Belanja Raina Raifa ais krim

Monday, April 6, 2015

Setahun Raifa Evaqaleefa


  Tengok perut Raifa buncit makan bubur banyak. Raifa memang suka makan. Seronok mama layan selera makan Raifa

Dulu time Raina kemain rajin aku update cerita pasal Raina. Bila time Raifa ni aku jadi macam malas nak update blog. Itu yang entri pasal Raifa tak banyak. Kasihan kamu adik. Maaflah adik. Mama sekarang bila weekend kadang-kadang sibuk berniaga. Kat office pulak ada audit sana sini. Habis audit, nak submit weekly dan monthly report. Dah siap satu kerja, dah nak kena buat report untuk payroll pulak. Macam ni lah kerja makan gaji. Baru nak duduk rileks sikit dah ada kerja lain nak kena buat. Dulu boleh lagi aku duduk rileks sambil mengular layan blog. Hahaha. Sekarang jangan harap sangat aku boleh duduk rileks. Boleh di katakan hari-hari aku ada kerja nak kena siapkan.

Masa Raina umur setahun, aku ada buat entri untuk Raina. Bagi aku entri tu sangat penting sebab senang bila-bila aku nak tahu perkembangan anak-anak, aku boleh refer je entri tu. Biarlah entri panjang lebar sekali pun. Biasanya aku cuba jugak luangkan masa buat satu entri bila tiba hari lahir anak walaupun entri tu lambat tapi aku tetap cuba untuk menulis. Cuma seingat aku, tahun 2013 je kot aku tak buat entri hari lahir Raina yang ke 4 tahun sebab masa tu hormon tak stabil tengah pregnant Raifa. Masa tu mood malas memang melampau-lampau. Sekarang dah ada dua orang anak, jadi aku kenalah adil. Time Raina aku ada buat entri umur setahun. Jadi time Raifa ni kenalah ada entri umur Raifa setahun. Tapi disebabkan aku sekarang pun sibuk memanjang jadi aku kenalah taip secara laju-laju untuk entri ni.

Sepatutnya entri ni aku patut buat pada 23/01/2015 sempena genap umur Raifa setahun. Tapi sebab aku sibuk sangat sekarang ni, tak kiralah kat tempat kerja atau kat rumah. Jadi entri ni aku tangguhkan. Sejujurnya, sampai sekarang aku masih tak percaya Raifa dah setahun. Masih segar kat ingatan aku, kesakitan yang aku alami. Rasa sakit nak lahirkan Raifa berganda rasa sakit kalau nak compare rasa sakit masa nak lahirkan Raina. Jadi sebab itu aku paling ingat rasa sakit masa nak keluarkan puteri kedua aku ni. Alhamdulilah dipermudahakan aku melahirkan puteri kedua aku ni walaupun sakit yang aku alami tersangat hebatnya.

Raifa dan kakak Raina. Sekarang ni diaorang dah rapat sangat. Sampai nak tidur pun Raifa cari kakak dia. Apatah lagi kalau nak makan ke apa-apa je lah. Semua dia cari kakak dia


Untuk Raifa Evaqaleefa,

Mama berharap satu hari nanti, Raifa akan baca entri mama ni. Raifa akan tahu betapa mama berkorban nyawa mama nak lahirkan Raifa dulu. Mama sanggup harung semua rasa kesakitan demi Raifa. Kalau Raifa nak tahu mama mengandungkan Raifa selama genap 40 minggu. Sebab Raifa keluar melihat dunia genap ikut tarikh yang doktor jangkakan. Masa mama dapat tahu mengadungkan Raifa, mama sangat terkejut. Mama memang tak sangka yang mama akan pregnant untuk kali kedua dalam masa yang mama tidak terjangka. Tapi mama tahu Allah S.W.T itu bijak aturkan jalan hidup mama, papa dan kakak Raina. Kakak Raina dah besar dan perlukan teman untuk bermain dan berbual. Mama tahu inilah masa yang sesuai bagi teman untuk kakak Raina. Seperti masa kakak Raina dulu, mama jaga kandungan dan pemakanan mama penuh displin ketika adik masih dalam perut. Malah rasanya lebih dari tu sebab mama dah kumpul banyak ilmu tentang pregnancy. Maklumlah masa time kakak Raina dulu mama kurang ilmu jadi mama buat yang terbaik ikut apa yang ilmu mama ada ketika itu. Mama tak kisah pasal duit. Mama sanggup berjimat-cermat untuk mama beli  macam-macam semua demi Raifa supaya dapat khasiat dari pemakanan mama walaupun Raifa masih dalam perut.

