama dengan papa pergi work cari duit. Bila dah ada duit, kita boleh beli macam-macam'

'Mama tak suka Raina membazir. Kita bukan orang kaya. Allah marah orang yang suka membazir'

Pernah beberapa kali aku marahkan Raina sebab dia macam tak hargai apa yang aku belikan untuk dia. Maybe Raina tak suka barang tu, so dia tak jaga barang tu. Perangai Raina ni dia memang agak demand sejak dari kecik lagi. Kalau dia kata dia tak minat dan tak suka, dia automatik tak nak jaga atau hargai barang tu. Sampailah aku tegur dan nasihatkan dia.

' Raina tak kasihan kat mama ye? Mama pergi work penat-penat cari duit untuk anak-anak mama. Belikan untuk Raina tapi ini balasan Raina ye. Raina, banyak kali mama cakap, kita bukan orang kaya. Allah marah orang macam ni. Nanti masuk api neraka. Lepas ni mama tak nak belikan untuk Raina lagi. Mama belikan untuk adik je' (kemain aku saiko anak. KahKahKah)


Bila dah ada anak dua orang ni, satu yang kita kena cuba belajar dalam mendidik adalah adil. Kita kena adil dengan setiap anak. Macam aku contohnya satu hari tu, aku jalan-jalan pergi Setia City Mall waktu lunch hour. Masuk Zara Kids jatuh cinta dengan baju. Tapi hanya ada saiz Raifa. Saiz Raina tak ada. Tapi sebab aku suka sangat dengan baju tu, aku beli. Tapi aku akan fikir baik, nanti aku balik rumah, aku cuma bawa baju untuk Raifa, apa kata Raina.

Lagi-lagi anak aku dua-dua perempuan. Aku pulak dari kecik memang dah ajar anak-anak aku pakai baju sedondon. Bukan baju je tapi kebanyakkan semuanya sama. Apa Raina ada. Raifa pun mesti ada. Ada jugak kadang-kadang barang diaorang tak sama dan tak sedondon. Tapi jarang-jarang sangat. Jadi nak bersikap adil, aku kena carikan barang lain untuk Raina. Biar semuanya dapat barang baru. Jadi aku belikan belt baru untuk Raina. Nampak tak perbezaan bila dah ada anak dua orang ni? Kalau dulu anak sorang tak payah nak fikir pasal bab adil. Sekarang aku belajar untuk adil kat anak-anak aku.

Kadang-kadang ada jugak Raina luahkan perasaan :

'Asyik belikan untuk adik je. Raina punya tak ada pun'

Tersentuh hati aku bila Raina cakap macam tu. Bukan tak nak belikan untuk Raina. Tapi kadang-kadang aku belikan lambat sikit. Contoh ada satu situasi tu, aku nak belikan Raifa botol susu baru. Bila dah belikan botol susu Raifa yang baru, adalah aku selit belikan macam-macam untuk Raifa sebab dah masuk kedai baby kan? Biasalah mak budak rambang mata. Bila masuk kedai baby ni, jarang sangat ada barang yang sesuai untuk Raina yang dah besar panjang tu. Jadi aku fikir, ok nanti carikan barang lain untuk Raina. Nak pergi tempat lain carikan barang untuk Raina, tapi dah terkejar-kejar masa nak balik rumah, nak ambil anak-anak kat rumah babysitter. So postpone beli. Terus balik rumah. Balik rumah Raina dah buat muka sedih. 

Selalunya aku tak nak tunggu lama-lama. Takut Raina salah anggap walaupun aku dah terangkan. Jadi aku akan secepat mungkin usaha carikan barang baru untuk Raina. Macam Raifa dia tak tahu apa lagi. Raifa baru setahun dua bulan. Apa yang dia tahu. Orang hulur barang baru dia tersingih-sengih suka je.


Korang tengok gambar kat atas, masa ni aku baru balik dari GM Klang sebab nak carikan rocker untuk Raifa. Bila dah belikan Raifa rocker, nak adil aku belikan Raina beg sekolah baru yang jenis beroda. Sebab Raina dah lama minta beg sekolah beroda. Tapi tengok gambar ni, Raina muka tak puas hati. Sebab aku ada belikan kasut baru Raifa warna hijau. Tapi cari saiz Raina tak jumpa. Raina nak jugak kasut warna hijau sama macam adil dia. Akhirnya, aku dengan Saiful bawak Raina pergi kedai Converse beli kasut Converse warna hijau untuk Raina. Nampak tak macam mana kitaorang nak berlaku adil dengan anak-anak. Ini baru dua orang anak ni. Takpe yang penting anak-anak happy.

Sebenanya bukan mudah ye nak jadi mak yang terbaik kat anak-anak. Walaupun aku ni kadang-kadang jadi tarzan bila marahkan anak-anak kalau diaorang meragam buat perangai, tapi aku cepat lembut hati dan akan cuba buat yang terbaik untuk diaorang. Sebab itu, aku sanggup usaha untuk gembirakan anak-anak aku

2 comments:

  1. kan nurul.. suka baju boria.. tapi ada orang tak paham.. sbb apa nak pakai abang adik baju sama.. pastu cakap membazir nanti abang tak muat, adik ada baju yg sama lagi satu pulak..
    kita mana abang tak muat, simpan terus skali dengan adik dia nya.. comel je nampak dua2 pakai baju sama..

    ReplyDelete
  2. Aisha : Nurul suka sedondon. Orang lain tak suka kata macam-macam, iolls tak kisah sebab iolls pun dulu masa kecik-kecik ibu ayah suka pakaikan iolls sedondon dengan adik perempuan. Kesannya sampai sekarang walaupun memasing dah akhwin dan kami Alhamdulilah rapat antara satu sama lain malash dengan asik yang lain jugak. Syukur Alhamdulilah

    ReplyDelete