Kalau Raifa nak tahu, dulu mama alahan agak teruk. Keadaan ni sangat berbeza. Sebab dulu time mama mengandungkan kakak Raina, mama tak ada alahan yang teruk macam masa mama mengandungkan Raifa. Mama muntah-muntah, pening kepala, tak selera makan, tak boleh nak masak sebab mama tak boleh nak bau minyak masak. Berbulan-bulan lamanya mama gantung kuali sebab tak boleh nak masak. Berbulan-bulan lamanya mama tak kemas rumah, tak lipat kain. Rumah macam kapal karam bersepah sana sini. Mama buat apa yang mama mampu je. Sebab awal-awal kandungan, mama hanya mampu menangis menahan sakit kepala dan loya. Mama lagi suka baring dan tidur. Mama ingat lagi dulu, asal pagi-pagi mama nak pergi kerja, mama mesti nak menangis mengadu kat papa. Mama log out Facebook selama berbulan-buan sebab mama allegic sangat dengan Facebook. Tapi yang peliknya mama boleh layan twitter. Hahaha. Totally hormon mama berubah sama sekali ketika mama mengandungkan Raifa dulu.

Akhirnya waktu yang di tunggu-tunggu pada 23/01/2014, lahirlah puteri kedua mama ni. Alhamdulilah walaupun rasa sakit yang berganda tapi dipermudahkan. Mama rasa mudah nak melahirkan kamu Raifa. Syukur Alhamdulilah. Dulu masa Raifa masih newborn, memang tak nafikan agak senang mama nak menjaga Raifa. Lagi satu Raifa tak demand macam kakak Raina. Kakak Raina dari kecik sampai sekarang memang agak demand. Hahaha. Lagi satu, Raifa time panas pun elok je tidur. Kalau kakak Raina dulu sampai kena gelar 'puteri lilin' sebab tak boleh panas langsung. Mama melihat perkembangan Raifa dari Raifa tak pandai apa-apa sampai Raifa dah pandai dan belajar macam-macam sekarang ni. Alhamdulilah. Mama nak tuliskan semua perkembangan Raifa dalam entri ni supaya nanti bila Raifa dah besar nanti bolehlah Raifa baca apa yang mama tuliskan ni.

 Gambar terbaru Raifa. Sekarang ni dia kemaruk nak berjalan je

Usia 3 bulan : Raifa belum pandai meniarap.Tapi dah boleh mengiring. Tapi mama tak risau pun sebab mama tahu Raifa akan meniarap jugak kalau Raifa dah bersedia.

Usia 4 bulan : Raifa baru pandai meniarap. Masa ni Raifa jugak dah boleh berguling-guling.

Usia 6 bulan : Masa ni Raifa aktif mara ke depan. Tak pandai lagi duduk dengan sendiri. Walaupun Raifa agak lambat pandai duduk dan merangkak, tapi mama rileks je tak risau apa-apa. Mama memang tak nak push Raifa. Biar Raifa belajar sendiri bila Raifa dah ready untuk belajar.

Usia 7 bulan : Raifa dah laju merangkak dan dah boleh berdiri dan berpaut kat mana-mana kerusi, meja makan atau sofa. 

Usia 8 bulan : Masih progress yang sama merangkak dah laju. Dah makin kemaruk berdiri dan panjat.

Usia 9 bulan : Baru pandai duduk sendiri. Memang agak lambat. Kakak Raina dulu 6 bulan dah boleh duduk sendiri.  Masa ni mama ada rasa risau sikit sebab tengok anak kawan-kawan smama ebaya Raifa dah boleh duduk sendiri tapi Raifa agak lambat. Tapi mama buat-buat cool. Hahaha.

Usia 11 bulan : Dah boleh lepas tangan bila berdiri sendiri. Dah boleh menapak satu dua langkah pastu Raifa tak nak buat. Raifa lagi suka merangkak dari belajar bertatih.

Usia 12 bulan : Genap Raifa 12 bulan baru nampak Raifa bersungguh-sungguh belajar bertatih dan berjalan bertapak-tapak. Alhamdulilah akhirnya Raifa dah boleh berjalan genap umur Raifa setahun.

Mama harap Raifa menjadi anak yang solehah dan mendengar kata. Mama harap Raifa menjadi manusia yang berguna kelak. Mama bersyukur kerana mama di beri peluang dikurniakan Kakak Raina dan Raifa penyeri hidup mama, papa, atok, tok wan, ummie ngah dan pak usu. Keletah Raifa sekarang betul-betul mencuit hati mama. Mama sayang anak-anak mama.

Selamat hari ulangtahun yang pertama untuk Raifa Evaqaleefa

6 comments:

  1. pejam celik dh setahun beb raifa..cepat nyer la kan masa..emmm

    ReplyDelete
  2. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Oh ya, di sana anda bisa dengan bebas mendowload music, foto-foto, video dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete
  3. Tengku Ana : Tu lah kejap je Raifa dah setahun. Rasa macam baru bersalin pastu baru pantang je

    ReplyDelete
  4. alalaalal..comel sungguhlah Raifa nie..geram tengok dia... =)

    ReplyDelete